Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WHO Rekomendasikan Obat Paxlovid untuk Pasien Covid Gejala Ringan Hingga Sedang

Obat antivirus oral Pfizer (kombinasi tablet nirmatrelvir dan ritonavir) sangat direkomendasikan untuk pasien dengan COVID-19 yang tidak parah yang memiliki risiko tertinggi terkena penyakit parah dan dirawat di rumah sakit, seperti pasien yang tidak divaksinasi, lanjut usia, atau imunosupresi
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 April 2022  |  09:26 WIB
Paxlovid
Paxlovid

Bisnis.com.JAKARTA - WHO membuat rekomendasi kuat terapi obat dengan kandungan untuk nirmatrelvir dan ritonavir, yang dijual dengan nama Paxlovid, untuk pasien COVID-19 ringan dan sedang dengan risiko tertinggi masuk rumah sakit.

Menurut WHO, obat itu sebagai pilihan terapi terbaik untuk pasien berisiko tinggi hingga saat ini. Namun, ketersediaan, kurangnya transparansi harga dalam kesepakatan bilateral yang dibuat oleh produsen, dan kebutuhan untuk pengujian yang cepat dan akurat sebelum memberikannya, mengubah obat yang menyelamatkan jiwa ini menjadi tantangan besar bagi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

"Obat antivirus oral Pfizer (kombinasi tablet nirmatrelvir dan ritonavir) sangat direkomendasikan untuk pasien dengan COVID-19 yang tidak parah yang memiliki risiko tertinggi terkena penyakit parah dan dirawat di rumah sakit, seperti pasien yang tidak divaksinasi, lanjut usia, atau imunosupresi," tulis WHO dalam rekomendasinya di laman resmi WHO.

Rekomendasi ini didasarkan pada data baru dari dua uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan 3.078 pasien. Data menunjukkan bahwa risiko rawat inap berkurang hingga 85% setelah perawatan ini. Dalam kelompok berisiko tinggi (lebih dari 10% risiko rawat inap), itu berarti 84 rawat inap lebih sedikit per 1000 pasien.

WHO menyarankan untuk tidak menggunakannya pada pasien dengan risiko lebih rendah, karena manfaatnya dapat diabaikan.

Salah satu kendala bagi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah adalah bahwa obat hanya dapat diberikan saat penyakitnya masih dalam tahap awal; pengujian yang cepat dan akurat karena itu penting untuk hasil yang sukses dengan terapi ini. Data yang dikumpulkan oleh FIND menunjukkan bahwa rata-rata tingkat pengujian harian di negara-negara berpenghasilan rendah serendah seperdelapan tingkat di negara-negara berpenghasilan tinggi. Meningkatkan akses ke pengujian dan diagnosis dini dalam pengaturan perawatan kesehatan primer akan menjadi kunci untuk peluncuran global perawatan ini.

WHO juga menyatakna sangat prihatin bahwa seperti yang terjadi pada vaksin COVID-19 negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah akan kembali didorong ke ujung antrian dalam hal mengakses pengobatan ini.

Kurangnya transparansi di pihak perusahaan pencetus membuat sulit bagi organisasi kesehatan masyarakat untuk mendapatkan gambaran yang akurat tentang ketersediaan obat, negara mana yang terlibat dalam kesepakatan bilateral dan apa yang mereka bayar. Selain itu, perjanjian lisensi yang dibuat oleh Pfizer dengan Kelompok Paten Obat membatasi jumlah negara yang dapat memperoleh manfaat dari produksi obat generik.

Produk originator, yang dijual dengan nama Paxlovid, akan dimasukkan dalam daftar prakualifikasi WHO  hari ini, tetapi produk generik belum tersedia dari sumber yang terjamin kualitasnya. Beberapa perusahaan generik (banyak yang tercakup dalam perjanjian lisensi antara Medicines Pool dan Pfizer) sedang berdiskusi dengan Prakualifikasi WHO tetapi mungkin memerlukan waktu untuk memenuhi standar internasional sehingga mereka dapat memasok obat secara internasional.

Oleh karena itu, WHO sangat menyarankan agar Pfizer membuat harga dan kesepakatannya lebih transparan dan memperluas cakupan geografis lisensinya dengan Kelompok Paten Obat-obatan sehingga lebih banyak produsen generik dapat mulai memproduksi obat dan membuatnya tersedia lebih cepat dengan harga terjangkau.

Seiring dengan rekomendasi kuat untuk penggunaan nirmatrelvir dan ritonavir, WHO juga memperbarui rekomendasinya tentang remdesivir, obat antivirus lainnya.

Sebelumnya, WHO telah menyarankan untuk tidak menggunakannya pada semua pasien COVID-19 terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya, karena totalitas bukti pada saat itu menunjukkan sedikit atau tidak ada efek pada kematian.

Setelah publikasi data baru dari uji klinis melihat hasil masuk ke rumah sakit, WHO telah memperbarui rekomendasinya. WHO sekarang menyarankan penggunaan remdesivir pada pasien COVID-19 ringan atau sedang yang berisiko tinggi dirawat di rumah sakit.

Rekomendasi penggunaan remdesivir pada pasien dengan COVID-19 yang parah atau kritis saat ini sedang ditinjau

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who pfizer Covid-19 Obat Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top