Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Strain Flu Burung H5N8 di Hong Kong Ditemukan untuk Pertama Kalinya

Dua sampel kotoran burung yang diambil dari cagar alam Mai Po terbukti positif mengandung strain H5N8 yang sangat patogen
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Januari 2021  |  07:28 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti menemukan strain flu burung H5N8 di Hong Kong untuk pertama kalinya

Dua sampel kotoran burung yang diambil dari cagar alam Mai Po terbukti positif mengandung strain H5N8 yang sangat patogen

Profesor universitas mengatakan virus itu mungkin dibawa ke Hong Kong melalui burung yang bermigrasi.

Terletak di New Territories barat laut yang berbatasan dengan Deep Bay, Mai Po adalah lahan basah terbesar yang tersisa di Hong Kong. Daerah ini merupakan rawa yang diakui secara internasional dan merupakan surga bagi puluhan ribu burung yang bermigrasi.

WWF-Hong Kong, yang mengelola cagar alam, mengatakan pihaknya telah meningkatkan pembersihan dan desinfeksi fasilitas wisata termasuk kulit burung dan jalan papan apung. Karpet dengan desinfektan juga ditempatkan di pintu masuk.

Flu burung H5N8 tidak diketahui pernah menginfeksi manusia, menurut para ahli.

Tidak ada peternakan unggas yang berlokasi dalam jarak 3 km (1,9 mil) dari cagar alam, kata departemen itu. Mereka telah mengingatkan peternak unggas, pemilik toko burung dan pemegang izin unggas peliharaan dan merpati balap untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap flu burung.

Sementara itu, Dinas Pangan dan Kebersihan Lingkungan menyatakan akan terus waspada terkait kandang unggas hidup.

Sampel dikumpulkan oleh tim peneliti pengawasan flu burung dari sekolah kesehatan masyarakat Universitas Hong Kong.

Dari Jepang hingga India, peternak unggas di Asia memerangi wabah flu burung H5N8

??Profesor Leo Poon Lit-man, yang terlibat dalam tim tersebut, mengatakan kepada Post bahwa ini adalah pertama kalinya virus H5N8 yang sangat patogen terdeteksi di Hong Kong.

“Tidaklah mengherankan melihat virus ini menyebar di tempat lain. Kemungkinan virus dibawa ke Hong Kong melalui burung migran, ”kata Poon, seraya menambahkan bahwa tes lebih lanjut akan dilakukan untuk menentukan sumber virus.

?Dari Jepang hingga India, peternak unggas di Asia memerangi wabah flu burung

Evakuasi diperintahkan di tengah kekhawatiran transmisi Covid-19 vertikal di gedung Hong Kong

Semprotan desinfeksi 'kurang efektif' dibandingkan metode pembunuhan virus tradisional

Secara global telah terjadi wabah H5N8 di antara unggas liar dan peternakan unggas di daratan Cina dan negara-negara seperti Korea Selatan, Jepang, Jerman, dan Prancis, yang menyebabkan pemusnahan jutaan ayam.

Poon memperingatkan bahwa peternakan unggas lokal bisa menderita kerugian besar jika virus menyebar ke unggas mereka, yang kemungkinan besar akan musnah.

??Meski belum ada laporan manusia yang terinfeksi H5N8, Poon mengatakan itu tidak bisa sepenuhnya mengesampingkan.

“Kemungkinan penularan pada manusia rendah, tetapi mungkin ada kasus luar biasa untuk orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, dan saya tidak dapat mengesampingkan kemungkinan seperti itu,” katanya.

Infeksi manusia sebelumnya dari virus flu burung yang sangat patogen, seperti H5N1 dan H7N9, telah menyebabkan kematian.

Poon mengatakan bahwa meskipun banyak bagian dunia masih bergulat dengan pandemi Covid-19, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus korona mempermudah manusia untuk terinfeksi flu burung.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

flu burung hong kong
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top