Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Orang Kena Covid Omicron Berisiko Terinfeksi Ulang 5 Kali Lebih Besar

Kasus infeksi ulang lebih banyak ditemukan pada varian Omicron, kata para ahli. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Nature
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 Februari 2022  |  18:43 WIB
Ilustrasi Omicron. - Antara
Ilustrasi Omicron. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi oleh Imperial College London menunjukkan bahwa risiko infeksi ulang dengan varian virus corona Omicron lebih dari lima kali lebih tinggi daripada jenis lainnya.

Kasus infeksi ulang lebih banyak ditemukan pada varian Omicron, kata para ahli. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Nature, para peneliti mengatakan bahwa varian Omicron yang sangat menular dari SARS-CoV-2, telah secara signifikan meningkatkan jumlah orang yang terinfeksi ulang dengan Covid, tidak seperti varian sebelumnya.

Melansir Times of India, sesuai data yang dibagikan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris, sebelum pertengahan November, sebelum waktu ketika jenis virus corona Omicron ditemukan, infeksi ulang menyumbang sekitar 1 persen dari kasus Covid-19 yang dilaporkan, tetapi tingkat sekarang telah meningkat menjadi sekitar 10 persen.

Reinfeksi adalah ketika tubuh manusia terpapar patogen yang sama bahkan setelah infeksi pertama kali.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan, infeksi ulang dengan virus yang menyebabkan COVID-19 berarti seseorang terinfeksi, sembuh, dan kemudian terinfeksi lagi. Setelah pulih dari COVID-19, sebagian besar individu akan memiliki perlindungan dari pengulangan infeksi. Namun, infeksi ulang memang terjadi setelah COVID-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga mengatakan tentang kemungkinan infeksi ulang karena strain Omicron. "Bukti awal menunjukkan mungkin ada peningkatan risiko infeksi ulang dengan Omicron (yaitu, orang yang sebelumnya memiliki COVID-19 dapat terinfeksi ulang lebih mudah dengan Omicron), dibandingkan dengan varian lain yang menjadi perhatian, tetapi informasinya terbatas," katanya. katanya pada November 2021.

Apa yang menyebabkan infeksi ulang COVID?

Lebih banyak infeksi adalah alasan munculnya infeksi ulang, kata Catherine Bennett, ahli epidemiologi di Universitas Deakin. Dengan lebih banyak orang yang sekarang sudah terpapar virus, ada kemungkinan lebih tinggi untuk melihat infeksi ulang, jelasnya. Penyebaran cepat Omicron juga meningkatkan peluang.

Tetapi kemampuan varian untuk menghindari kekebalan mungkin memainkan peran. Banyak penelitian telah mengkonfirmasi bahwa varian Omicron mengecoh kekebalan yang disebabkan oleh vaksinasi juga.

Meskipun gejala Omicron dikatakan ringan, para ahli dan mereka yang telah terinfeksi lebih dari satu kali mengatakan bahwa gejala infeksi ulang COVID jauh lebih parah. Mengikuti laporan pengalaman orang yang terinfeksi ulang COVID, dapat dikatakan bahwa gejala infeksi ulang dan infeksi ulang tidak berbeda satu sama lain.

Pakar kesehatan mengatakan bahwa gejala infeksi ulang bervariasi dari orang ke orang seperti gejala infeksi COVID.

Sementara banyak orang mengalami sakit tenggorokan, pilek, banyak orang lain bisa mengalami sakit kepala ringan hingga parah.

Seberapa cepat seseorang dapat terinfeksi kembali dengan coronavirus?

Banyak ahli telah menghubungkan kekebalan dengan infeksi ulang. Sementara di satu sisi tidak ada jawaban pasti tentang seberapa cepat seseorang dapat terinfeksi ulang, tetapi menurut data dari CDC, “data terbaru menunjukkan bahwa pengujian ulang seseorang dalam 3 bulan setelah infeksi awal tidak diperlukan kecuali orang tersebut menunjukkan gejala infeksi. COVID-19 dan gejalanya tidak dapat dikaitkan dengan penyakit lain.”

Tentang reinfeksi, laporan dari Medanta mengatakan, “Kebanyakan orang yang terinfeksi virus COVID-19, terlepas dari gejalanya atau tidak, menghasilkan antibodi (protein yang melawan infeksi) dan sel tempur. Bagi mereka yang pulih, kemungkinan infeksi ulang tampaknya sangat rendah dalam tiga bulan pertama setelah infeksi awal.”

“Jika Anda mengalami infeksi ringan, tidak mendapatkan respons imun yang sangat baik, dan Anda terpapar lagi dengan virus dalam dosis besar, itu pasti mungkin,” Dr Thomas Russo, profesor dan kepala penyakit menular di Universitas di Buffalo di New York, mengatakan kepada media tentang infeksi ulang COVID-19.

Infeksi ulang mungkin terjadi jika empat bulan telah berlalu sejak infeksi pertama, kata studi dan survei Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Apakah infeksi sebelumnya tidak memberikan kekebalan?

Ya, infeksi sebelumnya dari coronavirus memang memberikan kekebalan dari virus, tetapi tingkat kekebalan bervariasi dari satu varian ke varian lainnya.

Sebuah tim peneliti di Weill Cornell Medicine, Qatar di Doha telah menemukan bahwa meskipun sebelumnya telah terinfeksi sekitar 90 persen efektif dalam mencegah infeksi dengan varian Alpha, Beta atau Delta, itu hanya 56 persen efektif terhadap Omicron.

Ini berarti bahwa perlindungan yang diberikan oleh infeksi virus pada tubuh kemungkinan akan berkurang untuk jenis yang akan datang.

Mengetahui tentang infeksi ulang sangat penting untuk menilai manajemen rumah sakit, jika kasus COVID melonjak, kata ahli epidemiologi Benett dalam menanggapi mengapa pemahaman tentang infeksi ulang sangat penting.
Selama gelombang kedua COVID, yang menjadi tanggung jawab varian Delta, manajemen rumah sakit di seluruh dunia telah runtuh.

Oleh karena itu, menilai kasus reinfeksi varian Omicron, yang sejauh ini merupakan varian virus yang paling menular, menjadi sangat penting.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top