Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sutradara Time To Hunt: Ini Film yang Penuh Perjuangan

Sutradara 'Time to Hunt' dengan senang hati menunjukkan film kepada pemirsa global setelah penundaan penayangan.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 30 April 2020  |  13:15 WIB
Film Time to Hunt - potongan poster
Film Time to Hunt - potongan poster

Bisnis.com, JAKARTA - Butuh waktu sekitar sembilan tahun bagi sutradara Yoon Sung-hyun untuk menunjukkan film "Time to Hunt" kepada publik.

Namun, dia sempat menunggu dua bulan lagi dari tanggal rencana merilis film dari Februari 2020 menjadi April 2020, karena adanya penyebaran virus corona novel.

Alhasil, setelah berminggu-minggu perselisihan hukum antara distributor film lokal dan perusahaan penjualan luar negeri, film thriller aksi Yoon "Time to Hunt" akhirnya dirilis pada hari Kamis di 190 negara melalui Netflix, dengan teks terjemahan dalam 29 bahasa. Ini menjadi film komersial Korea Selatan pertama yang langsung menuju platform streaming A.S. tanpa pertunjukan teater.

"Saya pikir saya sudah menunggu lama dan melewati banyak situasi selama beberapa tahun terakhir, dan akhirnya selesai," kata direktur itu dalam wawancara online dengan Yonhap News Agency.

Yoon mengaku senang karena diberi kesempatan untuk menunjukkan filmnya kepada penggemar film global melalui Netflix. Melalui Time to Hunt, dia juga berharap bisa memperoleh penonton baru.

NETFLIX CONFIRMS GLOBAL PREMIERE OF KOREAN FILM TIME TO HUNT ON ...
Potongan film Time to Hunt yang banyak menggunakan menggunakan lampu merah dalam aksi pengejaran./Netflix

Time to Hunt adalah kisah empat teman muda yang mencoba memetakan rencana untuk melarikan diri dari kota yang hancur. Namun, hidup mereka terancam karena mereka menjadi target pengejar yang tidak diketahui.

Ini telah menjadi sorotan media karena reuni aktor utama dari karya Yoon sebelumnya, "Bleak Night" (2011), Lee Je-hoon dan Park Jung-min, dan bergabung dengan bintang "Parasite" Choi Woo-shik .

Tetapi sutradara berusia 37 tahun itu mengatakan "Time to Hunt" bukanlah proyek pertamanya, sebab dia pernah merilis Bleak Night. Yoon mendapatkan pujian  internasional atas struktur narasi emosi yang mendalam dari generasi muda.

"Tepat setelah film panjang pertama saya, saya mulai menulis naskah fiksi ilmiah, yang besar dan mahal bagi saya. Saya tidak bisa berhenti menulis itu hanya karena tidak mungkin membuatnya. Jadi butuh empat atau lima tahun untuk menyelesaikannya."

Kemudian, dia pindah ke "Time to Hunt," yang lebih kecil dalam skala dan anggaran daripada skenario pigeonholed tetapi tetap masukkan konsep yang fantastis.

"Sejak awal, saya ingin merancang film Korea seperti neraka. Di mana generasi muda berjuang hanya untuk bertahan hidup, merindukan uang dan ingin melarikan diri dari kenyataan," katanya. "Tapi bertahan dan melarikan diri bukanlah semua hal yang harus mereka lakukan. Mereka harus berjuang melawan sesuatu."

Jadi dalam film itu, ia fokus pada ekspresi rinci dalam sinematografi dan suara, menggunakan lampu merah yang kuat dan musik yang menekan untuk menghadirkan situasi mimpi buruk para karakter dan pengejaran dan ketegangan yang menegangkan, katanya.

"Sebagai alat artistik, saya memodulasi pencahayaan dan pembentukan ruang untuk menunjukkan perasaan horor atau relaksasi. Sangat baik untuk fokus pada intensitas warna dan perasaan karakter di sepanjang film," ungkap Yoon.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Film film korea Virus Corona drama korea
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top