Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Bahayanya Jika Tubuh Kekurangan Vitamin B12

Perhatikan bahayanya kekurangan vitamin b12 pada tubuh Anda, yang jarang diprioritaskan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Oktober 2021  |  11:16 WIB
Vitamin B12
Vitamin B12

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak orang sudah sadar akan pentingnya vitamin untuk tubuh yang sehat.

Sayangnya, saat ini orang hanya fokus pada kebutuhan asupan vitamin yang familiar seperti vitamin D atau zat besi, vitamin c, vitamin A dan vitamin E.

Tetapi sebenarnya penting juga untuk memperhatikan pentingnya vitamin B12 dalam kesehatan kita secara keseluruhan.

Vitamin B12 adalah vitamin penting yang dibutuhkan tubuh Anda untuk berfungsi dengan baik. Ini memainkan peran utama dalam memproduksi sel darah merah, fungsi saraf dan otak dan untuk membantu tubuh kita menghasilkan energi.

Seseorang dengan defisiensi B12 ringan mungkin tidak memiliki gejala atau mungkin tidak menyadarinya, tetapi bagi orang lain dengan kasus yang lebih parah, hal itu dapat menyebabkan masalah serius.

Dalam kasus ekstrim kekurangan vitamin B12 dapat menyebabkan anemia, yang berarti tubuh Anda tidak memproduksi cukup sel darah merah untuk membawa oksigen ke jaringan tubuh Anda. Hal ini dapat menyebabkan perasaan lemah dan lelah.

Kekurangan B12 juga dapat mempengaruhi sistem saraf, karena dibutuhkan untuk pemeliharaan mielin, lapisan pelindung di sekitar sel saraf.

"Jika lapisannya habis, Anda bisa mengalami sensasi kesemutan dan mati rasa di anggota tubuh Anda, bersama dengan masalah memori dan gangguan mood, Joe Schwarcz, direktur Kantor Sains dan Masyarakat Universitas McGill, dilansir dari Yahoo Kanada.

Sementara gejala ini bisa mengkhawatirkan, Schwarcz memperingatkan orang untuk berhati-hati untuk tidak menganggap perasaan lelah atau perubahan suasana hati atau memori merupakan indikasi kekurangan vitamin B12.

Tanda dan gejala kekurangan vitamin B12

“Tidak ada yang salah dengan seseorang yang mengonsumsi vitamin B12, tetapi itu dapat mengarahkan mereka ke jalan yang salah dan mencegah diagnosis dari sesuatu yang benar-benar harus diobati,” jelas Schwarcz. “Ini adalah salah satu masalah besar dengan B12 adalah bahwa ada begitu banyak gejala yang dapat dihasilkan oleh kekurangan B12, yang paralel dengan gejala yang dapat dihasilkan oleh sejumlah kondisi lain.”

Bahkan jika Anda memiliki cukup vitamin B12 dalam makanan Anda, ada faktor lain yang dapat menyebabkan kekurangan. Schwarcz mengatakan vitamin perlu diserap dengan baik melalui perut, yang dilakukan dengan bantuan protein khusus yang disebut faktor intrinsik. Tanpa protein itu, seseorang bisa mengalami kekurangan.

"Orang yang memiliki keasaman rendah di perut karena mengonsumsi antasida juga bisa mengalami kekurangan," kata Schwarcz." Keasaman lambung penting dalam memisahkan B12 dari komponen lain dalam makanan sehingga dapat ditindaklanjuti oleh faktor intrinsik sehingga dapat diserap ke dalam aliran darah.

Menurut Schwarcz, vitamin B12 dianggap "bisnis yang kompleks" dan mengatakan cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda memiliki kekurangan adalah melalui tes darah.

Cara mengatasi kekurangan vitamin B12

Di Kanada, kekurangan vitamin B12 bukanlah masalah yang merajalela. Data pemerintah menunjukkan bahwa 96 persen orang Kanada memiliki kadar B12 yang memadai sesuai dengan rekomendasi yang dibuat oleh Health Canada.

Kebanyakan orang mendapatkan pasokan vitamin B12 yang cukup dalam makanan mereka melalui daging, ikan, dan produk susu.

Universitas Tufts mencantumkan orang dewasa yang lebih tua, orang-orang dengan gangguan saluran pencernaan serta mereka yang telah menjalani operasi yang mempengaruhi perut atau saluran usus mereka sebagai kelompok berisiko tinggi kekurangan vitamin B12. Vegan dan vegetarian juga ada dalam daftar itu.

Schwarcz menyarankan orang-orang yang tidak mengonsumsi daging atau susu dalam diet mereka untuk mengonsumsi suplemen B12.

“Itu salah satu hal tentang B12—risiko mengonsumsi suplemen sangat kecil, ini adalah vitamin yang larut dalam air dan kelebihan besar apa pun akan dikeluarkan,” catat Schwarcz.

Kekurangan vitamin B12 dapat diobati dengan suplemen dan suntikan B12, yang diresepkan oleh dokter. Jumlah vitamin B12 yang direkomendasikan setiap hari tergantung pada usia Anda dan cara terbaik untuk menentukan apakah Anda memerlukan pengobatan adalah dengan berkonsultasi dengan dokter Anda.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anemia Vitamin B
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top