Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sering Dikira Stroke, Kenali Gejala, Penyebab dan Faktor Risiko dari Bell’s Palsy

Berikut penjelasan lengkap terkait Bell's Palsy mulai dari gejala, penyebab, dan siapa yang paling berisiko mengalaminya
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 24 Februari 2022  |  14:38 WIB
Sering Dikira Stroke, Kenali Gejala, Penyebab dan Faktor Risiko dari Bell’s Palsy
Bell's palsy - oastalearnoseandthroat.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Bell's palsy adalah kelemahan mendadak pada otot-otot wajah Anda. Dalam kebanyakan kasus, kelemahannya bersifat sementara dan membaik secara signifikan selama berminggu-minggu. Kelemahannya membuat separuh wajah Anda tampak terkulai lemas. Senyum Anda hanya satu sisi, dan mata Anda di sisi itu menolak untuk menutup.

Bagi kebanyakan orang, Bell's palsy bersifat sementara. Gejala biasanya mulai membaik dalam beberapa minggu, dengan pemulihan total dalam waktu sekitar enam bulan.

Sejumlah kecil orang terus memiliki beberapa gejala Bell's palsy seumur hidup. Bell's palsy jarang bisa kambuh.

Berikut penjelasan lengkap terkait Bell's Palsy mulai dari gejala, penyebab, dan siapa yang paling berisiko mengalaminya dilansir dari mayo clinic:

Gejala

Tanda dan gejala Bell's palsy datang secara tiba-tiba dan termasuk:

-  Kelemahan ringan hingga kelumpuhan total di satu sisi wajah Anda yang terjadi dalam beberapa jam hingga hari

-  Wajah terkulai dan kesulitan membuat ekspresi wajah, seperti menutup mata atau tersenyum

-  Mengeluarkan air liur

-  Nyeri di sekitar rahang atau di dalam atau di belakang telinga Anda di sisi yang sakit

- Peningkatan kepekaan terhadap suara di sisi yang terkena

- Sakit kepala

- Kehilangan rasa

- Perubahan jumlah air mata dan air liur yang Anda hasilkan

- Dalam kasus yang jarang terjadi, Bell's palsy dapat memengaruhi saraf di kedua sisi wajah Anda.

Penyebab

Bell's palsy, juga dikenal sebagai kelumpuhan wajah perifer akut yang penyebabnya tidak diketahui, dapat terjadi pada semua usia. Penyebab pastinya tidak diketahui. Ini diyakini sebagai hasil dari pembengkakan dan peradangan saraf yang mengontrol otot-otot di satu sisi wajah Anda, atau reaksi yang terjadi setelah infeksi virus.

Meskipun penyebab pasti Bell's palsy terjadi tidak jelas, ini sering dikaitkan dengan infeksi virus. Virus yang telah dikaitkan dengan Bell's palsy termasuk virus yang menyebabkan:

-  Luka dingin dan herpes genital (herpes simpleks)

-   Cacar air dan herpes zoster (herpes zoster)

-   Mononukleosis menular (Epstein-Barr)

-   Infeksi sitomegalovirus

-   Penyakit pernapasan (adenovirus)

-   Campak Jerman (rubela)

-   Gondongan (virus gondong)

-   Flu (flu B)

-   Penyakit tangan-kaki-dan-mulut (coxsackievirus)

Saraf yang mengontrol otot-otot wajah Anda melewati koridor sempit tulang dalam perjalanannya ke wajah Anda. Pada Bell's palsy, saraf itu menjadi meradang dan bengkak, biasanya terkait dengan infeksi virus. Selain otot wajah, saraf mempengaruhi air mata, air liur, rasa dan tulang kecil di tengah telinga Anda.

Faktor risiko

Bell's palsy lebih sering terjadi pada orang yang:

-  Sedang hamil, terutama pada trimester ketiga, atau yang berada di minggu pertama setelah melahirkan

-  Memiliki infeksi saluran pernapasan atas, seperti flu atau pilek

-  Menderita diabetes

Serangan berulang dari Bell's palsy jarang terjadi. Tetapi dalam beberapa kasus ini, ada riwayat keluarga dengan serangan berulang yang menunjukkan kemungkinan kecenderungan genetik untuk Bell's palsy.

Komplikasi

Kasus Bell's palsy ringan biasanya hilang dalam waktu satu bulan. Pemulihan dari kasus yang lebih parah yang melibatkan kelumpuhan total bervariasi. Komplikasi termasuk:

-  Kerusakan permanen pada saraf wajah Anda.

-   Pertumbuhan kembali serabut saraf yang tidak normal, yaitu kontraksi otot tertentu yang tidak disengaja ketika Anda mencoba tersenyum dan menggerakkan mata

-  Kebutaan sebagian atau seluruhnya pada mata yang tidak mau menutup karena kekeringan yang berlebihan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saraf celebral palsy
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top