Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bakteri dalam Urin Dapat Menandakan Kanker Prostat yang Agresif

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal European Urology Oncology, dapat membantu membuka jalan bagi pengobatan yang dapat menargetkan bakteri tertentu dan memperlambat atau mencegah perkembangan penyakit agresif.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 April 2022  |  16:51 WIB
Tes urine - genengnews.com
Tes urine - genengnews.com

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti di Inggris telah mengidentifikasi lima jenis bakteri dalam urin yang mungkin terkait dengan kanker prostat agresif.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal European Urology Oncology, dapat membantu membuka jalan bagi pengobatan yang dapat menargetkan bakteri tertentu dan memperlambat atau mencegah perkembangan penyakit agresif.

"Kami sudah mengetahui beberapa hubungan kuat antara infeksi dan kanker," kata pemimpin proyek Colin Cooper, seorang profesor di University of East Anglia (UEA) di Inggris dilansir dari Times of India.

“Misalnya, keberadaan bakteri Helicobacter pylori di saluran pencernaan dapat menyebabkan sakit maag dan berhubungan dengan kanker perut, dan beberapa jenis virus HPV dapat menyebabkan kanker serviks,” kata Cooper.

Tim bekerja dengan rekan-rekan di Rumah Sakit Universitas Norfolk dan Norwich, Institut Quadram, dan kolaborator lain untuk menganalisis sampel urin atau jaringan dari lebih dari 600 pasien dengan atau tanpa kanker prostat.

Mereka mengembangkan metode untuk menemukan bakteri yang terkait dengan kanker prostat agresif.

Untuk mendeteksi bakteri, mereka menggunakan banyak pendekatan berbeda termasuk pengurutan seluruh genom dari sampel jaringan, metode yang semakin sering digunakan saat kita beralih ke era kedokteran genomik.

achel Hurst, penulis pertama studi tersebut, dari UEA's Sekolah Kedokteran Norwich mengatakan mereka menemukan beberapa jenis bakteri yang terkait dengan kanker prostat agresif, beberapa di antaranya adalah jenis bakteri baru yang belum pernah ditemukan sebelumnya.

Kumpulan bakteri yang ditemukan oleh tim termasuk Anaerococcus, Peptoniphilus, Porphyromonas, Fenollaria dan Fusobacterium. Semua ini adalah anaerobik, yang berarti mereka suka tumbuh tanpa kehadiran oksigen.

Ketika salah satu dari bakteri anaerob spesifik ini terdeteksi dalam sampel pasien, itu terkait dengan adanya kanker prostat tingkat tinggi dan perkembangan yang lebih cepat menjadi penyakit agresif. Mereka  juga mengidentifikasi mekanisme biologis potensial tentang bagaimana bakteri ini dapat dikaitkan dengan kanker.

Di antara hal-hal yang belum diketahui para ilmuwan adalah bagaimana orang mengambil bakteri ini, apakah mereka menyebabkan kanker, atau apakah respons imun yang buruk memungkinkan pertumbuhan bakteri.

“Kami berharap temuan dan pekerjaan kami di masa depan dapat mengarah pada pilihan pengobatan baru, yang dapat memperlambat atau mencegah berkembangnya kanker prostat agresif. Pekerjaan kami juga dapat meletakkan dasar untuk tes baru yang menggunakan bakteri untuk memprediksi pengobatan paling efektif untuk setiap kanker pria," dia menambahkan.

Tim juga mencatat bahwa banyak bakteri yang bermanfaat bagi kehidupan manusia dan bukan hal yang mudah untuk menghilangkan bakteri berbahaya tanpa menghilangkan perlindungan yang diberikan oleh bakteri baik.

Jika mereka dapat menargetkan kanker agresif sambil menghindarkan orang lain dari perawatan yang tidak perlu, itu akan secara dramatis meningkatkan cara kita mengelola penyakit ini.

"Tampaknya ada hubungan yang jelas antara bakteri ini dan cara kanker berperilaku. Kita perlu memahami hubungan ini secara lebih rinci, tetapi ini adalah langkah besar menuju pengembangan tes murah dan cepat yang dapat memandu keputusan pengobatan," tambahnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tes urine bakteri Kanker Prostat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top