Berpikir Positif bikin Orang Lebih Sehat

Ketika datang untuk menjalani kehidupan yang baik, menjadi sehat dan bahagia berada di bagian atas daftar keinginan yang paling. Meskipun ada banyak cara menuju kesehatan dan kebahagiaan, ada minat yang meningkat pada bagaimana jalur ini bertemu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 November 2019  |  13:58 WIB
Berpikir Positif bikin Orang Lebih Sehat
Ilustrasi - Testube

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak orang berkata, orang yang selalu merasa bahagia akan dianugerahi kesehatan berlebih dibandingkan dengan mereka yang tidak bahagia atau banyak mengeluh.

Hal ini karena emosi positif pada diri seseorang dapat berkontribusi pada kesehatan tubuhnya. Terutama misalnya, dapat menghindarkan dari penyakit-penyakit psikis, seperti depresi. Atau juga penyakit fisik yang disebabkan oleh stres seperti serangan jantung, dan maag.

Sebuah ulasan baru-baru ini meneliti mekanisme yang menghubungkan kesehatan dan kebahagiaan dan bagaimana peneliti meneliti pengaruh timbal balik mereka.  Pengaruh positif pada diri seseorang mengacu pada pengalaman emosi positif, mulai dari emosi gairah tinggi (kebahagiaan, kegembiraan) hingga emosi gairah rendah (tenang, puas).

Ketika menilai pengaruh positif dalam studi mereka, para peneliti mengandalkan berbagai metode. Di antara alat yang paling umum digunakan adalah laporan diri kuesioner yang mencakup beberapa skala kata sifat yang menggambarkan berbagai keadaan emosional.

Peserta biasanya diminta untuk menunjukkan seberapa banyak mereka mengalami emosi ini selama periode waktu - apakah pada saat ini, selama seminggu terakhir, atau secara umum, sebagai sifat.

Bergantung pada kerangka waktu, emosi positif dapat memiliki implikasi berbeda untuk hasil kesehatan. Misalnya, pada saat ini, keadaan afektif sementara dapat memacu perilaku kesehatan dan memengaruhi keadaan fisiologis saat ini (mis. Kardiovaskular dan endokrin). Di sisi lain, pengaruh sifat jangka panjang dapat memprediksi hasil kesehatan yang lebih jauh seperti kematian.

Studi lain telah mengeksplorasi penggunaan bahasa untuk menilai hubungan antara pengaruh positif dan kesehatan. Temuan dari studi ini menunjukkan bahwa kata-kata emosi positif yang digunakan dalam otobiografi dikaitkan dengan peningkatan umur penulis, sementara penggunaan pengaruh positif di Twitter berkorelasi dengan penyakit kardiovaskular yang lebih rendah.

Ukuran lain dari pengaruh positif adalah tersenyum. Dalam sebuah penelitian, senyum Duchenne yang terjadi secara alami, yang memiliki pola neurologis yang sama di otak seperti pengaruh positif, terbukti mempercepat pemulihan kardiovaskular setelah stres dan dikaitkan dengan risiko penyakit jantung koroner yang lebih rendah selama 10 tahun.

Operasionalisasi kesehatan memiliki kompleksitasnya sendiri, sebagian karena tidak ada satu pun penanda biologis kesehatan. Dengan demikian, peneliti sering mempertimbangkan berbagai hasil penyakit yang relevan, morbiditas serta mortalitas untuk mengeksplorasi efek emosi pada kesehatan. Sementara itu, perubahan dalam fisiologi, seperti penurunan hormon stres atau peningkatan fungsi kekebalan tubuh, sering dianggap sebagai "jalur yang mungkin menuju kesehatan.

Untuk mempelajari hubungan antara pengaruh positif dan morbiditas, peneliti sering merekrut peserta yang sehat dan menindaklanjuti mereka dari waktu ke waktu untuk melihat bagaimana pengalaman emosional mereka terkait dengan terjadinya berbagai penyakit atau cedera di masa depan. Di antara hasil yang paling sering dipelajari adalah efek emosi pada kesehatan jantung. Sebagai contoh, ketika datang ke jantung, penelitian telah menunjukkan bahwa lebih banyak PA dikaitkan dengan pengurangan risiko stroke, kurang penerimaan kembali ke rumah sakit pasien yang lebih tua setelah masalah kardiovaskular dan peningkatan kelangsungan hidup pasien dengan penyakit jantung.
artikel berlanjut setelah iklan

Pengaruh positif juga dapat mempengaruhi perkembangan berbagai virus flu dan flu. Sebagai contoh, penelitian mengungkapkan bahwa peserta yang melaporkan kadar pengaruh positif yang lebih rendah sebelum terkena virus pernapasan menunjukkan lebih banyak tanda-tanda penyakit, sementara mereka yang melaporkan pengaruh positif yang lebih tinggi memiliki lebih banyak resistensi terhadap virus.

Pengaruh positif bahkan dapat memprediksi fungsi fisik dan cedera di masa depan, dengan pengaruh positif yang lebih tinggi terkait dengan penurunan risiko kelemahan pada orang dewasa yang lebih tua dan risiko cedera yang lebih rendah pada peserta yang lebih muda. Selain itu, pasien dengan kondisi nyeri kronis seperti rheumatoid arthritis yang mengalami pengaruh positif lebih tinggi dalam kehidupan sehari-hari mereka melaporkan lebih sedikit gejala nyeri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tips bahagia

Sumber : psycology today

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top