Cacing Mati dalam Ikan Kaleng Tak Bahayakan Kesehatan

Soal heboh ikan makarel kaleng mengandung cacing, Kementerian Kelautan dan Perikanan menyatakan tidak berbahaya bagi kesehatan manusia selama parasit itu dalam keadaan mati.
Sri Mas Sari | 31 Maret 2018 01:22 WIB
Ilustrasi - Antara/Fanny Octavianus

Bisnis.com, JAKARTA - Soal heboh ikan makarel kaleng mengandung cacing, Kementerian Kelautan dan Perikanan menyatakan tidak berbahaya bagi kesehatan manusia selama parasit itu dalam keadaan mati.

Mengutip panduan Badan Pengawas Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA), Badan  Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu Hasil Perikanan (BKIPM) KKP menyampaikan tidak ada bahaya parasit dalam ikan kaleng. Proses pengolahan dengan suhu dan tekanan tinggi membuat parasit mati.

Kepala Pusat Sertifikasi Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan BKIPM KKP Widodo Sumiyanto menyebutkan tiga kelompok kontrol terhadap pangan secara umum, yakni keamanan pangan (food safety), economic fraud seperti kurang berat, dan estetika (wholesome).

"Kandungan cacing mati masuk ke golongan ketiga. Tidak berbahaya bagi kesehatan, tapi bermasalah secara estetika. Orang mungkin jijik melihatnya," jelasnya saat dihubungi, Jumat (30/3/2018).

Widodo menyebutkan tanda-tanda ikan kaleng yang tidak diperkenankan dikonsumsi, yakni jika kaleng mengembung karena menandakan ada aktivitas organisme di dalam kaleng dan jika kaleng bocor untuk mengantisipasi adanya organisme yang masuk. Jika kaleng sekadar penyok karena tertekan, ikan masih aman dikonsumsi.

Widodo menambahkan selama ini tidak ada ekspor ikan kaleng Indonesia yang ditolak ketika sampai di negara tujuan.

"Bukan karena enggak ada parasit, tapi mereka mungkin menganggap parasit mati bukan masalah," ujarnya.

Meskipun demikian, Widodo mengingatkan, parasit mati bisa saja mengundang risiko bagi orang yang alergi protein tinggi, seperti penderita asma.

Seperti diketahui, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengumumkan 27 merek ikan makarel kaleng mengandung cacing parasit. Sebanyak 16 produk di antaranya produk impor, 11 sisanya produk dalam negeri. Adapun bahan baku produk dalam negeri diperoleh dari impor.

Kepala BPOM Penny Lukito mengimbau importir, produsen, dan distributor untuk menarik produk yang mengandung cacing parasit dari pasaran hingga audit yang lebih besar selesai dilakukan.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada klarifikasi resmi dari Asosiasi Pengalengan Ikan Indonesia (Apiki). Asosiasi itu berencana melakukan konferensi pers pada Sabtu (31/3/2018).

Tag : bpom, cacingan, makanan kemasan
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top