Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UNICEF dan WHO: Kasus Campak pada Anak Naik 79 Persen

WHO dan UNICEF memperingatkan kondisi ini menunjukkan wabah serius penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 29 April 2022  |  19:40 WIB
Vaksin Measles, Mumps, Rubella (MMR). - Reuters/Lindsey Wasson
Vaksin Measles, Mumps, Rubella (MMR). - Reuters/Lindsey Wasson

Bisnis.com, JAKARTA — Kasus campak di seluruh dunia yang dilaporkan meningkat sebesar 79 persen dalam dua bulan pertama tahun 2022, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021.

WHO dan UNICEF memperingatkan kondisi ini menunjukkan wabah serius penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin.

WHO dan UNICEF memperingatkan melalui laman web resmi World Health Organization, peningkatan kasus campak pada Januari dan Februari 2022 merupakan tanda mengkhawatirkan dari peningkatan risiko penyebaran penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin dan dapat memicu wabah yang lebih besar, terutama campak yang menyerang jutaan anak pada tahun 2022.

Gangguan terkait pandemi, meningkatnya ketidaksetaraan dalam akses ke vaksin, dan pengalihan sumber daya dari imunisasi rutin. Hal ini membuat terlalu banyak anak tanpa perlindungan terhadap campak dan penyakit lain yang dapat dicegah dengan vaksin.

Gangguan dalam imunisasi rutin dan layanan vaksinasi Covid-19, kurangnya air bersih dan sanitasi, dan kepadatan penduduk meningkatkan risiko vaksin wabah penyakit yang dapat dicegah.

Hampir 17.338 kasus campak dilaporkan di seluruh dunia pada Januari dan Februari 2022, dibandingkan dengan 9.665 selama dua bulan pertama tahun 2021. Karena campak sangat menular, kasus cenderung muncul dengan cepat ketika tingkat vaksinasi menurun. Badan-badan tersebut khawatir bahwa wabah campak juga dapat memperingatkan wabah penyakit lain yang tidak menyebar dengan cepat.

Terlepas dari efek langsungnya pada tubuh yang dapat mematikan, virus campak juga melemahkan sistem kekebalan dan membuat anak lebih rentan terhadap penyakit menular lainnya seperti pneumonia dan diare.

Sebagian besar kasus terjadi di lingkungan yang menghadapi kesulitan sosial dan ekonomi akibat Covid-19, konflik, atau krisis lainnya, dan memiliki infrastruktur dan ketidakamanan sistem kesehatan yang lemah secara kronis.

Pada tahun 2020, 23 juta anak melewatkan vaksin dasar anak melalui layanan kesehatan rutin, jumlah tertinggi sejak 2009 dan 3,7 juta lebih banyak dari tahun 2019. Adapun 5 negara teratas dengan kasus campak yang dilaporkan dalam 12 bulan terakhir hingga April 2022 adalah Somalia, Yaman, Afghanistan, Nigeria, dan Ethiopia.

Pandemi Covid-19 telah mengganggu layanan imunisasi, sistem kesehatan kewalahan, dan kita sekarang melihat kebangkitan penyakit mematikan termasuk campak. Untuk banyak penyakit lain, dampak gangguan terhadap layanan imunisasi ini akan terasa selama beberapa dekade mendatang.

Sekarang adalah saatnya untuk mendapatkan imunisasi penting kembali ke jalurnya dan meluncurkan kampanye mengejar sehingga semua orang dapat memiliki akses ke vaksin yang menyelamatkan jiwa ini.

Ketika negara-negara bekerja untuk menanggapi wabah campak dan penyakit lain yang dapat dicegah dengan vaksin, dan memulihkan tanah yang hilang, UNICEF dan WHO, bersama dengan mitra seperti Gavi, Aliansi Vaksin, mitra Inisiatif Campak & Rubella (M&RI), Bill & Melinda Gates Foundation, dan lainnya mendukung upaya penguatan sistem imunisasi dengan:

- Memulihkan layanan dan kampanye vaksinasi sehingga negara dapat dengan aman memberikan program imunisasi rutin untuk mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh kemunduran;

-  Membantu petugas kesehatan dan tokoh masyarakat berkomunikasi secara aktif dengan pengasuh untuk menjelaskan pentingnya vaksinasi;

- Memperbaiki kesenjangan dalam cakupan imunisasi, termasuk mengidentifikasi komunitas dan orang-orang yang terlewatkan selama pandemi;

- Memastikan bahwa pemberian vaksin Covid-19 dibiayai secara mandiri dan terintegrasi dengan baik ke dalam keseluruhan perencanaan layanan imunisasi sehingga tidak dilakukan dengan mengorbankan layanan vaksinasi anak dan lainnya;

- Implementasi rencana negara untuk mencegah dan menanggapi wabah penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin dan memperkuat sistem imunisasi sebagai bagian dari upaya pemulihan Covid-19.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who wabah virus campak
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top