Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Dia Nurflix, Netflix Versi Syariah dari Negeri Jiran

Nurflix dicetuskan oleh salah satu pengusaha negeri jiran, Syah Rizal Mohamed. Dia menyebut Nurflix akan hadir dengan ribuan konten yang diproduksi sendiri dan tentunya “halal” ditonton oleh kaum muslim.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 22 September 2020  |  18:31 WIB
Nurflix
Nurflix

Bisnis.com, JAKARTA – Platform video sesuai permintaan (video on demand/VOD) Netflix ternyata punya pesaing yang sedikit berbeda di Malaysia.

Pesaing yang dimaksud adalah Nurflix, platform VOD diklaim oleh konten-kontennya sesuai dengan nilai-nilai Islam atau layak menyandang label Syariah. Platform yang meluncur di negeri jiran sejak Juli 2020 itu diklaim telah menarik lebih dari 10.000 pelanggan.

Melansir Arab News pada Selasa (22/9/2020), Nurflix dicetuskan oleh salah satu pengusaha negeri jiran, Syah Rizal Mohamed. Dia menyebut Nurflix akan hadir dengan ribuan konten yang diproduksi sendiri dan tentunya “halal” ditonton oleh kaum muslim.

"Kami menghabiskan US$9,7 juta untuk permulaan, tetapi perusahaan akan menghasilkan 1.000 [item] konten asli dalam berbagai kategori seperti mainstream, pendidikan, spiritual dan motivasi dan anak-anak, dengan sekitar 12.000 episode dalam lima tahun pertama beroperasi," kata Syah Rizal Mohamed.

Dia juga berencana agar Nurflix mendapatkan konten dari produsen lokal dan internasional, selama sesuai dengan pedoman produksi layanan, dengan fokus pada pasar di Malaysia, Brunei, dan Singapura sebelum disiapkan secara internasional.

"Kami melihat diri kami mencakup wilayah Asia Tenggara dalam lima tahun ke depan dengan kesiapan kami untuk membangun pusat di Timur Tengah dan Eropa untuk mendapatkan daya tarik di pasar internasional."

Dia mengatakan keputusan untuk memasuki pasar layanan streaming didorong oleh pertumbuhan pesat media video-on-demand dan konsumen memilih ini, serta layanan berlangganan over-the-top, sebagai bentuk hiburan utama mereka.

"Layanan streaming Islami hanya memperkaya ekosistem hiburan Islam karena ada celah untuk itu," kata juru bicara Nurflix tahun Puteri N. Balqis kepada Arab News.

Konsultan media Amir Hadi Azmi mengatakan layanan streaming yang sesuai dengan Syariah adalah ceruk yang menarik, terutama untuk pengguna yang lebih konservatif, tetapi konsep tersebut tidak unik untuk Islam atau Muslim.

"Di Amerika, misalnya, ada layanan bernama Pure Flix yang melayani pemirsa Kristen yang lebih konservatif," katanya kepada Arab News.

Amir Muhammad, Managing Director Kuman Pictures, mengatakan sebagai produser, semakin banyak outlet yang disediakan untuk produser konten dan pembuat film, semakin baik. Kuman Pictures, yang dikenal sering merilis konten horor dan thriller, bisa membuat konten yang sesuai jika diperlukan.

"Saya belum melihat pedoman mereka yang sebenarnya, tapi jika mereka menginginkan horor halal, kami akan memberi mereka horor halal," katanya kepada Arab News.

CEO Nurflix mengatakan akan ada Dewan Penasihat Konten dan akan dipimpin dan diawasi oleh Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid dan Yang Terhormat Ustaz Raja Ahmad Mukhlis.

“Produksi, termasuk penyedia konten pihak ketiga, akan dipantau oleh dewan untuk memastikan produk akhir mematuhi pedoman yang ditetapkan. Nurflix unik di pasaran karena tidak hanya menawarkan konten panduan Islami. Produksi akan dipantau oleh dewan untuk memastikan semua aspek pekerjaan dilakukan dengan cara yang sesuai Syariah. "

Meski belum ada kerja sama formal dengan Departemen Urusan Islam, ia mengatakan ide dan konsep Nurflix sudah dibagikan dengan Menteri Urusan Islam Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri.

Saat dihubungi oleh Arab News, direktur jenderal Departemen Pembangunan Islam Malaysia Paimuzi Yahya mengatakan bahwa departemennya masih bekerja untuk "berkolaborasi dengan layanan streaming" dan menolak berkomentar lebih lanjut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

videostreaming Netflix
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top