Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tanda-tanda Sakit Kepala Anda Berbahaya

Penyebab darurat lain dari sakit kepala bisa stroke  iskemik, hemoragik, tumor otak, infeksi otak - bakteri, virus, jamur, parasit, tuberkulosis, trombosis vena kortikal, hipertensi intrakranial idiopatik dan glaukoma peningkatan tekanan mata.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 April 2022  |  10:06 WIB
Ilustrasi sakit kepala akibat gejala pendarahan otak
Ilustrasi sakit kepala akibat gejala pendarahan otak

Bisnis.com, JAKARTA - Sakit kepala bisa sangat mengganggu. Terlebih lagi jika terjadi secara persisten dan/atau berulang.

Sakit kepala ringan dapat dikurangi dengan istirahat, asupan cairan atau obat bebas, sakit kepala parah memerlukan intervensi lebih lanjut.

Menurut Dr. Sheela Chakravarthy, Direktur - Penyakit Dalam, Rumah Sakit Fortis, Bannerghatta Road, Bangalore, dilansir dari Times of India, sakit kepala, baik ringan maupun berat, tidak boleh diabaikan. Dia percaya itu bukan hanya gejala, dan mengatakan bahwa keseriusan bervariasi dari orang ke orang.

"Pada skala 0 sampai 10, 7 mewakili sakit kepala parah. Jika Anda mengalami sakit kepala parah yang mengganggu aktivitas sehari-hari Anda, Anda harus mencari bantuan medis. Sebagian besar sakit kepala ringan. Sepuluh dari seratus penyebab serius, sementara 90 lainnya membatasi diri dan tidak memerlukan intervensi aktif," jelasnya.

Sowmya M, Konsultan, Neurologi, Rumah Sakit Aster RV berbagi, "Banyak orang mengalami sakit kepala secara teratur. Kadang-kadang mereka dapat mengalami sakit kepala yang tidak seperti sakit kepala biasanya. Misalnya, karakter rasa sakit mereka mungkin berbeda, keparahan atau frekuensi mungkin meningkat, bertahan untuk durasi yang lebih lama."

Tanda-tanda sakit kepala Anda mengkhawatirkan

Menurut Dr. Soumya M., tanda-tanda peringatan sakit kepala parah termasuk sakit kepala yang timbul tiba-tiba, sakit kepala yang timbul setelah usia 50 tahun, meningkatnya frekuensi atau keparahan sakit kepala (perubahan pola), sakit kepala yang baru timbul dengan kondisi yang mendasari seperti HIV. , Kanker. Sakit kepala posisional, sakit kepala yang dipicu oleh bersin, batuk atau olahraga, sakit kepala pasca cedera kepala atau jatuh. Onset baru atau sakit kepala parah selama kehamilan atau setelah melahirkan, sakit kepala dengan tanda-tanda neurologis fokal seperti gangguan penglihatan, kelemahan, mati rasa, kehilangan kesadaran juga bisa mengkhawatirkan, tambahnya.

Dr. Chakravarthy mengatakan, kemampuan seseorang untuk memprediksi kapan mereka akan mengalami sakit kepala dikenal sebagai aura. Karena itu adalah gejala yang sangat umum, diperlukan pemahaman menyeluruh tentang bagaimana itu dimulai, bagaimana perkembangannya, dan berapa banyak obat yang diminum. dikelola.

Berikut ini adalah contoh sakit kepala yang tidak boleh diabaikan:

- Menghasilkan penglihatan ganda
- Menyebabkan mual
- Mengganggu tidur dan mempersulit menjalankan tugas sehari-hari
- Menyebabkan muntah terus-menerus
- Kelesuan anggota badan
- Bicara tidak jelas
- Tidak membaik seiring waktu atau obat penghilang rasa sakit
- Sakit kepala dengan gejala sistemik seperti demam, penurunan berat badan

Kemungkinan penyebab sakit kepala yang parah dan persisten

Ketika datang ke sakit kepala parah, masih belum ada bukti kuat yang menunjukkan mengapa itu terjadi. Sakit kepala Anda bisa dipicu oleh beberapa faktor.

Menurut Dr. Chakravarthy, dalam banyak kasus, faktor eksternal menyebabkan sakit kepala. Kecemasan misalnya bisa menyebabkan sakit kepala, sedangkan migrain lebih banyak terjadi pada wanita. Biasanya ada pemicunya seperti lapar, tegang, kurang atau berlebihan tidur, lampu terang, atau malam hari, dan sebagainya, sehingga menimbulkan pola di setengah kepala. Dalam kasus migrain, penundaan pengobatan dapat menyebabkan sakit kepala yang berlangsung selama beberapa hari. Ada banyak pilihan pengobatan yang tersedia, "dia berbagi.

Selain itu, sakit kepala cluster juga bisa menjadi penyebab umum sakit kepala parah. Hal ini sebagian besar terkait dengan gejala seperti berair mata dan hidung tersumbat, yang sering salah didiagnosis sebagai sakit kepala sinus.

Bentuk sakit kepala lain yang sangat jarang tetapi parah termasuk sakit kepala thunderclap. Ini mewakili sakit kepala yang tiba-tiba dan benar-benar tak tertahankan yang menyerang tiba-tiba seperti guntur, di mana rasa sakit memuncak dalam 60 detik. Ini muncul entah dari mana setelah latihan atau aktivitas berat dan menyebabkan ketidaksadaran.

Dr Chakravarthy juga membahas hubungan antara sakit kepala dan krisis hipertensi. "Sebagian besar waktu, ada tekanan darah asosiatif yang belum terwujud, dan penting untuk dipahami bahwa sakit kepala bukanlah manifestasi dari tekanan darah normal hingga tinggi tetapi tekanan darah yang terlalu tinggi," katanya. Oleh karena itu, sebagai hasilnya, mengukur tekanan darah pada tahap awal adalah alat sederhana untuk mengidentifikasi masalah dan menerapkan tindakan korektif yang efektif. Hal ini paling sering dikaitkan dengan arteri dengan dinding lemah yang meledak ke otak, yang dikenal sebagai aneurisma. Menurut dokter, mereka yang berisiko terkena penyakit tersebut harus melakukan evaluasi rutin, menggunakan alat seperti MRI dan MRE untuk menilai arteri yang lebih lemah dan menghindari komplikasi fatal.

Selanjutnya, pada orang tua, sakit kepala persisten dapat disebabkan karena jatuh atau trauma subdural lainnya, dengan beberapa darah terkumpul di luar otak, yang dikenal sebagai sakit kepala pasca-trauma. Sakit kepala ini dapat diobati dan dihilangkan jika muncul lebih awal.

Penyebab darurat lain dari sakit kepala bisa stroke  iskemik, hemoragik, tumor otak, infeksi otak - bakteri, virus, jamur, parasit, tuberkulosis, trombosis vena kortikal, hipertensi intrakranial idiopatik dan glaukoma peningkatan tekanan mata.

Kapan harus mencari bantuan medis?

Jika Anda sering mengalami sakit kepala parah yang berlangsung lebih dari 72 jam, Dr Soumya merekomendasikan untuk mencari bantuan medis. Sakit kepala baru dengan gejala yang menyertainya seperti demam, kehilangan kesadaran, gangguan penglihatan , fit, cacat neurologis, muntah tak terkendali, sekali lagi Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter Anda.
Dr Chakravarthy di sisi lain merekomendasikan untuk melihat jenis sakit kepala yang mereka alami, karena pola sakit kepala dapat mengungkapkan tingkat keparahan masalah.

Dokter memperingatkan agar tidak mengabaikan sakit kepala yang persisten, tahan lama, dan yang menyebabkan peningkatan rasa sakit. Pemeriksaan dan perawatan dini sangat penting untuk menghindari atau mengobati komplikasi serius.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sakit kepala Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top