Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benarkah Covid-19 Pengaruhi Kesuburan Pria?

Namun, para ahli lain bersikap skeptis tentang kesimpulan laporan tersebut dan mendesak kehati-hatian dalam menggeneralisasi temuan penelitian secara berlebihan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  12:10 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kasus Covid-19 yang parah dapat memengaruhi kualitas sperma pria, sehingga mungkin memengaruhi kesuburannya, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan Kamis di jurnal Reproduction.

"Laporan ini memberikan bukti langsung pertama hingga saat ini bahwa infeksi Covid-19 merusak kualitas sperma dan potensi reproduksi pria," kata studi tersebut dilansir dari CNN.

Namun, para ahli lain bersikap skeptis tentang kesimpulan laporan tersebut dan mendesak kehati-hatian dalam menggeneralisasi temuan penelitian secara berlebihan.

Dibandingkan dengan pria sehat tanpa Covid-19, studi tersebut menemukan peningkatan peradangan yang signifikan pada sel sperma pada pria dengan Covid-19. 

"Saya perlu memberikan catatan yang kuat tentang kehati-hatian dalam interpretasi mereka terhadap data ini. Sebagai contoh, penulis menyatakan bahwa data mereka menunjukkan bahwa 'infeksi COVID-19 menyebabkan gangguan signifikan pada fungsi reproduksi pria," kata Allan Pacey, seorang profesor andrologi di The University of Sheffield di South Yorkshire, Inggris.

"Sakit akibat virus seperti flu dapat menurunkan sementara jumlah sperma Anda (terkadang menjadi nol) selama beberapa minggu atau bulan. Ini membuat sulit untuk mengetahui seberapa banyak pengurangan yang diamati dalam penelitian ini khusus untuk COVID-19. daripada hanya karena sakit, "kata Dr. Channa Jayasena, konsultan di bidang endokrinologi reproduksi dan andrologi di Imperial College London.

Selain itu, "penting untuk dicatat bahwa tidak ada bukti virus Covid-19 dalam sperma dan tidak ada bukti bahwa virus dapat ditularkan melalui air mani," kata Alison Murdoch, yang mengepalai Pusat Kesuburan Newcastle di Pusat Internasional. for Life, Universitas Newcastle di Inggris, melalui email.

Studi tersebut mencocokkan 105 pria subur tanpa Covid-19 dengan 84 pria subur yang didiagnosis dengan virus corona dan menganalisis air mani mereka pada interval 10 hari selama 60 hari.

Dibandingkan dengan pria sehat tanpa Covid-19, studi tersebut menemukan peningkatan signifikan pada peradangan dan stres oksidatif pada sel sperma milik pria dengan Covid-19. Konsentrasi, mobilitas, dan bentuk sperma mereka juga dipengaruhi secara negatif oleh virus.

Perbedaan tumbuh dengan tingkat keparahan penyakitnya, studi tersebut menemukan.

"Efek pada sel sperma ini dikaitkan dengan kualitas sperma yang lebih rendah dan potensi kesuburan yang berkurang. Meskipun efek ini cenderung meningkat dari waktu ke waktu, efek tersebut tetap secara signifikan dan abnormal lebih tinggi pada pasien COVID-19, dan besarnya perubahan ini juga terkait dengan penyakit. keparahan, "kata peneliti utama Behzad Hajizadeh Maleki, seorang mahasiswa doktoral di Universitas Justus Liebig Giessen, di Hesse, Jerman, dalam sebuah pernyataan.

Ada juga tingkat aktivitas enzimatik ACE2 yang jauh lebih tinggi pada pria dengan Covid, studi tersebut menemukan. ACE2, atau enzim pengubah angiotensin 2, adalah protein yang menyediakan titik masuk bagi virus corona baru untuk masuk dan menginfeksi berbagai sel manusia.

Namun, tidak mengherankan jika Covid-19 dapat memengaruhi sistem reproduksi pria karena reseptor ACE2, atau "reseptor yang sama yang digunakan virus untuk mendapatkan akses ke jaringan paru-paru, juga ditemukan di testis," kata Pacey. juga pemimpin redaksi jurnal Human Fertility.

"Sejak dimulainya pandemi Covid-19, ada kekhawatiran yang dapat dimengerti (tetapi teoritis) tentang apakah virus corona ini mungkin berdampak buruk pada kesuburan pria yang terinfeksi," kata Pacey.

Setelah meninjau sekitar 14 penelitian yang diterbitkan tentang topik tersebut, Pacey mengatakan dia menyimpulkan bahwa "efek coronavirus yang dapat diukur pada kesuburan pria mungkin hanya sedikit dan sementara."

Temuan penelitian ini, tambahnya, bisa jadi karena faktor lain, seperti penggunaan obat untuk mengobati virus, yang juga diakui penulis dalam penelitian tersebut.

"Oleh karena itu, yang saya lihat dalam kumpulan data ini adalah kemungkinan perbedaan kualitas sperma antara pria yang sakit demam (demam) dan mereka yang sehat. Kami sudah tahu bahwa penyakit demam dapat berdampak pada produksi sperma, apa pun penyebabnya. menyebabkannya, "kata Pacey.

Sheena Lewis, seorang profesor emeritus di Queen's University Belfast di Irlandia, berbagi pemikiran serupa melalui email: "Kekhawatiran saya adalah bahwa pria dengan COVID memiliki berat badan yang jauh lebih tinggi dan menjalani sejumlah perawatan terapeutik.

"Kami tahu bahwa obesitas saja mengurangi kualitas sperma. Perawatan COVID mungkin juga mempengaruhi kualitas sperma pria ini, bukan COVID itu sendiri," kata Lewis.

"Dengan demikian, penelitian jangka panjang diperlukan sebelum testis dianggap sebagai organ berisiko tinggi khusus untuk Covid-19," kata Murdoch dari Newcastle.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Kesuburan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top