Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tips Sukses Mencari Kerja Sambil Mengasuh Anak

Saat sedang mencari kerja, tetaplah terhubung dengan teman-teman lama saat online di media sosial.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 15 September 2020  |  11:48 WIB
Seorang ibu sedang mencari pekerjaan sambil menjaga anak belajar di rumah. - ilustrasi
Seorang ibu sedang mencari pekerjaan sambil menjaga anak belajar di rumah. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir ini telah membawa ketidakpastian bagi banyak pihak. Tak sedikit pula yang harus kehilangan pekerjaan karena perusahaan tempatnya bekerja tidak mampu bertahan menghadapi situasi krisis saat ini.

Kondisi ini tentu saja memunculkan rasa stress dan kecewa bagi mereka yang kehilangan pekerjaan. Namun, ada beberapa tips khusus yang bisa Anda ikuti untuk kembali mendapatkan pekerjaan baru di masa pandemi, terutama bagi orang tua yang juga disibukkan mengurus anak dan rumah tangga, seperti dikutip dari Healthline, Selasa (15/9/2020):

1. Siapkan akun email khusus untuk mencari pekerjaan

Jika selama ini email yang Anda miliki bersifat umum, maka Anda perlu membuat akun email khusus untuk mencari pekerjaan

“Sangat mudah untuk melewatkan email dan melewatkan tenggat waktu pekerjaan karena email pribadi dan profesional Anda bercampur. Memiliki akun email kantor yang terpisah memungkinkan Anda untuk mengatur dan memprioritaskan pekerjaan Anda,” ujar pakar hubungan dan etiket April Masini, pendiri American Initiative for Film Industry.

Untuk tetap mengetahui segalanya, pelatih karier eksekutif dan pola pikir sukses Heather Moulder menyarankan untuk menjadwalkan waktu tertentu dalam sehari untuk memeriksa dan menindaklanjuti dengan email. “Kegiatan ini bisa sangat membuang waktu, jadi atur timer untuk membantu Anda tetap fokus,” sarannya.

2. Prioritaskan tugas

Terkait daftar tugas pencarian kerja, penting untuk memisahkan apa yang harus Anda lakukan sekarang dari tugas yang kurang penting. Luangkan waktu 15 menit di awal minggu untuk melakukan ini.

“Sangat mudah untuk berpikir bahwa Anda memiliki banyak prioritas. Namun, prioritas adalah tentang memilih 3 hal yang perlu Anda selesaikan dan kemudian menyisihkan waktu untuk melakukannya tanpa multitasking,” ujar Moulder.

3. Jangkau lebih banyak orang

Buat daftar semua orang yang Anda kenal di lingkaran teman Anda dan dari pekerjaan sebelumnya sehingga Anda dapat menjangkau mereka.

“Berkomitmen untuk menyisihkan waktu agar orang lain tahu tentang pencarian pekerjaan Anda,” saran pelatih perusahaan dan pelatih karier bersertifikat, Julieanne O’Connor. “Kebanyakan terobosan membutuhkan bantuan orang lain. Bahkan sedikit saja setiap hari dapat mengubah hidup Anda sepenuhnya. "

Saat Anda menjangkau orang-orang, tawarkan layanan atau keahlian Anda sebagai imbalan untuk mengisi kekosongan dalam pekerjaan Anda. “Mulailah menanam benih untuk mendapatkan penjualan dari teman, keluarga, atau koneksi jejaring sosial dan bangun portofolio,” saran Matthew Warzel, CPRW, presiden perusahaan penulisan resume MJW Careers, LLC.

4. Tetap terhubung saat online

Gunakan platform LinkedIn dan Twitter Anda untuk menunjukkan bahwa Anda masih menjadi pemain di industri Anda.

“Bagikan artikel yang valid di bidang Anda dan komentari artikel tersebut dengan cermat untuk menunjukkan bahwa Anda adalah pengamat aktif berita dan masalah yang Anda pedulikan,” ujar Fraser Traverse, yang menjalankan dewan pekerjaan untuk orang-orang yang mencari pekerjaan di bidang politik dan kebijakan di Area Washington, DC.

Traverse juga menyarankan untuk memastikan bahwa Anda mengaktifkan pengaturan "terbuka untuk bekerja" di LinkedIn sehingga perekrut dapat menemukan Anda.

“Anda dapat mengisi jenis pekerjaan yang Anda inginkan dan kemudian Anda akan muncul dalam pencarian perekrut. Seperti yang pernah dikatakan rekan kerja tentang fitur ini, atasan Anda berikutnya dapat menemukan Anda bahkan saat Anda tidur,” tambahnya.

5. Jaga kepercayaan diri Anda

Tetapkan waktu singkat setiap hari untuk menggerakkan tubuh sehingga Anda dapat tetap aktif secara fisik, yang akan membantu pandangan mental Anda secara keseluruhan.

“Tetap bugar dan membangun kekuatan adalah dua pendorong kepercayaan diri besar yang secara tidak langsung dapat membantu Anda mendapatkan pekerjaan yang paling penting, wawancara,” kata Brendan Heffernan, mantan pelatih dan pelatih karier yang berpengalaman tinggal di rumah bersama anak-anaknya setelah diberhentikan. .

Heffernan mengatakan jika Anda pergi wawancara dengan perasaan seperti orang tua yang kelelahan dan cemas, itu mungkin terlihat dalam jawaban dan penyampaian Anda. Dengan tetap kuat secara fisik, Anda akan lebih percaya diri.

6. Pelajari keterampilan baru

Mengikuti teknologi baru dan melanjutkan pendidikan profesional Anda sangat penting untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan. Namun, jika Anda mengasuh anak-anak sepanjang hari, siapa yang punya waktu untuk mengikuti kelas - bahkan saat online?

Untungnya, teknologi telah mengejar jadwal orang tua yang terlalu padat. Salah satu keterampilan yang diminta adalah coding dan Anda dapat mempelajari berbagai bahasa pemrograman komputer melalui e-platform SoloLearn dalam waktu kurang dari 10 menit sehari.

Beberapa pekerjaan dengan permintaan tinggi yang membutuhkan keterampilan pemrograman komputer termasuk pengembang web, analis keamanan informasi, pengembang perangkat lunak, dan ahli statistik. Setelah Anda menyelesaikan kelas, tambahkan sertifikasi Anda ke profil LinkedIn dan resume untuk membantu Anda menonjol dari pelamar lain.

7. Lacak kemajuan Anda

Seperti yang dikatakan oleh pelatih karier Jenny Logullo, sangat penting untuk selalu mengetahui segalanya saat Anda melamar pekerjaan dan mendapatkan wawancara.

Lacak kemajuan Anda dengan dokumen Excel atau Google Sheet yang mencantumkan setiap pekerjaan, status lamaran Anda, dan dengan siapa Anda menindaklanjuti untuk memastikan tidak ada yang lolos.

"Pertama, tindak lanjuti dan beri tahu manajer perekrutan atau perekrut bahwa Anda melamar posisi terbuka," katanya. "Sistem pelacakan pelamar terkadang dapat mengurangi visibilitas aplikasi Anda, jadi hal ini meningkatkan peluang Anda untuk dianggap sebagai prospek yang tertarik dan kredibel."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak parenting Tips kehidupan
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top