Ini Sebabnya Vaksinasi Difteri Dilakukan Berulang

Menteri Kesehatan Nila Moeloek mengimbau orangtua untuk memerhatikan program dan jadwal imunisasi anak guna menjaga kekebalan tubuh si buah hati dari berbagai penyakit.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Desember 2017  |  16:18 WIB
Ini Sebabnya Vaksinasi Difteri Dilakukan Berulang
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Kesehatan Nila Moeloek mengimbau orangtua untuk memerhatikan program dan jadwal imunisasi anak guna menjaga kekebalan tubuh si buah hati dari berbagai penyakit.

"Jadi saya ingatkan untuk semuaorangtua lakukan imunisasi, ini hak anak," kata Nila usai meninjau pelaksanaan imunisasi tanggap kejadian luar biasa (Outbreak response immunization, ORI) di Cengkareng Jakarta, Senin (11/12/2017).

Khusus untuk difteri, Menteri Nila menekankan pada orangtua untuk memperhatikan jadwal imunisasi pada anaknya karena vaksin DPT-HB-Hib yang salah satunya untuk mencegah difteri diberikan sebanyak empat kali sejak anak lahir hingga dua tahun.

"Kami imbau orangtua untuk perhatikan betul imunisasi tersebut. Karena imunisasi ini diberikan pada usia dua, tiga, empat bulan, diulang lagi 18 bulan," kata Nila.

Setelahnya, imunisasi untuk mencegah difteri juga harus diulang lagi pada Bulan Imunisasi Anak Sekolah yaitu pada anak Sekolah Dasar kelas 1, kelas 2, dan kelas 5.

"Karena difteri ini antibodinya turun dan selalu kita naikan kembali. Karena itu harus dilakukan booster dalam hal ini," kata Nila.

Nila menekankan pentingnya pengulangan imunisasi cegah difteri karena kasus penyakit tersebut yang berulang kembali muncul setelah berhasil ditiadakan.

Catatan Kementerian Kesehatan kasus difteri tidak ditemukan lagi pada tahun 1990 dan baru kembali muncul pada tahun 2009. Pada 2013 kasus difteri juga sudah tidak ada lagi dan kembali muncul dengan status Kejadian Luar Biasa (KLB) pada 2017.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
difteri

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top