Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Apakah Anak Sehat Harus Minum Vitamin Setiap Hari?

Idealnya, anak-anak harus mendapatkan vitamin mereka dari makanan seimbang dan sehat yang meliputi: Susu dan produk susu seperti keju dan yogurt
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 07 Agustus 2020  |  11:44 WIB
Ilustrasi vitamin
Ilustrasi vitamin

Bisnis.com, JAKARTA - Jika Anda percaya dengan iklan yang menyebutkan, setiap anak membutuhkan vitamin kunyah setiap hari apakah itu benar? Belum tentu begitu, para ahli setuju.

Idealnya, anak-anak harus mendapatkan vitamin mereka dari makanan seimbang dan sehat yang meliputi: Susu dan produk susu seperti keju dan yogurt Banyak buah-buahan segar dan sayuran berdaun hijau Protein seperti ayam, ikan, daging, dan telur Biji-bijian utuh seperti gandum dan beras merah

Dikutip dari Web MD, Jumat (7/8/2020), Mengingat realitas orang tua yang terbatas waktu, makanan rumahan yang lengkap itu tidak selalu memungkinkan itulah ketika dokter anak merekomendasikan suplemen multivitamin atau mineral harian untuk tujuan berikut:

-Anak-anak yang tidak makan makanan teratur dan seimbang yang terbuat dari makanan segar dan utuh
- Picky eater yang tidak cukup makan Anak-anak dengan kondisi medis kronis seperti asma atau masalah pencernaan, terutama jika sedang minum obat. (Pastikan untuk berbicara dengan dokter anak Anda sebelum memulai suplemen jika anak Anda dalam pengobatan.) -Anak-anak banyak makan fast food, convenience food, dan olahan makanan -Anak-anak yang menjalani diet vegetarian atau vegan (mereka mungkin membutuhkan suplemen zat besi), diet bebas susu (mereka mungkin membutuhkan suplemen kalsium), atau diet terbatas lainnya
- Anak-anak yang minum banyak soda berkarbonasi, yang dapat melepaskan vitamin dan mineral dari tubuh mereka

Dalam alfabet vitamin dan mineral, beberapa sangat penting untuk pertumbuhan anak. 1.Vitamin A meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan normal; perbaikan jaringan dan tulang; dan respons kulit, mata, dan kekebalan yang sehat. Sumber yang baik termasuk susu, keju, telur, dan sayuran kuning-ke-oranye seperti wortel, ubi, dan labu.

2.Vitamin B. Keluarga vitamin B - B2, B3, B6, dan B12 - membantu metabolisme, produksi energi, dan sistem peredaran darah dan saraf yang sehat. Sumber yang baik termasuk daging, ayam, ikan, kacang-kacangan, telur, susu, keju, kacang-kacangan, dan kedelai. meningkatkan kesehatan otot, jaringan ikat, dan kulit. Sumber yang baik termasuk buah jeruk, stroberi, kiwi, tomat, dan sayuran hijau seperti brokoli.

3.Pembentukan tulang dan gigi serta membantu tubuh menyerap kalsium. Sumber yang baik termasuk susu dan ikan berlemak seperti salmon dan mackerel. Sumber vitamin D terbaik adalah sinar matahari.

4.Kalsium membantu membangun tulang yang kuat saat seorang anak tumbuh. Sumber yang baik termasuk susu, keju, yogurt, tahu, dan jus jeruk yang diperkaya kalsium.

4.Zat besi membangun otot dan sangat penting untuk sel darah merah yang sehat. Kekurangan zat besi merupakan risiko pada masa remaja, terutama untuk anak perempuan setelah mereka mulai menstruasi. Sumber yang baik termasuk daging sapi dan daging merah lainnya, kalkun, babi, bayam, kacang-kacangan, dan plum.

Megavitamin dalam dosis besar bukanlah ide yang baik untuk anak-anak. Vitamin yang larut dalam lemak (vitamin A, D, E, dan K) dapat menjadi racun jika anak-anak mengonsumsi terlalu banyak. Begitu pula dengan Zat besi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vitamin parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top