Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Penyakit Infeksi Paru, Penyebab, dan Gejalanya yang Diidap Tjahjo Kumolo

Infeksi paru atau pneumonia adalah infeksi yang menyerang kantung udara di salah satu atau kedua paru-paru. Kantung udara dapat berisi cairan atau nanah (bahan bernanah), menyebabkan batuk berdahak atau bernanah, demam, menggigil, dan kesulitan bernapas. Berbagai organisme, termasuk bakteri, virus dan jamur, dapat menyebabkan pneumonia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 01 Juli 2022  |  12:21 WIB
Mengenal Penyakit Infeksi Paru, Penyebab, dan Gejalanya yang Diidap Tjahjo Kumolo
Ilustrasi paru - livescience

Bisnis.com, JAKARTA - Menpan RB Tjahjo Kumolo hari ini, Jum'at 1 Juli 2022 meninggal dunia diduga karena infeksi paru.

Infeksi paru atau pneumonia adalah infeksi yang menyerang kantung udara di salah satu atau kedua paru-paru. Kantung udara dapat berisi cairan atau nanah (bahan bernanah), menyebabkan batuk berdahak atau bernanah, demam, menggigil, dan kesulitan bernapas. Berbagai organisme, termasuk bakteri, virus dan jamur, dapat menyebabkan pneumonia.

Pneumonia dapat berkisar dalam keseriusan dari ringan hingga mengancam jiwa. Ini paling serius untuk bayi dan anak kecil, orang yang lebih tua dari usia 65 tahun, dan orang dengan masalah kesehatan atau sistem kekebalan yang lemah.

Penyebab infeksi paru

Banyak kuman dapat menyebabkan pneumonia, tapi yang paling umum penyebab pneumonia adalah bakteri dan virus di udara yang kita hirup. Tubuh Anda biasanya mencegah kuman ini menginfeksi paru-paru Anda. Namun terkadang kuman ini dapat mengalahkan sistem kekebalan tubuh Anda, meskipun kesehatan Anda secara umum baik.

Pneumonia diklasifikasikan menurut jenis kuman yang menyebabkannya dan di mana Anda mendapat infeksi. 

Pneumonia yang didapat dari komunitas adalah jenis pneumonia yang paling umum. Itu terjadi di luar rumah sakit atau fasilitas perawatan kesehatan lainnya. Ini mungkin disebabkan oleh:

1. Bakteri

Penyebab paling umum pneumonia bakteri di AS adalah Streptococcus pneumoniae. Pneumonia jenis ini dapat terjadi dengan sendirinya atau setelah Anda pilek atau flu. Ini dapat mempengaruhi satu bagian (lobus) paru-paru, suatu kondisi yang disebut pneumonia lobar.

2. Organisme mirip bakteri

Mycoplasma pneumoniae juga dapat menyebabkan pneumonia. Ini biasanya menghasilkan gejala yang lebih ringan daripada jenis pneumonia lainnya. Pneumonia berjalan adalah nama informal yang diberikan untuk jenis pneumonia ini, yang biasanya tidak cukup parah untuk memerlukan istirahat di tempat tidur.

3. jamur

Jenis pneumonia ini paling sering terjadi pada orang dengan masalah kesehatan kronis atau sistem kekebalan yang lemah, dan pada orang yang menghirup organisme dalam dosis besar. Jamur yang menyebabkannya dapat ditemukan di tanah atau kotoran burung dan bervariasi tergantung pada lokasi geografis.

4. Virus, termasuk COVID-19

Beberapa virus yang menyebabkan pilek dan flu dapat menyebabkan pneumonia. Virus adalah penyebab paling umum dari pneumonia pada anak-anak di bawah 5 tahun. Pneumonia virus biasanya ringan. Namun dalam beberapa kasus bisa menjadi sangat serius. Coronavirus 2019 (COVID-19) dapat menyebabkan pneumonia, yang dapat menjadi parah.

Tanda dan gejala pneumonia bervariasi dari ringan hingga berat, tergantung pada faktor-faktor seperti jenis kuman yang menyebabkan infeksi, usia, dan kesehatan Anda secara keseluruhan. Tanda dan gejala ringan seringkali mirip dengan pilek atau flu, tetapi berlangsung lebih lama.

Tanda dan gejala pneumonia mungkin termasuk:

  1. Nyeri dada saat bernapas atau batuk
  2. Kebingungan atau perubahan kesadaran mental (pada orang dewasa berusia 65 tahun ke atas)
  3. Batuk, yang dapat menghasilkan dahak
  4. Kelelahan
  5. Demam, berkeringat dan menggigil kedinginan
  6. Suhu tubuh lebih rendah dari normal (pada orang dewasa yang lebih tua dari 65 tahun dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah)
  7. Mual, muntah atau diare
  8. Sesak napas
  9. Bayi baru lahir dan bayi mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi. Atau mereka mungkin muntah, demam dan batuk, tampak gelisah atau lelah dan tanpa energi, atau sulit bernapas dan makan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paru-paru infeksi tjahjo kumolo
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top