Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benarkah Omicron Bukanlah Varian Terakhir Covid-19? Ini Penjelasannya

Setidaknya sudah ada lima varian yang telah diklasifikasikan ke dalam variant of concerns, yakni Alpha, Beta, Gamma, Delta, dan yang paling baru Omicron. Akankah varian tersebut terus bertambah?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 13 Januari 2022  |  15:58 WIB
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com

Bisnis.com, JAKARTA – Kehadiran varian virus Covid-19 baru, seperti Omicron, yang terus muncul memang tidak mengejutkan bagi para ahli. Akan tetapi, mereka sulit memprediksi seberapa cepat varian itu akan menyebar, seberapa baik ia bisa menghindari sistem kekebalan manusia, dan apakah varian itu dapat menyebabkan keparahan lebih dari versi virus sebelumnya.

Seperti yang diketahui, varian Omicron saat ini disebut lebih unggul atas Delta, baik dalam hal penularan dan karena dapat menghindari pertahanan kekebalan dari orang yang divaksinasi dan sebelumnya terinfeksi.

"Hal ini memungkinkan varian untuk menginfeksi bagian dari populasi yang tidak dapat dengan mudah diinfeksi oleh Delta," kata Kartik Chandran seorang ahli virus dan professor mikrobiologi dan imunologi di Albert Einstein College of Medicine di New York City, dilansir Live Science, Kamis (13/1/2021).

Dia juga mengatakan, untuk bersaing dengan Omicron, varian yang menjadi perhatian di masa depan perlu membuat keuntungan serupa, baik dalam hal penularan dan penghindaran kekebalan.

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa virus telah kehabisan ruang, secara genetik,” kata Chandran, menambahkan bahwa masyarakat akan melihat lebih banyak varian Covid-19.

Sementara itu, melihat tingkat infeksi virus corona saat ini di seluruh dunia dan tingkat mutasi SARS-CoV-2, seorang profesor patologi dan kedokteran molekuler di McMaster University di Ontario Karen Mossman mengatakan, dapat diprediksi bahwa varian baru akan muncul.

“Tetapi seperti yang telah kita pelajari selama dua tahun terakhir pandemi, varian baru tidak selalu kompetitif untuk mengambil alih,” kata Mossman.

Menurutnya, varian di masa depan bisa mendapatkan keunggulan kompetitif melalui beberapa jalur. Secara teori, salah satu lintasan potensial ini dapat menghasilkan virus yang lebih mudah menular daripada Omicron, sembari menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah.

Dia menjelaskan, virus perlu menyebar dan menyebar ke host baru. Virus yang paling sukses melakukan ini menyebar dengan cepat tanpa menimbulkan gejala. Pasalnya, host yang telah terinfeksi dapat dengan mudah berpindah dan menyebarkan bug ke host tambahan.

“Tidak menguntungkan bagi virus untuk membunuh inangnya sebelum menyebar,” ungkapnya.

Di sisi lain, Chandran mengatakan bahwa secara umum ada kendala fisik dan genetik yang membatasi seberapa banyak SARS-CoV-2 dapat berevolusi.

Menurut laporan Nature, beberapa kendala ini mencegah virus menjadi jauh lebih menular dan untuk alasan ini, para ilmuwan berharap bahwa penularan virus pada akhirnya akan turun dan berhenti meningkat.

“Pada tingkat fisik, virus harus melewati garis tipis antara stabilitas dan ketidakstabilan ini, dan tindakan penyeimbangan ini membatasi penularannya,” kata Chandran.

Lepas dari itu, pada dasarnya, virus adalah kotak mikroskopis yang penuh dengan materi genetic dan kotak tersebut harus cukup kuat untuk menjaga materi genetik tetap aman di dalam tubuh dan di dunia luas. Akan tetapi, untuk bisa menginfeksi sel, kotak harus terbuka untuk mengeluarkan materi genetik virus.

“Terlalu stabil, dan virus tidak dapat membuka dan menginfeksi sel secara efisien; terlalu stabil, dan virus tidak akan bertahan lama setelah dikeluarkan melalui bersin,” katanya.

Misalnya, virus membutuhkan protein lonjakannya agar pas dengan reseptor pada sel manusia untuk memicu infeksi. Mutasi lonjakan dapat membantu mikroba bersembunyi dari antibodi terhadap varian sebelumnya; Omicron membawa sekitar 30 mutasi pada lonjakannya, beberapa diantaranya membantu varian menghindari sistem kekebalan.

Akan tetapi, menurut Chandran, kemungkinan ada batasan berapa banyak mutasi yang dapat ditampung oleh lonjakan tersebut sebelum kemampuannya untuk terhubung ke sel manusia mulai goyah.

Dalam hal ini, virus kemungkinan masih memiliki ruang gerak genetik. Berdasarkan penelitian baru-baru ini yang diterbitkan pada 2 Desember di jurnal Science, SARS-CoV-2 kemungkinan dapat menahan sejumlah besar mutasi pelarian–mutasi yang membantu antibody menghindari bug–sambil tetap mempertahankan kemampuannya untuk terhubung ke sel manusia.

Asisten profesor mikrobiologi di Harvard Medical Sekolah dan spesialis penyakit menular di Brigham and Women's Hospital Jonathan Abraham mengatakan bahwa Omicron tidak mungkin menjadi akhir dari cerita virus SARS-CoV-2, karena fleksibilitas structural luar biasa yang mereka lihat dalam protein lonjakan SARS-CoV-2.

Beberapa hal yang masih belum bisa diketahui membuat masa depan evolusi SARS-CoV-2 sulit diprediksi.

“Satu pertanyaan besar adalah dari mana varian kekhawatiran berikutnya akan muncul, karena bisa jadi tidak turun dari garis keturunan Omicron,” kata Chandran.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 omicron
Editor : Aliftya Amarilisya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top