Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Astaga! Pengguna Rokok Elektrik Remaja Meningkat

Pemerintah kini tengah mempertimbangkan untuk melarang peredaran rokok elektrik seiring dengan munculnya masalah kesehatan yang timbul akibat produk ini.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 01 Maret 2020  |  11:46 WIB
NCIG International memutuskan untuk berinvestasi di Indonesia melihat potensi pasar rokok elektrik yang besar. - FOTO REUTERS
NCIG International memutuskan untuk berinvestasi di Indonesia melihat potensi pasar rokok elektrik yang besar. - FOTO REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Rencana pemerintah untuk menciptakan generasi emas pada 2045, berpotensi terhalang akibat tingginya prevalensi rokok muda saat ini.

Dalam Survei Indikator Kesehatan Nasional (Sirkesnas) 2016 tercatat prevalensi perokok elektronik penduduk usia 10 tahun-18 tahun sebanyak 1,2 persen. Lalu meningkat menjadi 10,9 persen pada 2018.

Angka peningkatan rokok elektronik pada usia remaja berusia 10 tahun-18 tahun lebih tinggi dibandingkan dewasa yang berusia di atas 15 tahun.

Nina Samidi, Manajer Komunikasi Komnas Pengendalian Tembakau mengungkapkan rokok elektronik seperti vape atau mods-pods memiliki nikotin dan sangat adiktif. Dia mengungkapkan sasaran pasar produk ini adalah remaja.

"Apapun namanya dan mereknya, hanyalah produk pengganti oleh produsen rokok besar untuk memperpanjang usia kerajaan bisnisnya. Sama sekali bukan alat untuk membantu berhenti merokok dan sama sekali tidak harmless (kurang berbahaya)," ungkapnya.

Dia mengungkapkan bahwa cukup banyak e-cigarette yang menuliskan dalam kemasan non-nikotin, tetapi hal tersebut tidak bisa langsung dipercayai. Namun, temuan BPOM membuktikan beberapa di antaranya tetap mengandung nikotin meskipun dalam kemasan tertulis non-nikotin.

Beberapa tahun terakhir, perusahaan tokok mulai menciptakan kampanye bebas asap rokok yang dibakar. Namun, muncul kampanye uap rokok yang dipanaskan diklaim aman.

Saat e-cigarette diklaim aman, katanya, hal tersebut adalah strategi marketing rokok untuk mengajak anak muda mencoba produk mereka yang mengandung nikotin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perokok remaja rokok elektrik
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top