Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada, 5 Gejala Ringan Covid Ini Tetap Berisiko Sebarkan Virus

Berikut 5 gejala covid ringan yang tetap berisiko tinggi menyebarkan virus pada orang lain.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Juli 2022  |  13:23 WIB
Waspada, 5 Gejala Ringan Covid Ini Tetap Berisiko Sebarkan Virus
Bersin - boldsky.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Covid omicron disebutkan memiliki gejala ringan pada orang yang terinfeksi.

Karena gejala yang tampaknya tidak terlalu parah ini, banyak orang tidak mau melakukan tes virus dan akhirnya menyebarkannya secara besar-besaran.

Terlepas dari sifat gejalanya dan juga apakah gejalanya terlihat atau tidak, COVID ditularkan dari orang yang terinfeksi ke orang yang sehat. Potensi individu bergejala ringan dalam menyebarkan infeksi sama persis dengan potensi pasien yang bergejala berat.

Sangat mungkin untuk menyebarkan infeksi bahkan jika gejalanya terlihat seperti pilek atau flu biasa. Anda tidak perlu terinfeksi parah atau dirawat di rumah sakit untuk dianggap sebagai ancaman.

Orang-orang yang termasuk dalam kategori “silent spreader” adalah tanpa gejala, presimptomatik, dan sedikit bergejala.

Sementara dua kelompok pasien sebelumnya tidak menyadari fakta bahwa mereka membawa virus, yang bergejala ringan adalah mereka yang menyebarkan infeksi karena kelalaian mereka.

Gejala COVID, ringan atau berat, harus ditangani dengan perawatan dan pencegahan yang sama. Selain tindakan medis seperti vaksinasi, memutus rantai penularan dengan memakai masker wajah dan menjaga kebersihan tangan sangat penting untuk menghentikan penyebaran virus.

Selain gejala yang bisa membuat seseorang menjadi calon penyebar, ada beberapa gejala seperti sakit kepala, nyeri otot, nyeri tubuh, diare dan mual yang bisa menandakan adanya virus di dalam tubuh.

Berikut 5 gejala covid ringan yang tetap berisiko tinggi menyebarkan virus pada orang lain seperti dilansir dari Times of India:

1. Demam atau kedinginan

Banyak di antara kita hidup dengan keyakinan bahwa demam berjalan dengan sendirinya tidak peduli apa dan akan mereda dengan sendirinya. Namun, faktanya ini mungkin bukan masalah serius bagi Anda, tetapi bisa menjadi risiko besar bagi orang-orang yang tinggal di sekitar Anda.

Bahkan dengan suhu tinggi yang ringan, Anda mungkin baik-baik saja dalam melakukan aktivitas sehari-hari, tetapi dalam prosesnya Anda mungkin mengeluarkan virus dari tubuh Anda dan orang lain mungkin menghirupnya.

2. Batuk

Batuk sesekali yang Anda alami mungkin tidak mengganggu Anda, tetapi tetesan udara mungkin mematikan bagi orang lain. Oleh karena itu, jarak sosial selalu menjadi salah satu protokol anti-COVID yang paling penting.

Batuk COVID biasanya kering dan disertai sesak napas.

Cara ideal untuk mencegah penularan virus melalui batuk adalah dengan memakai masker wajah atau menutupi wajah dengan kain atau siku saat batuk.

3. Bersin

Salah satu hal penting yang terlihat pada orang saat bersin adalah mereka mengeluarkan bersin di mana-mana. Meskipun bersin dengan tekanan tidak dianjurkan, orang harus menutup mulut dan lubang hidung saat bersin. Bersin mengandung tetesan udara yang membawa virus corona.

Karena tetesan udara dikeluarkan secara paksa saat bersin, mereka menyebar ke lingkungan jauh dan luas dengan segera dan karenanya ada kemungkinan mereka dapat terhirup oleh banyak orang pada saat yang bersamaan.

4. Hidung meler

Ini adalah gejala lain di mana pasien bisa menjadi penyebar potensial. Hidung meler atau hidung tersumbat adalah salah satu dari banyak gejala yang berbeda dengan COVID.

Ini biasanya terlihat saat pilek atau flu. Oleh karena itu orang mengabaikan keberadaannya dan juga tidak peduli membuang cairan hidung dengan cara yang higienis.

Setiap kali Anda membersihkan hidung, pastikan untuk membuang serbet dengan benar. Pastikan itu dibuang di tempat yang jauh dari tempat yang kemungkinan penularannya lebih kecil.

5. Sakit tenggorokan

Ini mungkin mengejutkan Anda; bagaimana sakit tenggorokan saya bisa menulari orang lain? Sakit tenggorokan atau infeksi tenggorokan terjadi ketika virus berdiam di daerah tenggorokan. Meskipun tampaknya Anda tidak menyebarkan infeksi tetapi sebenarnya Anda sedang menumpahkan banyak virus.
Tenggorokan gatal atau sakit tenggorokan adalah gejala khas yang diamati selama gelombang ketiga COVID yang dipimpin oleh Omicron.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Virus Corona gejala covid-19 penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top