Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar Album dan Lagu Kpop Teratas versi Majalah TIME 2020

Industri musik dari Korea Selatan tidak mengalami penurunan kuantitas atau kualitas, bahkan banyak artis yang menghasilkan karya terbaik selama pandemi.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 16 Desember 2020  |  12:00 WIB
Grup musik asal Korea Selatan Blackpink dalam acara Samsung A Galaxy Event di Bangkok, Thailand pada Rabu (11/4/2019). - Bisnis/Ropesta Sitorus
Grup musik asal Korea Selatan Blackpink dalam acara Samsung A Galaxy Event di Bangkok, Thailand pada Rabu (11/4/2019). - Bisnis/Ropesta Sitorus

Bisnis.com, JAKARTA -- Tahun ini, K-pop mempercepat ekspansinya ke semua jenis media seperti novel, podcast, dokumenter.

Namun, untuk semua kepuasan yang dibawa bentuk-bentuk baru ini, musik tetap menjadi jantung dari fenomena global dari negeri ginseng itu.

Meskipun pandemi berdampak pada industri rekaman di seluruh dunia, musik yang rilis dari Korea Selatan tidak mengalami penurunan kuantitas atau kualitas, dan ada banyak artis yang menghasilkan karya terbaik mereka hingga saat ini.

Akhir tahun telah tiba dan majalah TIME baru saja mengeluarkan daftar lagu dan album K-Pop terbaik tahun 2020. Ini adalah salah satu tahun yang paling berat bagi dunia, namun juga salah satu yang paling monumental untuk industri K-Pop.

Melalui musik ini, banyak artis favorit bereksperimen dengan suara mereka, sambil membangun hubungan yang lebih dalam dengan penonton yang sekarang hanya dapat berinteraksi dengan para bintang Hallyu dari kejauhan.

Berikut adalah 10 lagu dan 10 album yang mendefinisikan tahun monumental K-Pop di 2020.

1. ATEEZ - Answer

"Answer" adalah lagu kemenangan dan perayaan, seperti yang dijelaskan ATEEZ dari kata pertamanya: geonbae, istilah Korea untuk "cheers!" Dari saat vokalis San membuka dengan "ayo kita bersulang seperti guntur" hingga menit terakhir lagu yang dikemas dengan instrumental yang booming, "Answer" menarik pendengar dengan kegembiraan yang dibagikan oleh lagu-lagu terbaik grup berusia dua tahun itu.

2. Oh My Girl - '? " - (Nonstop)

Pada tahun ketika sejumlah girl grup K-pop tertarik pada konsep yang lebih gelap dan lebih seksi, OH MY GIRL merangkul citra yang cerah dan muda dalam banger tropis mereka "Nonstop." Lagu ini menggambarkan suasana liburan musim panas di sebuah pulau: melodi cerah dan bersemangat yang didukung oleh nada synth yang ceria; bercerita tentang menyembunyikan perasaan untuk seseorang yang disukai.

3. SEVENTEEN - Homerun

Broadway ditutup untuk sebagian besar tahun 2020, tetapi SEVENTEEN membawakan musik teater, meski hanya untuk durasi tiga menit, dengan "Home; run." Sesuai dengan tema EP Semicolon untuk "istirahat sejenak" karena masih ada perjalanan panjang di depan kita, "Home; run" mengundang pendengar untuk menikmati musik dan bergabung dengan pesta di atas panggung.

4. Hwasa - Maria

Lagu "Maria" yang dinyanyikan Hwasa meninggalkan kesan yang paling mengharukan. Lagu ini mengalir dengan karisma khas dari vokalis Mamamoo ini saat dia bernyanyi dengan suara bulat dan nada rendah di atas ketukan drum yang sinkron. Hwasa membatalkan proyek solo pertamanya pada tahun 2019, dan kembali dengan EP yang lebih personal menggunakan nama baptisnya sebagai judul album.

5. Apink - Dumhdurum

Trek retro dan disko dari artis Korea menjadi tren utama di tahun 2020. Dalam lagu ini, "Dumhdurum" tidak hanya meninggalkan jejak untuk produksi elektroniknya. Lagu ini menempatkan nyanyian para anggotanya di depan dan di tengah, menyoroti enam penampil berpengalaman ini — Apink memulai debutnya pada tahun 2011 — saat mereka dengan mudah menarik perhatian dengan kecakapan vokal mereka.

6. PENTAGON - Daisy

Jika lagu putus cinta yang bagus adalah lagu dengan lirik yang beresonansi, lagu perpisahan yang bagus adalah lagu yang artisnya tanpa malu-malu mengeluarkan rasa sakit yang terkandung di dalamnya. "Daisy" PENTAGON adalah jenis lagu ini.

Dalam lagu rock alternatif di mana pemimpin grup Hui dan rapper Wooseok berkontribusi dalam penulisannya , suara para anggota dipenuhi dengan keputusasaan saat mereka meratapi rasa sakit akibat cinta palsu.

7. BLACKPINK - Lovesick Girls

Kedatangan album full-length pertama BLACKPINK, yang sangat ditunggu-tunggu bertajuk "The Album," adalah salah satu acara berita terbesar K-pop di tahun 2020. Setelah pre-release single "How You Like That" dan "Ice Cream" dengan Selena Gomez bertengger lebih tinggi di Billboard Hot 100, "Lovesick Girls" adalah permata di dalam album baru keempat personilnya.

8. EVERGLOW - La Di Da

EVERGLOW membawa pendengar dalam perjalanan yang menggetarkan di antara sejumlaj trek yang terinspirasi retro tahun ini, dengan synth yang gagah dan melodi yang dinamis. Bagian refreinnya menonjol, dengan garis melambung dan nada tinggi dari vokalis Sihyeon dan Mia yang kontras dengan nada rendah rapper E: U, "La di da di da".

9. ITZY - Not Shy

Lagu ITZY yang dirilis pada awal tahun, "Wannabe", menampilkan tarian berkilauan yang viral di media sosial. Tapi "Not Shy," yang dirilis pada bulan Agustus, adalah rilis grup di tahun 2020 dengan potensi lebih besar. Grup beranggotakan lima orang ini telah membuat repertoar lagu pemberdayaan diri dalam waktu singkat sejak debutnya pada tahun 2019, dan "Not Shy" mengangkat isu tentang memberikan otoritas pada suara dan opini diri sendiri.

10. NCT 127 - Kick It

Bunyi elektronik bombastis dalam beberapa detik pertama "Kick It" sangat menggelegar. Begitu juga baris pertama dari lagu tersebut, yang tidak disampaikan sebagai lagu atau rap tetapi sebagai seruan. “Let me introduce you to some new thangs,” telah menjadi salah satu baris lirik K-pop paling ikonik di tahun 2020 berkat nilai swag dari keseluruhan treknya. "Kick It" bertema seni bela diri NCT 127 ini benar-benar trek yang luar biasa.

ALBUM

1. Map of the Soul: 7 - BTS

Album berperan sebagai kaleidoskop perjalanan tujuh tahun BTS — dengan 20 lagu yang ada di dalamnya membawa pendengar mengingat kembali momen awal karir hingga dengan berani menyatakan bahwa mereka menyambut rasa sakit yang datang dengan tingkat ketenaran dan kesuksesan yang dicapai saat ini. "Black Swan" adalah lagu yang paling menarik, diiringi petikan gitar, para anggota mengungkapkan ketakutan yang mengganggu akan kehilangan semangat.

2. Dystopia: The Tree of Language - Dreamcatcher

Di seluruh spektrum K-pop, beberapa genre musik lebih mainstream daripada yang lain. DREAMCATCHER mengambil jalan yang tidak konvensional dan mengukir ceruk dengan rock sebagai inti identitas musik grup mereka. Ini merupakan full album pertama grup tersebut sejak debutnya pada tahun 2017, dengan Dystopia: The Tree of Language, yang merupakan rilisan terbaik DREAMCATCHER.

3.  In Life - Stray Kids

Setelah merilis "Go Live" pada bulan Juni dan terdiri dari 14 lagu, versi repackaged, berjudul "In Life," dirilis tiga bulan kemudian dengan delapan lagu baru. Abum ini dibuat lebih mengesankan oleh keterlibatan member Stray Kids dalam penulisan lagu, di mana tiga anggota — Bang Chan, Changbin dan Han, yang memproduksi musik di bawah nama sub-unit 3RACHA — aktif mengambil bagian sejak pre-debut.

4. BLOOM*IZ - IZ*ONE

Sementara citra girl crush yang garang dan berani menjadi semakin populer di K-pop, IZ * ONE tetap manis dan imut. BLOOM * IZ menampilkan konsep grup ini dengan tampilan terbaiknya, menyajikan palet warna sonik yang mendemonstrasikan variasi corak dan rona dalam genre pop bubblegum pop.

5. Never Gonna Dance Again: Act 2 - Taemin

Ada sesuatu yang mempesona tentang suara Taemin. Itu halus tapi tidak lemah, breathy tapi tidak kekurangan substansi — sesuatu seperti belaian lembut di telinga. Warna suara vokal ini berada di tengah-tengah Never Gonna Dance Again: Act 2, salah satu rilis tahun 2020 yang paling kohesif. Setiap lagu menyoroti nyanyian SHINee dan anggota SuperM itu dengan latar belakang para instrumental yang secara bertahap melunak dalam perkembangan dari lagu pertama album hingga terakhir.

6. All About Luv - MONSTA X

Album berbahasa Inggris pertama grup ini menampilkan sisi baru MONSTA X. Lebih dikenal karena bangers agresif dan antemik mereka, anggota Monsta X di sini menunjukkan sisi lembut dan sensual saat mereka menyanyikan beberapa lirik K-pop yang paling sugestif dengan menggoda. Lagu-lagu manis, harmoni dulcet, dan falsetto lembut berlimpah dalam lagu-lagu yang berkisar dari trek elektro-pop ("Love U," "Someone's Someone") hingga balada yang lembut dan mengandung synth ("She’s the One", "Misbehave").

7. Eyes Wide Open - TWICE

Grup beranggotakan sembilan orang ini menggabungkan pengaruh retro dari tahun 80-an dengan suara ceria khasnya untuk single utama yang secara instan menjadi album favorit. "Eyes Wide Open" muncul sebagai Album Terbaik karena suatu alasan: 12 lagu lain dari rilis ini, dihubungkan dengan tema terang versus kegelapan, semua sama kuatnya. Hal yang menarik dari Twice adalah meskipun mereka bernyanyi tentang kekacauan batin, kata-katanya diekspresikan melalui suara bernada manis dan nada yang ceria — memberikan pelukan yang menenangkan dan menyegarkan kepada pendengar.

8. Super One - SuperM

Pada tahun 2019, supergrup SuperM memulai debutnya dengan kemegahan dan eksposur media — proyek ini mempertemukan tujuh idola bintang SM Entertainment dari grup SHINee, EXO, NCT 127 dan WayV. Sementara lagu pertama SuperM "Jopping" menimbulkan pertanyaan tentang arah sonik grup karena lagu tersebut lebih disukai karena kontribusinya pada meme daripada musik, Super One membuktikan bahwa grup artis ini hadir untuk meninggalkan warisan musik.

9. Walpurgis Night - GFriend

Pandemi tidak menghentikan langkah kemajuan musik GFRIEND. Dalam satu tahun, grup yang hampir berusia enam tahun ini merilis tiga album dengan panjang yang bervariasi untuk seri ">" — 'hui', sebuah kata Sino-Korea yang berarti "berbalik" atau "kembali". Namun alih-alih mundur, keenam anggota menempa jalan baru ke depan dengan "Walpurgis Night" yang magis dan mistis. Album ini menonjol karena kohesi tematiknya — dan dengan tema yang sangat bergema di tahun ketika isolasi mungkin telah menciptakan lebih banyak ruang untuk refleksi pribadi.

10. The Book of Us: The Demon - DAY6

Ironisnya, salah satu lagu paling berdampak emosional tahun ini disampaikan tanpa sedikit pun emosi. Lagu "Zombie" yang dinyanyikan Day6 menekankan pada perasaan hampa. "“Breathin’, but I’ve been dyin’ inside/ Nothin’ new and nothin’ feels right,” vokalis Young K membuka lagu dalam versi bahasa Inggris — dan pesannya diperkuat oleh nada monoton penyanyi dan ketukan drum siklis.

Day6 bukan satu-satunya band di K-pop (grup ini dibentuk oleh musisi pada gitar, bass, keyboard, dan drum) tetapi mereka secara konsisten menghasilkan beberapa lagu yang paling menggetarkan. Selain "Zombie," banyak lagu di The Book of Us: The Demon memiliki lirik yang sangat dalam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Film bts korea selatan industri musik Blackpink
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top