Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pandemi Virus Corona Bikin Cepat Marah dan Cemas. Ini Cara Meredakannya

Pandemi virus Corona (Covid-19) bisa meningkatkan kecemasan dan membangkitkan kemarahan orang.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  15:18 WIB
Marah - boldsky.com
Marah - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Jika Anda merasa cemas, itu dapat dimengerti  dan Anda tidak sendirian. Kecemasan tersebut dirasakan oleh penduduk di bumi.

Pada akhir Maret, bahkan sebelum virus corona mencapai tolok ukur yang menakutkan yaitu menginfeksi lebih dari 1 juta orang di seluruh dunia, 77 persen wanita Amerika dan 61 persen pria melaporkan tekanan pribadi, menurut jajak pendapat Washington Post-ABC News.

Sebanyak 69 persen warga Amerika khawatir tentang diri mereka sendiri atau anggota keluarga mereka menjadi terinfeksi, dan mayoritas berpikir dampak ekonomi akan lebih buruk atau sama dengan Resesi Hebat 2008.

Sebuah jajak pendapat American Psychiatric Association baru-baru ini menemukan bahwa lebih dari sepertiga orang berpikir krisis virus corona secara serius mempengaruhi kesehatan psikologis mereka. Dan telepon dan SMS ke hotline kesehatan mental telah meningkat secara dramatis.

“Sangat sulit untuk fokus akhir-akhir ini, terutama ketika yang dibutuhkan adalah konsentrasi berkelanjutan untuk proyek yang lebih besar. Saya harus memisahkan pekerjaan menjadi tugas-tugas tersendiri, ”kata Bonnie Lawhorn, direktur pemasaran dan komunikasi nirlaba dari Gaithersburg, Md, dikutip dari Washington Post, Rabu (27/5/2020).

Kebanyakan orang dewasa mengenali rasa khawatir yang terus-menerus dan sensasi fisik seperti peningkatan detak jantung, berkeringat, gangguan pencernaan, ketegangan otot, dan sesak tenggorokan sebagai manifestasi kecemasan. Tetapi mereka mungkin tidak memahami cara kecemasan memicu masalah lain. "Orang-orang sering tidak menyadari bahwa kesulitan mereka dengan fokus, ingatan, tidur, dan hubungan semua bisa terkait dengan kecemasan," kata Amelia Aldao, psikolog klinis dan pendiri Together CBT di New York City.

Mari kita lihat empat masalah yang dapat disebabkan atau diperburuk oleh kecemasan, dan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengatasi masalah tersebut:

1. Kurang Tidur

Sebagian besar dari kita sadar bahwa kecemasan menyebabkan insomnia dan masalah tidur lainnya. "Orang-orang dapat mengalami berbagai masalah tidur ketika mereka cemas: kesulitan tertidur, terbangun tengah malam dengan pikiran berlomba dan merenung, dan mengalami kesulitan tidur kembali," kata Jill Stoddard, seorang psikolog klinis dan direktur Pusat Manajemen Stres dan Kecemasan di San Diego. Dalam siklus yang kejam, semakin sedikit tidur yang kita dapatkan, semakin kuat kecemasan kita.

Kabar baiknya adalah bahwa "fokus pada peningkatan tidur dapat membuat tidur dan kecemasan menjadi lebih baik," kata Brandon Peters, seorang ahli saraf dan dokter obat tidur di Seattle dan penulis "Sleep Through Insomnia." Dia merekomendasikan untuk mempertahankan waktu tidur yang konsisten, membatasi asupan kafein dan alkohol, menghilangkan jam alarm yang terlihat, berolahraga dan mendapatkan setidaknya beberapa paparan sinar matahari setiap hari, jika memungkinkan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa menjaga kamar tidur Anda sejuk, gelap dan tenang, serta menjauhi layar dan melatih perhatian sebelum tidur dapat mendorong tidur yang baik. Ketika kita berurusan dengan pandemi virus corona, bahkan lebih penting lagi untuk tidak terpapar pada berita yang memicu kecemasan saat kita mulai mereda.

Jika Anda perlu melakukan sesuatu yang menenangkan selama waktu yang gelisah ini, cobalah makan camilan karbohidrat kompleks kecil, seperti beberapa biskuit gandum atau setengah bagel, dalam satu jam sebelum tidur. Itu juga akan membantu Anda tidur lebih baik.

2. Kesulitan fokus

Manusia telah berevolusi untuk memusatkan perhatian mereka pada ancaman - begitulah leluhur kita selamat dari bahaya di lingkungan mereka. Karena virus ini mengancam kesehatan, mata pencaharian dan cara hidup kita, kita dikonsumsi dengan membaca dan menonton berita tentang hal itu dan dengan memikirkan cara untuk melindungi diri kita dari hal itu.

Masalahnya adalah bahwa kita mungkin juga perlu teleworking, home-schooling anak-anak kita dan menghadiri pertemuan virtual. “Otak hanya bisa melakukan begitu banyak hal. Ketika perhatian kita diserap oleh virus corona, kita akan lebih sulit berkonsentrasi pada hal lain yang sedang kita coba lakukan saat ini, ”kata Jonathan Abramowitz, seorang profesor psikologi klinis di University of North Carolina.

Untuk meningkatkan konsentrasi Anda, mulailah dengan mengurangi tugas Anda menjadi yang paling penting. “Setiap malam, daftarkan hal-hal yang perlu dilakukan pada hari berikutnya, dan rangking berdasarkan kepentingan dan urgensi,” kata Aldao. Kemudian, jadwalkan waktu-waktu tertentu ketika Anda akan melakukan tugas-tugas yang paling penting dan mendesak, pastikan Anda memberi waktu istirahat setiap 45 menit. Berbaik hatilah kepada diri sendiri, menerima bahwa itu sepenuhnya normal bagi fungsi kita untuk dikompromikan selama masa yang penuh tekanan ini.

Batasi konsumsi berita Anda - termasuk media sosial - hingga dua hingga tiga kali yang dijadwalkan sebelumnya dalam sehari, jangan sampai melebihi satu jam secara kumulatif.

3. Pelupa

Banyak dari kita juga mengalami kesulitan mengingat dan mengelola informasi yang relevan, seperti semua langkah yang diperlukan untuk pembelajaran online anak-anak kita atau poin-poin penting dari percakapan kerja baru-baru ini. Ini adalah tugas-tugas yang menuntut apa yang oleh para psikolog disebut ingatan bekerja, dan sebuah tinjauan penelitian tahun 2016 menemukan bahwa kecemasan mempengaruhi memori semacam itu.

"Apapun yang merilekskan Anda juga akan membantu dengan ingatan, karena relaksasi melibatkan sistem saraf parasimpatis," kata Aleksandra Parpura, seorang gerontologis dan pendiri Aging Perspectives di Chevy Chase, Md. Contoh-contoh kegiatan relaksasi yang baik termasuk yoga, perhatian, olahraga dan menghabiskan waktu di alam, jika memungkinkan.

Kami juga dapat menerapkan strategi yang kami tahu berfungsi untuk orang dengan gangguan memori yang ada. "Melakukan kegiatan yang secara inheren menarik dan fokus untuk orang tertentu sangat membantu," kata Parpura. Jadi, jika Anda adalah penggemar teka-teki silang, Sudoku, kerajinan tangan, permainan video atau bermain piano, pastikan untuk menemukan waktu untuk melakukan itu sekarang.

4. Meningkatkan sensitivitas dan kemarahan

Apakah Anda mendapati diri Anda mudah frustasi akhir-akhir ini, dengan sumbu yang lebih pendek? Penelitian menunjukkan bahwa kecemasan juga dapat memicu emosi ini. Sayangnya, hubungan kita dengan pasangan, anak-anak dan rekan kerja dapat menderita sebagai akibatnya, selama waktu yang paling kita butuhkan untuk mengandalkan mereka.

Langkah pertama dalam mencegah kecemasan Anda dari menyakiti hubungan Anda adalah memperhatikan dan mengakui kecemasan itu sebelum berubah menjadi kemarahan. Setelah Anda "menangkap" diri Anda sendiri, Anda dapat memilih untuk sementara menjauhkan diri dari orang lain dan menggunakan strategi menenangkan Anda sendiri, atau berbagi perasaan itu dengan orang-orang di sekitar Anda.

Untuk membantu diri Anda rileks, cobalah bernafas perlahan dan dalam dengan menggerakkan perut Anda dan menjaga dada Anda tetap tenang. Atau bayangkan tempat yang aman dan indah, lebih disukai yang dapat Anda ingat pernah dikunjungi dan bayangkan diri Anda bergerak melewatinya dengan fokus pada pengalaman panca indera.

Anda dapat melakukan latihan kardio yang kuat, seperti berlari naik dan turun tangga; ini dapat digunakan untuk mengeluarkan energi berlebih, yang merupakan karakteristik kecemasan dan kemarahan.

Jika Anda memutuskan untuk membagikan pikiran dan emosi cemas Anda kepada orang lain, jangan sungkan, mengingat bahwa hanya ada begitu banyak dari kita yang dapat terkena kecemasan akibat pandemi di seluruh dunia, hal terbaik yang dapat kita lakukan untuk satu sama lain adalah saling merangkul bersama untuk itu dan memastikan bahwa kita merasa didengar dan diterima.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan perkembangan mental anak
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top