Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masalah Kesehatan yang Umum Dialami Perempuan Usia 20 dan 30 Tahun

Pada perempuan, masalah kesehatan bisa makin meningkat kasusnya ketika mereka menginjak usia 20 tahun. Tapi, kondisi kesehatan perempuan akan berbeda sesuai dengan usianya dan pola hidupnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Maret 2021  |  08:46 WIB
Kanker payudara.  - hindustantimes.com
Kanker payudara. - hindustantimes.com

Bisnis.com, JAKARTA - Masalah kesehatan adalah hal yang terjadi karena beragam faktor risiko.

Mulai dari genetika, pola dan gaya hidup tidak sehat dan juga pertambahan usia.

Pada perempuan, masalah kesehatan bisa makin meningkat kasusnya ketika mereka menginjak usia 20 tahun. Tapi, kondisi kesehatan perempuan akan berbeda sesuai dengan usianya dan pola hidupnya.

Berikut beberapa masalah kesehatan yang umumnya dialami perempuan berusia 20 tahun dan 30 tahunan seperti dilansir dari Boldsky :

Perempuan Berusia 20-an

Dokter menekankan bahwa wanita berusia 20-an harus melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur selama fase ini. Tubuh mengalami perubahan hormonal yang besar.

Berikut ini adalah beberapa penyakit yang sering menyerang wanita di usia 20-an.

1. Lupus

Lupus adalah penyakit autoimun yang biasanya menyerang sekitar 1,5 juta orang di Amerika Serikat dan hampir lebih dari 5 juta orang di seluruh dunia. Kebanyakan pasien lupus adalah wanita, dan banyak dari mereka yang masih sangat muda. Untuk itu, wanita berusia 20-an harus rutin melakukan pemeriksaan kesehatan dan mengunjungi dokter.

Gejala lupus bervariasi dari orang ke orang, tetapi gejalanya mungkin termasuk ruam, perubahan suasana hati, kelelahan, dan sakit kepala. Ini adalah penyakit yang parah, terutama bagi wanita yang baru berusia dua puluhan.

2. Fibromyalgia

Wanita yang mengidap penyakit jenis ini merasakan nyeri yang luar biasa pada otot dan persendiannya dan mudah lelah dengan tugas sehari-hari. Bahkan aktivitas sederhana, seperti mengendarai mobil atau berjalan kaki., Dapat menyebabkan rasa sakit.

Sementara banyak orang berpikir bahwa penyakit ini biasanya terjadi pada orang tua, orang dapat mengamati penyakit ini sering pada wanita berusia 20.

3. Artritis Reumatoid

Artritis reumatoid memiliki kemungkinan terjadi pada pria dan wanita di usia 20-an. Jika orang lain dalam keluarga memiliki penyakit autoimun, mereka lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit ini atau penyakit autoimun lainnya.

Dan jika artritis reumatoid terjadi dalam keluarga, maka merokok dapat meningkatkan risiko seseorang terkena artritis reumatoid. Tidak ada obat untuk penyakit ini, tetapi obat antiinflamasi dan steroid dapat membantu meredakannya

4. Penyakit Crohn

Penyakit Crohn biasanya berkembang selama usia 20-an. Mereka yang mengidap penyakit autoimun ini mengalami serangan sel sehat di antara mereka sendiri, menyebabkan pembengkakan pada saluran GI pasien. Kram, kembung, diare, dan sakit perut adalah gejala umum pada tahap awal. Seiring perkembangan penyakit, risiko kanker usus besar dan malnutrisi meningkat.

5. Skizofrenia

Gejala dan perilaku skizofrenia biasanya dimulai pada pasien di usia awal 20-an. Sebaliknya, wanita lebih sering terkena di usia akhir 20-an. Meskipun beberapa orang mungkin mengalami perubahan kepribadian yang tiba-tiba, sebagian besar lainnya secara bertahap menunjukkan gejala. Dan banyak orang yang mengalami delusi biasanya tidak menyadari perilaku aneh mereka, sehingga membuka jalan untuk penyakit mental yang parah, yaitu skizofrenia.

Umumnya, gejala skizofrenia dianggap terjadi pada mereka yang mengalami delusi, halusinasi, dan tidak seimbang saat berbicara. Pasien-pasien ini mungkin juga mengalami kesulitan dalam mengekspresikan emosi mereka, dan mereka, secara teratur, tampak gelisah atau tidak teratur. Pola skizofrenia berbeda pada pasien yang berbeda.

6. Jerawat

Meskipun bukan 'penyakit', jerawat diistilahkan sebagai kondisi medis. Orang mungkin berpikir bahwa jerawat dan kulit berminyak adalah remaja biasa, tetapi tidak semua orang dapat mengatasi efek ini. Faktanya, jerawat mungkin pertama kali berkembang pada beberapa orang dewasa ketika mereka telah melewati usia 20-an. Ini terutama berlaku untuk wanita

7. Gejala

Kehamilan yang Tidak Layak Beberapa wanita berusia akhir 20-an dan mendekati usia 30-an mungkin mengalami komplikasi kehamilan atau komplikasi keguguran atau kehamilan yang tidak dapat bertahan. Banyak ahli merasa bahwa hal ini dapat disebabkan oleh kebiasaan makan dan sayuran hibridisasi serta makanan tidak murni yang kita makan hampir setiap hari.

Wanita Berusia 30-an

Merawat dengan baik pos kesehatan 30 penting agar tidak bergumul dengan penyakit dan penyakit berat. Berikut beberapa masalah kesehatan yang biasa dialami perempuan usia 30 tahunan.

1. Benjolan Pada Payudara Atau Perubahan Tekstur Kulit Payudara

Meskipun kanker payudara dapat terjadi pada semua usia, namun lebih sering terjadi pada wanita paruh baya. Risiko kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia. Waspadai segala bentuk perubahan pada payudara.

Adanya benjolan atau perubahan tiba-tiba pada tekstur payudara Anda, bersama dengan perubahan pada puting, dapat mengindikasikan kanker payudara. Deteksi dini kanker akan memudahkan perjalanan pengobatan kanker Anda.

2. Endometriosis

Endometriosis adalah kelainan ginekologi yang menyakitkan yang menyerang antara 6 dan 10 persen wanita. Itu terjadi ketika jaringan endometrium tumbuh di luar rahim. Ini mempengaruhi ovarium, saluran tuba, kelenjar getah bening, dan peritoneum. Endometriosis dapat terjadi pada gadis atau wanita mana pun, tetapi lebih sering terjadi pada wanita berusia 30-an dan 40-an.

3. Rambut Rontok

Rambut rontok yang tidak terduga adalah salah satu hal yang harus diwaspadai begitu Anda memasuki usia 30-an. Biasanya kehilangan antara 50 sampai 100 helai rambut setiap hari; Namun, rambut rontok yang berlebihan karena folikel tidak tumbuh dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang serius. Stres dan melahirkan adalah alasan utama kerontokan rambut yang berlebihan.

Satu dari setiap empat wanita menderita penipisan rambut dan kerontokan rambut. Sekitar 95 persen di antaranya adalah kasus alopesia androgenetik. Salah satu penyebab umum rambut rontok setelah Anda memasuki usia 30-an adalah kurangnya nutrisi penting dalam tubuh Anda. Secara teknis, kekurangan zat besi bisa menyebabkan kerontokan rambut yang parah. Setelah berusia 30-an, sering-seringlah memeriksakan kadar hemoglobin untuk menentukan apakah Anda menderita anemia. Rambut rontok juga bisa terjadi karena kekurangan vitamin D. Ketidakseimbangan hormon (terkadang disebabkan karena asupan kontrasepsi) juga dapat menyebabkan kerontokan rambut yang parah

4. Tekanan Darah Tinggi

Kelebihan berat badan, meminum pil KB, atau terapi hormon adalah alasan mengapa seorang wanita bisa mengalami tekanan darah tinggi. Beberapa pil diet dan antidepresan juga dapat menyebabkan masalah tekanan darah tinggi. Seorang wanita dengan riwayat tekanan darah tinggi juga dapat menghadapi komplikasi selama kehamilan dan, oleh karena itu, memerlukan pemantauan ketat.

Asupan garam yang berlebihan setelah usia 30 tahun juga dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah. Stres, bersama dengan kurangnya aktivitas fisik (terutama dalam pekerjaan yang mengharuskan Anda duduk selama berjam-jam), juga dapat menyebabkan hipertensi. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan penyakit ginjal dan gagal ginjal.

Hipertensi, jika tidak ditangani, merusak pembuluh darah dan filter di ginjal. Hal ini membuat pembuangan kotoran dari tubuh menjadi sangat sulit.

4. Kelelahan

Salah satu perhatian utama di antara wanita berusia 30 tahun ke atas adalah kelelahan. Mungkin ada masalah kesehatan lain yang menandakan kelelahan sebagai salah satu tandanya. Masalah tiroid tersebar luas, dan masalah ini dapat membuat Anda mudah lelah. Pengobatan tiroid yang tepat dapat membantu Anda mengatasi gangguan ini.

Sindrom kelelahan kronis adalah kelainan kompleks yang ditandai dengan kelelahan ekstrem. Meskipun penyebabnya tidak diketahui, Anda mungkin perlu menjalani beberapa tes medis untuk menentukan penyebab utamanya. Anemia dan diabetes juga menyebabkan kelelahan. Pasca 30, penting bagi Anda untuk memeriksakan diri Anda terhadap anemia dan gula darah tinggi secara berkala.

5. Pertambahan Berat Badan

Peningkatan berat badan yang tiba-tiba dan tidak normal dapat menandakan berbagai masalah kesehatan. Terlepas dari seberapa baik Anda berolahraga atau bahkan seberapa baik diet Anda, jika Anda menghadapi kesulitan menurunkan berat badan, itu bisa disebabkan oleh penyakit seperti tiroid, kolesterol, diabetes atau PCOS. Penting bahwa setelah Anda memasuki usia 30-an, Anda harus menjalani pemeriksaan tiroid secara teratur bersama dengan tes untuk kolesterol dan diabetes .

Wanita dengan PCOS (sindrom ovarium polikistik) mungkin mengalami kesulitan untuk menurunkan berat badan. Ini adalah kelainan hormon, dan wanita dengan PCOS memiliki tingkat hormon pria yang tinggi dan resisten terhadap insulin. Wanita-wanita ini juga berisiko tinggi menderita diabetes dan berbagai masalah yang berhubungan dengan jantung.

6. Penglihatan yang Berkurang

Salah satu alasan utama mengapa penglihatan terpengaruh setelah 30 tahun adalah kekurangan nutrisi. Kekurangan vitamin A, C, dan E serta zinc dapat menyebabkan penglihatan kabur. Nutrisi ini sangat penting untuk memperlambat degenerasi makula yang terjadi seiring bertambahnya usia. Serangan migrain secara teratur dapat menyebabkan masalah terkait penglihatan. Aura adalah salah satu penyakit penglihatan yang melibatkan titik buta dan lampu berkedip.

Ini biasanya terjadi di kedua mata. Jalur visual mata juga dapat terpengaruh karena kerusakan yang disebabkan di otak setelah stroke .

7. Kesulitan dalam Mengandung

Penelitian menunjukkan bahwa peluang wanita untuk hamil mulai menurun pada pertengahan usia 30-an. Penurunan kesuburan idealnya dikaitkan dengan berkurangnya frekuensi ovulasi, penurunan cairan serviks, kualitas telur yang buruk dan peningkatan masalah kesehatan kronis. Namun, terkadang bukan hanya masalah ini saja. Setelah Anda menginjak usia 30, penyebab infertilitas bisa bermacam-macam. Ketidakseimbangan hormon, tumor atau kista bisa menjadi kemungkinan alasan Anda menghadapi kesulitan hamil


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit perempuan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top