Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Manfaat Bagi Ibu Menyusui

Tidak setiap ibu akan memilih untuk menyusui bayinya, dan tidak apa-apa. Namun, ada banyak manfaat bagi Anda dan anak Anda jika Anda memilih untuk menyusui.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 10 Juni 2020  |  13:10 WIB
Air Susu Ibu. - Bisnis.com
Air Susu Ibu. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Setelah seorang ibu melahirkan, salah satu dari banyak perubahan besar dalam kehidupan setelahnya adalah menyusui.

Tidak setiap ibu akan memilih untuk menyusui bayinya, dan tidak apa-apa. Namun, ada banyak manfaat bagi Anda dan anak Anda jika Anda memilih untuk menyusui.

Dikutip dari Insider.com, Rabu (10/6/2020), Heather Dicioccio, DNP, seorang perawat terdaftar di Obstetrics and Family Maternity Center Cleveland Clinic Hillcrest menggambarkan ASI manusia sebagai "cairan hidup," karena ia menyesuaikan dengan kebutuhan bayi.

Tidak seperti susu formula, konsistensi nutrisi dari ASI berubah dari satu menyusui ke yang berikutnya, memastikan bahwa bayi memiliki nutrisi yang mereka butuhkan untuk tumbuh. Isinya termasuk antibodi, vitamin, mineral, lemak, dan laktosa. Tiga manfaat menyusui bagi bayi adalah sebagai berikut:

1. Membantu mengobati dan mencegah infeksi

Tubuh seorang ibu mampu menghasilkan imunoglobulin yang kemudian bayi dapatkan melalui ASI. Imunoglobulin, atau dikenal sebagai antibodi, adalah protein besar yang digunakan oleh sistem kekebalan untuk menetralkan patogen seperti bakteri dan virus.

Jika bayi jatuh sakit karena cuaca, ini sangat penting untuk membantu melawan infeksi, karena sistem kekebalan bayi yang baru lahir belum sepenuhnya berkembang dan perlu bergantung pada pertahanan ibu dan juga tubuhnya sendiri.

Dicioccio mengatakan ASI juga memiliki antibodi dan kemampuan anti-inflamasi, yang cenderung melindungi bayi baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Dicioccio mengatakan bahwa menyusui mengurangi resiko infeksi telinga, leukemia, kegemukan
diabetes tipe 1 dan 2.

Ada juga bukti yang muncul bahwa, "Bahkan di kemudian hari, mungkin ada penurunan risiko hipertensi. Mereka [juga] mulai melihat pada bayi yang secara eksklusif disusui dengan penurunan resiko Crohn dan kolitis ulserativa," kata Dicioccio.

2. Alat bantu pencernaan

Berkat profil gizinya yang seimbang, ASI memainkan peran penting dalam pencernaan bayi yang baru lahir. Bayi yang disusui cenderung "memiliki tingkat gas, kolik, mual, muntah, konstipasi, dan masalah makan lainnya yang lebih rendah," kata Evelyn Mitchell, MD, seorang OB-GYN dengan Keck School of Medicine di University of Southern California.

ASI juga lebih mudah dicerna daripada susu formula. Sementara susu formula mengandung bagian yang sama, whey dan kasein - dua jenis protein yang berbeda - ASI memiliki rasio whey yang lebih tinggi selama enam bulan pertama bayi. Whey dicerna lebih cepat daripada kasein, membuatnya lebih lembut di perut bayi yang baru lahir.

3. Risiko SIDS yang lebih rendah

Temuan penelitian mengejutkan lainnya adalah bahwa bayi yang disusui memiliki risiko lebih rendah mengalami sindrom kematian bayi mendadak (SIDS) - suatu sindrom yang mengakibatkan kematian bayi yang tidak dapat dijelaskan, biasanya saat tidur.

Namun, Mitchell mengatakan para dokter tidak tahu mekanisme spesifik di balik hubungan antara ASI dan SIDS.

Manfaat menyusui melampaui kesehatan bayi - itu juga dapat membantu menumbuhkan ikatan antara ibu dan anak serta meningkatkan kesehatan ibu. Berikut adalah lima manfaat menyusui bagi ibu dalam soal bonding:

1. Menyusui meningkatkan ikatan ibu-anak

Dicioccio mengatakan para peneliti tidak yakin apakah fasilitasi emosional dapat dikaitkan dengan menyusui, kontak kulit-ke-kulit, atau kombinasi keduanya. Posisi bayi saat menyusui menciptakan peluang sempurna untuk kontak mata antara ibu dan anak, yang katanya dapat membantu keduanya merasa "selaras satu sama lain."

Ketika bayi Anda tertidur dari dekat, lebih mudah untuk melihat perubahan halus dalam suasana hati atau perilaku. "Apakah bayi itu tidak bahagia? Apakah bayi itu perlu diganti popok? Apakah ada sesuatu yang mengganggu bayi? Anda dapat mulai merasakan informasi itu," kata Dicioccio. . Sebuah studi 10 tahun yang dilakukan oleh American Psychological Association menemukan bahwa mereka yang menyusui menunjukkan tampilan kepekaan ibu yang lebih besar terhadap anak-anak mereka hingga usia 11 tahun.

2. Membantu menurunkan berat badan 

Bagi banyak wanita yang berharap untuk kembali ke tubuh pra-bayi mereka, menyusui menawarkan dapat membantu menurunkan berat badan.

"Dibutuhkan sekitar 500 kalori ekstra sehari untuk menyusui bayi Anda," kata Dicioccio. "Tubuhmu terus-menerus membuat susu itu, jadi itu membakar kalori ekstra."

Dan itu bukan hanya beberapa kilo tambahan. Satu penelitian terhadap lebih dari 2.000 wanita menemukan bahwa mereka yang menyusui secara eksklusif untuk setidaknya 3 bulan pertama lebih mungkin untuk kembali ke BMI sebelum kehamilan (Indeks Massa Tubuh) dibandingkan dengan wanita yang tidak menyusui atau hanya menyusui sebagian.

3. Mengurangi perdarahan postpartum

Untuk beberapa hari pertama pasca persalinan, rahim perlahan menyusut kembali ke ukuran normal. Ini normal, tetapi dapat menyebabkan kram dan pendarahan yang tidak nyaman.

Menyusui dapat membantu mempercepat laju uterus menyusut kembali ke ukuran sebelum hamil, kata Mitchell. Itu karena menyusui menyebabkan otak melepaskan oksitosin, hormon yang bertanggung jawab untuk kontraksi rahim dan penurunan perdarahan setelah lahir.

4. Kontrasepsi alami

Ketika ibu memilih untuk menyusui secara eksklusif - artinya mereka menyusui setiap empat jam di siang hari dan setiap enam jam di malam hari, selain melewatkan susu formula - tubuh mereka secara alami berhenti berovulasi.

"Menyusui secara eksklusif sebenarnya akan menginduksi apa yang kita sebut amenore laktasional," kata Mitchell. "Pada dasarnya, otak berhenti memproduksi hormon yang akan merangsang ovarium dan menghasilkan ovulasi. Jadi, itu adalah bentuk kontrol kelahiran yang efektif hingga enam bulan. Setelah enam bulan, tubuh Anda akan mulai memproduksi hormon-hormon itu lagi dan Anda dapat berovulasi , mengalami menstruasi lagi, dan menjadi hamil. "

Ini bukan bentuk kontrasepsi yang sempurna, karena ada sekitar 6% peluang untuk hamil pada 6 bulan pasca persalinan. Tetapi banyak wanita memilih untuk menyusui secara konsisten sebagai cara untuk mencoba dan mencegah ovulasi.

5. Mengurangi risiko penyakit tertentu

Terakhir, menyusui menghasilkan sejumlah manfaat kesehatan pelindung bagi ibu. "Hormon pada pasien menyusui sangat berbeda dari hormon pada pasien yang tidak menyusui," kata Mitchell.

"Secara umum, dalam menyusui, hormon Anda cukup konsisten. Mereka tidak benar-benar berfluktuasi sepanjang bulan. Konsistensi itu banyak berpengaruh dalam hal efek jangka pendek dan jangka panjang pada tubuh," tambahnya.

Misalnya, menyusui menurunkan paparan hormon estrogen pada wanita seumur hidup, yang terkait dengan peningkatan risiko kanker ovarium dan payudara. Jadi, wanita yang menyusui memiliki tingkat kanker payudara dan kanker ovarium yang lebih rendah, di samping tingkat yang lebih rendah dari diabetes tipe-dua dan tekanan darah tinggi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ibu menyusui air susu ibu
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top