Begini Cara Mencegah ISPA karena Kebakaran Hutan dan Lahan

Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di berbagai wilayah seperti Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan memiliki dampak negatif yang pada akhirnya dapat mengancam jiwa.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 16 September 2019  |  10:23 WIB
Begini Cara Mencegah ISPA karena Kebakaran Hutan dan Lahan
Sejumlah pelajar Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1 melakukan aktivitas belajar di dalam ruangan sekolah dengan memakai masker, di Palembang, Sumsel. Selasa (15/9/2015). Untuk menghindari penyakit Infeksi Penyaluran Atas (ISPA) pemerintah propinsi mengimbau masyarakat untuk mengenakan masker saat melakukan aktivitas di luar rumah. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di berbagai wilayah seperti Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan memiliki dampak negatif yang pada akhirnya dapat mengancam jiwa.

Seperti yang diketahui korban karhutla yang terserang infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) sudah mencapai ratusan ribu orang mulai dari orang dewasa hingga anak-anak.

Dikutip dari Lung Association, beberapa gejala awal yang ditimbulkan dari ISPA di antaranya mata iritasi, flu, sakit kepala, sesak di dada, batuk hingga alergi yang diperparah.

“Untuk tingkat masyarakat sesuai saran (pencegahannya) antara lain kurangi paparan dengan mengurangi aktivitas luar rumah, menggunakan masker, cukup minum air (sedikit tapi sering) dan tingkatkan daya tahan tubuh dengan makanan yang sehat dan vitamin,” ujar Elisna Syahruddin, spesialis paru dari RS Persahabatan saat dihubungI Bisnis.com pada Senin (16/9/2019).

Elisna berujar kelompok berisiko tinggi yakni penderita penyakit paru kronis seperti penderita PPOK (penyakit paru obstruktif kronis), asma berat, dan sebagainya disarankan keluar daerah yang terpapar kabut asap.

“Kalau pengobatan serahkan ke dokter karena tergantung pada masalah yang mungkin tidak sama pada pasien,” terangnya.

Dikutip dari siaran pers Kemenkes, korban karhutla diharapkan memanfaatkan pos kesehatan seperti puskesmas yang beroperasi hingga 24 jam di sekitar daerah paparan kabut asap.

Ruang evakuasi juga tersedia di seluruh puskesmas yang sudah disiagakan selama 24 jam. Selain itu, rumah sakit di beberapa daerah tersebut juga harus menyediakan ruangan evakuasi yang aman jika sewaktu-waktu dibutuhkan.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ispa, Kabut Asap, Karhutla

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


0   Komentar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top