Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyintas Covid-19 Mungkin Hanya Butuh 1 Dosis Vaksin

Vaksin yang dipelajari, diproduksi oleh Pfizer Inc. dan BioNTech SE, biasanya diberikan dalam dua dosis, dengan jarak 21 hari, untuk memberikan perlindungan hampir penuh terhadap virus corona baru, yang dikenal sebagai SARS-CoV-2.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 April 2021  |  13:35 WIB
Ilustrasi - Perawat mengenakan pakaian APD (alat pelindung diri) baju hazmat (hazardous material) membawa pasien dalam pengawasan Covid-19 (Corona Virus Desease) menuju kamar isolasi khusus RSUD dr Iskak, Tulungagung, Jawa Timur, Jumat (13/3/2020).  - ANTARA
Ilustrasi - Perawat mengenakan pakaian APD (alat pelindung diri) baju hazmat (hazardous material) membawa pasien dalam pengawasan Covid-19 (Corona Virus Desease) menuju kamar isolasi khusus RSUD dr Iskak, Tulungagung, Jawa Timur, Jumat (13/3/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Satu dosis vaksin Pfizer-BioNTech untuk survivor COVID-19 disebutkan mampu menghasilkan respons imunologis yang serupa dengan individu yang menerima dua dosis, menurut sebuah studi Cedars-Sinai yang diterbitkan hari ini oleh jurnal Nature Medicine.

"Temuan kami memperluas penelitian dari studi yang lebih kecil yang dilaporkan di tempat lain dan mendukung strategi potensial untuk menyediakan satu dosis vaksin kepada orang dengan riwayat infeksi virus corona sebelumnya yang dikonfirmasi, bersama dengan dua dosis untuk orang yang sebelumnya tidak terinfeksi," kata Susan Cheng, MD, MPH, MMSc, profesor Kardiologi dan direktur Riset Kesehatan Masyarakat di Smidt Heart Institute di Cedars-Sinai dilansir dari Phsy.org.

"Pendekatan ini dapat memaksimalkan jangkauan pasokan vaksin yang terbatas, yang memungkinkan jutaan lebih banyak orang untuk divaksinasi di AS saja." tambahnya.

Vaksin yang dipelajari, diproduksi oleh Pfizer Inc. dan BioNTech SE, biasanya diberikan dalam dua dosis, dengan jarak 21 hari, untuk memberikan perlindungan hampir penuh terhadap virus corona baru, yang dikenal sebagai SARS-CoV-2.

Penelitian Cedars-Sinai sangat menyarankan dosis kedua mungkin tidak diperlukan untuk individu yang berhasil pulih dari infeksi virus corona sebelumnya.

"Secara keseluruhan, individu yang telah pulih dari COVID-19 mengembangkan respons antibodi setelah satu dosis vaksin yang sebanding dengan yang terlihat setelah kursus vaksinasi dua dosis yang diberikan kepada individu tanpa infeksi sebelumnya," kata Kimia Sobhani, Ph.D., direktur medis laboratorium inti klinis dan profesor Patologi dan Kedokteran Laboratorium di Cedars-Sinai.

"Tampaknya satu dosis penguat yang diberikan kepada orang yang sebelumnya terinfeksi menawarkan manfaat yang sama dengan dua dosis yang diberikan kepada orang yang tidak terinfeksi sebelumnya." Sobhani dan Cheng, bersama dengan Jonathan Braun, MD, Ph.D., profesor kedokteran di F. Widjaja Foundation Inflammatory Bowel and Immunobiology Research Institute di Cedars-Sinai, ikut menulis penelitian ini memaparkan.

Untuk penelitian mereka, para peneliti melakukan survei kepada 1.090 petugas kesehatan di Sistem Kesehatan Cedars-Sinai yang telah menerima vaksin Pfizer-BioNTech. Survei menanyakan para pekerja tentang infeksi virus korona sebelumnya dan gejala apa pun yang mungkin mereka alami setelah divaksinasi.

Petugas kesehatan juga melakukan tes antibodi untuk mengukur respons sistem kekebalan mereka terhadap vaksinasi. Kadar antibodi diukur pada tiga titik waktu: sebelum atau hingga tiga hari setelah dosis pertama, dalam tujuh hingga 21 hari setelah dosis pertama, dan dalam tujuh hingga 21 hari setelah dosis kedua.

Berdasarkan survei, tim peneliti mengidentifikasi 35 orang dengan infeksi virus korona sebelumnya yang telah menerima satu dosis vaksin dan 228 orang tanpa infeksi sebelumnya yang telah menerima kedua dosis vaksin tersebut. Berdasarkan tes antibodi, tim menemukan bahwa tingkat dan respons antibodi spesifik virus korona serupa pada kedua kelompok ini.

Gejala pasca-vaksin lebih menonjol pada mereka dengan infeksi sebelumnya setelah dosis pertama, tetapi gejala serupa antara kedua kelompok setelah dosis kedua.

Para peneliti mengatakan penelitian mereka memiliki keterbatasan dan lebih banyak penelitian diperlukan untuk memandu kebijakan vaksin.

Mereka mencatat bahwa mereka mengukur tingkat antibodi hanya hingga 21 hari setelah setiap dosis vaksin dan bahwa tindak lanjut jangka panjang kemungkinan akan memberikan data tambahan yang informatif, terutama mengenai durasi kekebalan yang diperoleh dari menerima vaksin dosis tunggal versus ganda.

Mereka juga mencatat bahwa sampel kohort yang lebih besar akan diperlukan untuk memeriksa perbedaan antar subkelompok demografis dan klinis yang diketahui menunjukkan variasi dalam respons antibodi setelah vaksinasi. Lebih banyak penelitian juga diperlukan untuk menentukan apakah hasil yang terlihat setelah satu dosis vaksin Pfizer-BioNTech mungkin juga berlaku untuk vaksin SARS-CoV-2 lainnya, mereka menambahkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top