Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Orang Berbadan Tinggi Rentan Terkena Risiko Kanker, Benarkah?

Benarkah sel kanker mudah menyerang orang dengan postur tinggi? ini faktanya
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 23 Januari 2023  |  22:44 WIB
Orang Berbadan Tinggi Rentan Terkena Risiko Kanker, Benarkah?
Sel kanker - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perbincangan soal tinggi badan dapat menentukan seberapa rentan kita terhadap kanker kian ramai diperbincangkan. 

Kanker sendiri adalah penyakit kronis yang dapat mempengaruhi berbagai bagian tubuh Anda. Hal itu terjadi ketika sel-sel dalam tubuh tumbuh tak terkendali dan menyebar ke bagian lain dari tubuh. 

Sebelum adanya penelitian terbaru, menurut Cancer.Net, usia tua, riwayat kanker pribadi atau keluarga, penggunaan tembakau, konsumsi alkohol, dan paparan radiasi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker. 

Lantas, apakah laporan terbaru terkait tinggi badan bisa mempengaruhi kerentanan seorang terhadap kanker? Berikut ulasan Bisnis selengkapnya. 

Menurut World Cancer Research Fund International, tinggi badan Anda dapat menentukan risiko kanker. Bahkan, tim peneliti melihat bukti global tentang hubungan antara diet, berat badan, aktivitas fisik, dan kanker. 

Ditemukan bahwa semakin tinggi Anda, semakin berisiko Anda terkena kanker ovarium, prostat, pankreas, kolorektal, payudara, dan ginjal. 

Studi tersebut menyimpulkan bahwa setiap tambahan lima cm tingginya dapat membuat seseorang kian meningkatkan risiko terkena kanker tertentu bersama dengan kekhususannya, misalnya:

1. Ginjal,  10 persen peningkatan risiko

2. Kanker payudara sebelum dan sesudah menopause, masing-masing sembilan dan 11 persen 

3. Ovarium. delapan persen 

4. Pankreas, tujuh persen 

5. Kolorektal, lima persen 

6. Prostat, empat persen. 

Mengapa tinggi badan bisa memberikan risiko kanker?

Manajer program sains World Cancer Research Fund International, Susannah Brown, menjelaskan bahwa peningkatan risiko kanker terletak pada proses saat seseorang bertumbuh menjadi lebih tinggi. Pasalnya, tinggi badan seseorang saat dewasa merupakan representasi proses pertumbuhan sejak pembuahan hingga dewasa.

Proses ini tidak hanya dipengaruhi oleh gen mereka, tetapi juga oleh faktor perkembangan yang dapat dimodifikasi, misal faktor pertumbuhan seperti insulin, faktor pertumbuhan seperti insulin, hormon pertumbuhan, dan hormon seks seperti estrogen di dalam rahim, dan selama masa kanak-kanak dan masa remaja. 

Jadi, tinggi badan harus dianggap hanya sebagai penanda, atau indikator, dari keseluruhan rangkaian peristiwa dan pengalaman dari konsepsi hingga dewasa – dan mengidentifikasi aspek atau aspek apa dari proses ini yang memengaruhi risiko kanker yang penting,” tambahnya. 

Namun, jika Anda ingin mengurangi risiko kanker, ada langkah-langkah tertentu yang dapat Anda ambil dalam hal makan sehat dan aktif secara fisik. 

Menurut Mayo Clinic, makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok atau menghindari konsumsi alkohol dan mendapatkan perawatan medis secara teratur dapat mengurangi risiko kanker. 

Gejala Umum Kanker

Sesuai American Cancer Society (ACS), beberapa gejala kanker yang paling umum meliputi: 

1. Kelelahan yang tidak membaik dengan istirahat 

2. Penurunan atau kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan 

3. Pembengkakan atau benjolan di mana saja di tubuh 

4. Nyeri, terutama baru atau tanpa alasan yang diketahui, yang tidak hilang atau memburuk 

5. Perubahan kulit 

6. Batuk atau suara serak 

7. Pendarahan atau memar yang tidak biasa tanpa alasan yang diketahui 

8. Perubahan kebiasaan buang air besar 

9. Perubahan kandung kemih seperti nyeri saat buang air kecil, darah dalam urin atau perlu buang air kecil lebih sering atau lebih jarang 

10. Demam atau keringat malam 

11. Sakit kepala 

12. Masalah penglihatan atau pendengaran 

13. Perubahan mulut seperti luka, pendarahan, nyeri, atau mati rasa

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker kanker payudara kanker paru-paru kanker darah kanker serviks
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top