Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisakah Orang Secara Alami Kebal atau Resisten Terhadap Covid-19?

Para ilmuwan menganalisis sampel darah dari orang yang telah terinfeksi SARS-CoV-2 dan kemudian membandingkannya dengan sampel darah orang yang tidak pernah terinfeksi. telah terinfeksi virus.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 27 April 2022  |  15:06 WIB
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 yang mirip dengan gejala flu - Freepik
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 yang mirip dengan gejala flu - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA — Lebih dari dua tahun dalam pandemi Covid-19, ada beberapa kasus yang jarang terjadi di mana orang-orang tertentu yang tidak divaksinasi tampaknya mampu menghindari virus meskipun berulang kali terpapar. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah mungkin beberapa orang hanya kebal atau resisten terhadap Covid-19 tanpa memiliki virus atau vaksin.

Para ilmuwan telah mencoba memahami apakah resistensi terhadap Covid-19 seperti itu ada dan bagaimana cara kerjanya. Dilansir dari Yahoo News, mempelajari kasus-kasus ini dapat membantu pengembangan vaksin dan terapi baru terhadap penyakit tersebut.

Penjelasan potensial yang sederhana adalah bahwa beberapa dari mereka yang belum terkena Covid hanya beruntung. Bisa juga karena perilaku mereka, seperti memakai masker dengan benar atau menghindari situasi tertentu yang membuat mereka berisiko tertular penyakit.

Penjelasan lain, yang bisa diperhitungkan dalam proporsi yang adil dari kasus-kasus ini adalah bahwa Anda pernah mengalaminya. Kita tahu bahwa banyak kasus tidak menunjukkan gejala. Anda tidak sakit, jadi Anda tidak tahu bahwa Anda mengidapnya.

Ada lebih dari 200 jenis virus flu biasa, empat di antaranya adalah virus corona, terdiri dari sekitar 30% dari semua infeksi flu biasa. Gagasan utamanya adalah bahwa ada respons sel-T yang dibuat oleh orang-orang tertentu sebagai respons terhadap virus corona tertentu yang pernah mereka alami sebelumnya, yang dapat memberikan tingkat perlindungan yang tidak dimiliki orang lain.

Sel T adalah bagian penting dari sistem kekebalan yang membantu kita melawan beberapa virus. Sementara antibodi, seperti yang diperoleh dari vaksin atau infeksi sebelumnya, menyerang virus saat memasuki tubuh, sel T bertindak sebagai garis pertahanan lain setelah virus berhasil masuk ke dalam tubuh, dengan mencegah virus berkembang biak dan menyebabkan penyakit parah. Para ilmuwan menyebut sel T ini yang tampaknya efektif melawan berbagai jenis virus corona sebagai "reaktif silang".

Para ilmuwan menganalisis sampel darah dari orang yang telah terinfeksi SARS-CoV-2 dan kemudian membandingkannya dengan sampel darah orang yang tidak pernah terinfeksi. telah terinfeksi virus.

Studi lain dari petugas kesehatan di Inggris yang diterbitkan pada November tahun lalu memiliki temuan serupa. Studi ini mengevaluasi sekelompok pekerja perawatan kesehatan Inggris selama gelombang pertama pandemi yang terpapar virus tetapi tidak terkena Covid-19. Para peneliti menemukan bahwa kehadiran sel T memori reaktif silang di antara beberapa peserta berkontribusi pada "pembersihan cepat SARS-CoV-2 dan infeksi virus corona lainnya."

Ini adalah sesuatu yang perlu terus dipelajari oleh para ilmuwan.  Studi respons sel T ini akan memainkan peran penting dalam pengembangan vaksin Covid-19 baru. Faktanya, sudah ada kelompok ilmuwan berbeda yang mengerjakan bidikan yang menargetkan sel T secara khusus.

Vaksin saat ini dirancang untuk mengajarkan sel B, sejenis sel darah putih, untuk menghasilkan antibodi yang mengenali dan mengikat protein yang ditemukan di permukaan virus, seperti protein lonjakan, yang merupakan bagian dari virus yang membantunya menempel.

Ketika antibodi hadir, virus tidak dapat menginfeksi sel. Tetapi tantangan utamanya adalah protein lonjakan virus corona sering bermutasi, yang memberi keuntungan pada virus karena dapat menghindari antibodi apa pun yang tidak lagi mengenalinya.

Beberapa ahli percaya bahwa vaksin sel-T bisa lebih efektif, karena sel-sel ini mampu mengenali bagian lain dari virus yang mungkin tidak bermutasi dengan kecepatan yang sama seperti protein lonjakan. Vaksin yang menargetkan sel T juga dapat memberikan perlindungan jangka panjang terhadap penyakit parah, karena penelitian telah menunjukkan bahwa antibodi berkurang beberapa bulan setelah vaksinasi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infeksi Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top