Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apa Risiko Bila Tidak Dapat Suntikan Vaksin Virus Corona Dosis Kedua?

Ilmuwan yang menemukan vaksin mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tidak melewatkan suntikan dosis kedua vaksin virus corona (Covid-19).
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  19:30 WIB
Para peneliti di dunia mengingatkan agar masyarakat tidak melewatkan dosis kedua vaksin virus corona (Covid-19). - Euronews
Para peneliti di dunia mengingatkan agar masyarakat tidak melewatkan dosis kedua vaksin virus corona (Covid-19). - Euronews

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagian besar vaksin virus corona Covid-19 dirancang dengan format pemberian dua dosis, dengan jeda interval beberapa minggu setelah pemberian pertama. Akan tetapi, apakah orang dapat melewatkan dosis kedua vaksin?

Dilansir dari bbc.com, Senin (18/1/2021) Deborah Dunn Walters, profesor imunologi dari University of Surrey mengatakan bahwa uji coba praklinis menunjukkan para peneliti tidak berpikir ada cukup kekebalan setelah satu suntikan.

Demikian juga, selama uji coba fase ketiga yang dilakukan oleh sejumlah pengembang vaksin Covid-19, ditemukan ada lebih banyak antibodi dan sel T dalam darah setelah dua dosis diberikan ketimbang hanya satu dosis.

Albert Bourla, CEO Pfizer pada Desember lalu juga mengatakan bahwa akan menjadi kesalahan besar untuk melewatkan suntikan dosis kedua vaksin, karena hal tersebut hampir mengandalkan jumlah perlindungan yang akan didapatkan.

Pfizer dan BioNTech telah mendesak agar hari-hati terkait melewatkan suntikan dosis kedua. Pasalnya, tidak ada data yang menunjukkan bahwa perlindungan setelah dosis pertama dapat bertahan setelah 21 hari.

Mereka menyatakan bahwa mungkin saja perlindungan yang tampaknya dimiliki oleh orang akan tiba-tiba turun setelah titik itu dan sebenarnya ini tidak mengherankan berdasarkan cara kerja sistem kekebalan biasanya.

Memperkirakan secara tepat berapa lama perlindungan dari satu dosis dapat bertahan semakin diperumit oleh fakta bahwa kebanyakan vaksin Covid-19 saat ini telah disetujui menggunakan teknologi baru.

Vaksin Oxford-Astrazeneca dan Sputnik V sama-sama melibatkan versi modifikasi adenovirus - kelompok yang dapat memecah menjadi berbagai jenis sel dan menyebabkan berbagai penyakit.

Sebagai informasi, vaksin yang dikembangkan oleh Oxford di Inggris menggunakan adenovirus dari simpanse, sementara itu vaksin Sputnik V dari Rusia menyertakan campuran dua tipe manusia.

Virus telah diubah untuk vaksin sehingga aman dan tidak dapat membuat lebih banyak salinan dirinya sendiri di dalam sel. Ini ampuh mengajari tubuh untuk mengenali virus corona dengan menyanyikan instruksi untuk membuat fitur yang ditemukan di permukaannya.

Meskipun adenovirus telah digunakan dalam vaksin kanker dan terapi gen, mereka hanya pernah digunakan sekali sebelumnya untuk mencegah infeksi virus yakni vaksin Ebola yang disetujui Amerika Serikat pada Desember 2019.

Sementara itu, vaksin yang dikembangkan oleh Moderna dan Pfizer-BioNTech menggunakan teknologi yang lebih baru. Keduanya mengandung fragmen mRNA yang tidak terhitung jumlahnya, yang menyanyikan protein lonjakan dari virus corona.

Keduanya adalah vaksin mRNA awal yang disetujui untuk digunakan pada manusia. Tanpa vaksin mRNA lain untuk membandingkannya, dunia berada di wilayah yang sama sekali belum terpetakan.

Ronald Corley, profesor mikrobiologi di Boston University mengatakan bahwa ada banyak hal yang masih belum diketahui, seperti apaan obat itu akan bekerja dengan baik pada orang dari etnis berbeda dan berapa lama kekebalan akan bertahan.

Sementara itu, vaksin lainnya CoronaVac yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac menggunakan partikel virus corona yang tidak aktif. Ini adalah metode yang konsepnya telah ada sejak akhir abad ke-19.

Namun demikian, masih belum jelas berapa lama kekebalan yang dihasilkan akan bertahan karena tidak ada vaksin yang dibuat dari anggota keluarga virus ini yang pernah disetujui sebelum pandemi Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top