Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Itu Penyakit Emfisema, Bisa Bikin Paru-paru Berlubang

Emfisema adalah kondisi paru-paru yang menyebabkan sesak napas. Pada orang dengan emfisema, kantung udara di paru-paru (alveoli) rusak.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Juli 2022  |  18:32 WIB
Apa Itu Penyakit Emfisema, Bisa Bikin Paru-paru Berlubang
Ilustrasi sesak napas
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mungkin Anda belum awam atau bahkan mendengar istilah emfisema.

Melansir Mayo Clinic, Emfisema adalah kondisi paru-paru yang menyebabkan sesak napas. Pada orang dengan emfisema, kantung udara di paru-paru (alveoli) rusak. Seiring waktu, dinding bagian dalam kantung udara melemah dan pecah menciptakan ruang udara yang lebih besar daripada banyak yang kecil. Ini mengurangi luas permukaan paru-paru dan, pada gilirannya, jumlah oksigen yang mencapai aliran darah Anda.

Saat Anda menghembuskan napas, alveoli yang rusak tidak berfungsi dengan baik dan udara lama terperangkap, sehingga tidak ada ruang bagi udara segar yang kaya oksigen untuk masuk.

Kebanyakan orang dengan emfisema juga memiliki bronkitis kronis. Bronkitis kronis adalah peradangan pada saluran yang membawa udara ke paru-paru Anda (saluran bronkial), yang menyebabkan batuk terus-menerus.

Emfisema dan bronkitis kronis adalah dua kondisi yang membentuk penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Merokok adalah penyebab utama PPOK. Pengobatan dapat memperlambat perkembangan PPOK, tetapi tidak dapat membalikkan kerusakan.

Gejala

Anda dapat mengalami emfisema selama bertahun-tahun tanpa memperhatikan tanda atau gejala apa pun. Gejala utama emfisema adalah sesak napas, yang biasanya dimulai secara bertahap.

Anda mungkin mulai menghindari aktivitas yang menyebabkan sesak napas, sehingga gejalanya tidak menjadi masalah sampai mulai mengganggu tugas sehari-hari. Emfisema akhirnya menyebabkan sesak napas bahkan saat Anda sedang istirahat.

Temui dokter Anda jika Anda mengalami sesak napas yang tidak dapat dijelaskan selama beberapa bulan, terutama jika semakin parah atau mengganggu aktivitas sehari-hari Anda. Jangan mengabaikannya dengan mengatakan pada diri sendiri bahwa itu karena Anda menua atau tidak bugar. Cari pertolongan medis segera jika:

  • Anda sangat sesak napas, Anda tidak bisa menaiki tangga
  • Bibir atau kuku Anda menjadi biru atau abu-abu karena aktivitas
  • Anda tidak waspada secara mental

Penyebab utama emfisema adalah paparan jangka panjang terhadap iritasi udara, termasuk:

  • Asap tembakau
  • Asap ganja
  • Polusi udara
  • Asap dan debu kimia
  • Jarang, emfisema disebabkan oleh defisiensi protein yang melindungi struktur elastis di paru-paru. Ini disebut emfisema defisiensi alfa-1-antitripsin.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko terkena emfisema meliputi:

Merokok. Emfisema paling mungkin berkembang pada perokok, tetapi perokok cerutu dan pipa juga rentan. Risiko untuk semua jenis perokok meningkat dengan jumlah tahun dan jumlah tembakau yang dihisap.

1. Usia

Meskipun kerusakan paru-paru yang terjadi pada emfisema berkembang secara bertahap, kebanyakan orang dengan emfisema terkait tembakau mulai mengalami gejala penyakit antara usia 40 dan 60 tahun.

2. Paparan asap rokok

Asap rokok, juga dikenal sebagai asap tembakau pasif atau lingkungan, adalah asap yang Anda hirup secara tidak sengaja dari rokok, pipa, atau cerutu orang lain. Berada di sekitar perokok pasif meningkatkan risiko emfisema.

3. Paparan asap atau debu di tempat kerja

Jika Anda menghirup asap dari bahan kimia tertentu atau debu dari biji-bijian, kapas, kayu atau produk pertambangan, Anda lebih mungkin mengembangkan emfisema. Risiko ini bahkan lebih besar jika Anda merokok.

4. Paparan polusi dalam dan luar ruangan

Menghirup polutan dalam ruangan, seperti asap dari bahan bakar pemanas, serta polutan luar ruangan - knalpot mobil, misalnya - meningkatkan risiko emfisema.

Orang yang memiliki emfisema juga lebih mungkin untuk mengembangkan:

1. Paru-paru kolaps (pneumotoraks). Paru-paru yang kolaps dapat mengancam jiwa pada orang yang menderita emfisema parah, karena fungsi paru-paru mereka sudah sangat terganggu. Ini jarang terjadi tetapi serius ketika itu terjadi.

2. Masalah jantung. Emfisema dapat meningkatkan tekanan di arteri yang menghubungkan jantung dan paru-paru. Hal ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut cor pulmonale, di mana bagian dari jantung mengembang dan melemah.

3. Lubang besar di paru-paru (bula). Beberapa orang dengan emfisema mengembangkan ruang kosong di paru-paru yang disebut bula.

4. Mereka bisa sebesar setengah paru-paru. Selain mengurangi jumlah ruang yang tersedia untuk paru-paru untuk berkembang, bula raksasa dapat meningkatkan risiko pneumotoraks.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paru-paru sindrom pernapasan timur tengah (mers) sesak napas Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top