Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Demam jadi Gejala Covid-19, Begini Cara Terbaik Cek Suhu Tubuh

Dari kantor, kereta api, penerbangan, mal, dan restoran, termometer nirkontak memeriksa suhu tubuh dengan dengan memindai dahi, atau pergelangan tangan seseorang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  15:32 WIB
Petugas sekolah memeriksa suhu tubuh siswa menggunakan termometer non kontak saat sosialisasi di Sekolah Tunas Global, Depok, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020). Kegiatan tersebut sebagai upaya antisipasi Virus Corona pada usia dini dengan mengukur suhu tubuh saat memasuki sekolah dan mensosialisasi penggunaan masker yang benar saat sakit. ANTARA FOTO - Asprilla Dwi Adha
Petugas sekolah memeriksa suhu tubuh siswa menggunakan termometer non kontak saat sosialisasi di Sekolah Tunas Global, Depok, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020). Kegiatan tersebut sebagai upaya antisipasi Virus Corona pada usia dini dengan mengukur suhu tubuh saat memasuki sekolah dan mensosialisasi penggunaan masker yang benar saat sakit. ANTARA FOTO - Asprilla Dwi Adha

Bisnis.com, JAKARTA - Demam adalah salah satu tanda paling dominan dari Covid-19. Memeriksa demam juga merupakan salah satu cara paling sederhana untuk menyaring orang sakit ini.

Dari kantor, kereta api, penerbangan, mal, dan restoran, termometer nirkontak memeriksa suhu tubuh dengan dengan memindai dahi, atau pergelangan tangan seseorang.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru, ini mungkin bukan cara terbaik untuk memeriksa demam virus corona.

Faktanya, ada dua tempat khusus orang harus mencatat suhu mereka untuk memeriksa apakah demam mereka merupakan tanda infeksi virus yang berkembang.

Banyak ahli mengkritik alat medis karena tingkat ketidakakuratannya yang tinggi. Kedua, pemindai juga dapat menampilkan hasil yang salah jika dipegang pada jarak yang salah, atau digunakan di lingkungan yang tidak sesuai.

Oleh karena itu, hanya mengandalkan pemindai termal mungkin tidak cukup.

Sebaliknya, untuk pengukuran yang lebih baik, para ahli menyarankan agar suhu diperiksa di dua tempat di tubuh Anda.

Menurut penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal, Experimental Physiology, untuk mencatat lonjakan suhu, dua tempat inti tubuh Anda yang harus diperiksa untuk demam adalah mata dan jari.

Para peneliti percaya bahwa pemindaian suhu di bagian inti tubuh ini dapat memperingatkan orang-orang tentang kenaikan atau peningkatan suhu tubuh selama satu menit. Faktanya, bahkan peningkatan suhu inti tubuh hingga satu derajat dapat menjadi indikator infeksi virus yang berkembang.

Kedua bagian tubuh ini lebih akurat menunjukkan suhu tubuh manusia. 

Mata, tepat di bawah dahi, dikatakan menghasilkan dan mencatat suhu tertinggi dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya. Di sisi lain, jari-jari terletak di jalur perifer tubuh, dan karenanya, menampilkan suhu yang akurat juga.

Sebagai perbandingan, merekam suhu tubuh dengan memindai dahi dapat menyisakan ruang untuk perbedaan- dahi, bagian sensitif dapat terpapar faktor-faktor seperti stres, cedera- yang semuanya dapat menyebabkan fluktuasi suhu. Ada juga sebagian yang percaya bahwa seringnya memindai dahi juga bisa berdampak buruk bagi kulit.

Mencatat suhu di bagian dalam pergelangan tangan Anda juga merupakan pilihan yang lebih sesuai, yang cenderung tidak mengalami ketegangan dan memiliki luas permukaan yang rendah.

Apa yang dimaksud dengan demam COVID?

Demam yang terkait dengan SARS-COV-2 dikatakan terus-menerus, seperti infeksi virus lainnya. Bagi banyak orang, ini dapat berkembang sebagai derajat rendah (berfluktuasi antara 99-101 derajat Fahrenheit, berlangsung hingga seminggu, atau menjadi sangat tinggi juga). Demam yang berlangsung lebih dari seminggu selama periode infeksi juga dapat menentukan tingkat keparahan dan jenis infeksi yang Anda alami.

Setelah membahas semua faktor yang dapat menghambat pembacaan suhu, penting untuk diingat bahwa demam bukanlah satu-satunya tanda COVID, bahkan jika itu mungkin salah satu yang paling umum.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kenaikan suhu Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top