Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Segini Dosis Vaksin Booster ke-2 untuk Tenaga Kesehatan

Booster kedua hanya direkomendasikan untuk mereka yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat Covid-19 yaitu SDM Kesehatan dan minimal 6 bulan sete
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 04 Agustus 2022  |  20:12 WIB
Segini Dosis Vaksin Booster ke-2 untuk Tenaga Kesehatan
Ilustrasi pria menerima suntikan vaksin booster - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah mendorong vaksinasi booster tahap kedua untuk para tenaga Kesehatan.

Dosis dan jenis vaksin yang diberikan disesuaikan dengan vaksin booster pertama dan disesuaikan dengan ketersediaan vaksin masing-masing daerah.

Penelitian menunjukkan bahwa mendapatkan dosis booster dapat mengurangi risiko infeksi dan penyakit parah dengan Covid-19. Orang yang memiliki sistem kekebalan sedang atau sangat lemah harus mendapatkan suntikan primer tambahan dan suntikan booster.

Booster kedua hanya direkomendasikan untuk mereka yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat Covid-19 yaitu SDM Kesehatan dan minimal 6 bulan setelah booster pertama.

Tetap disiplin protokol kesehatan dan lengkapi vaksinasi Covid-19 dengan booster sebagai bagian perlindungan diri dan sesama. Berikut berbagai dosis vaksin booster ke-2 berdasarkan vaksin booster pertama, dilansir dari Instagram resmi @lawancovid_19.

Booster ke-1 Sinovac

Jika booster pertama menggunakan vaksin Sinovac, maka booster kedua bisa dengan separuh dosis AstraZeneca (0,25 ml) atau Pfizer (0,15 ml), atau dosis penuh Moderna (0,5 ml), Sinopharm (0,5 ml), dan Sinovac (0,5 ml).

Booster ke-1 Astra Zeneca

Untuk booster pertama jenis AstraZeneca, maka booster keduanya bisa dengan separuh dosis Moderna (0,25 ml) atau Pfizer (0,15 ml), atau dosis penuh AstraZeneca (0,5 ml) kembali.

Booster ke-1 Pzifer

Jika mendapatkan Pfizer sebagai booster pertama, maka untuk booster kedua bisa dengan dosis penuh Pfizer (0,3 ml) kembali atau AstraZeneca (0,5 ml), atau separuh dosis Moderna (0,25 ml).

Booster ke-1 Moderna

Untuk booster tahap 1 dengan jenis Moderna, bisa mendapatkan booster kedua berupa Moderna (0,25 ml) sebanyak separuh dosis.

Booster ke-1 Sinopharm

Sedangkan untuk yang mendapatkan booster pertama Sinopharm, maka booster kedua juga Sinopharm (0,5 ml) dengan dosis penuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Booster tenaga kesehatan Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top