Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Jenis Bahan untuk Masker Kain yang Disarankan dan Tidak Disarankan

Studi ini mengukur efisiensi filtrasi partikel submikron yang melewati berbagai bahan yang berbeda. Sebagai perbandingan, rambut manusia berdiameter sekitar 50 mikron sedangkan 1 milimeter berukuran 1.000 mikron.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 April 2021  |  10:52 WIB
Penjahit memproduksi masker kain di Balai Latihan Kerja Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumsel. istimewa
Penjahit memproduksi masker kain di Balai Latihan Kerja Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumsel. istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Mengenakan masker wajah dapat melindungi diri Anda dan orang lain dari COVID-19, tetapi jenis bahan dan jumlah lapisan kain yang digunakan dapat memengaruhi risiko paparan secara signifikan, demikian temuan sebuah penelitian dari Georgia Institute of Technology.

Studi ini mengukur efisiensi filtrasi partikel submikron yang melewati berbagai bahan yang berbeda. Sebagai perbandingan, rambut manusia berdiameter sekitar 50 mikron sedangkan 1 milimeter berukuran 1.000 mikron.

“Partikel submikron dapat bertahan di udara selama berjam-jam dan berhari-hari, tergantung pada ventilasi, jadi jika Anda berada di ruangan yang tidak berventilasi atau berventilasi buruk maka partikel kecil ini dapat bertahan di sana untuk jangka waktu yang sangat lama,” kata Nga. Lee (Sally) Ng, profesor asosiasi dan Rekan Fakultas Tanner di Sekolah Teknik Kimia dan Biomolekuler dan Sekolah Ilmu Bumi dan Atmosfer dilansir dari Phsy.org.

Studi tersebut dilakukan selama musim semi 2020, ketika pandemi memicu penutupan global sebagian besar institusi. Selama pandemi, banyak masyarakat membuat masker sendiri. Masker home made ini, kemudian dites untuk menguji efisiensi filtrasi menggunakan instrumen yang ada di lab.

Temuan studi ini digunakan untuk membentuk rekomendasi masker wajah buatan sendiri, dengan temuan studi komprehensif yang diterbitkan pada 22 Maret di jurnal Aerosol Science and Technology.

Secara keseluruhan, para peneliti menguji 33 bahan berbeda yang dapat diakses secara komersial tidak terbatas pada kain kain, termasuk kain tenun satu lapis seperti kapas dan poliester tenunan, kain campuran, bahan bukan tenunan, bahan berbasis selulosa, bahan yang biasa ditemukan dan digunakan di rumah sakit, dan berbagai bahan filter.

"Kami menemukan bahan yang dijual di pasaran yang memberikan tingkat perlindungan partikel submikron dan menghambat aliran udara adalah masker bedah," kata Ryan Lively, seorang profesor dan Rekan Fakultas John H. Woody di Sekolah Teknik Kimia dan Biomolekuler.

"Bahan-bahan ini menggabungkan kepadatan serat kain, struktur seperti labirin, dan kimia permukaan serat untuk secara efektif menolak partikel submikron." ujar Mahasiswa pascasarjana Taekyu Joo menyiapkan sistem pengukuran efisiensi penyaringan.

Bahan dengan kinerja terbaik untuk masker buatan sendiri adalah kain anti tembus pandang dan pembungkus sterilisasi yang banyak digunakan untuk mengemas kain bedah.

Para peneliti mengatakan orang harus menghindari penggunaan filter seperti HEPA / MERV atau kantong vakum kecuali mereka disertifikasi bebas fiberglass karena seringkali filter seperti itu dapat melepaskan serat kaca yang dapat dihirup. Bahan lain yang harus dihindari untuk masker termasuk bahan rajutan longgar, kain batting, felt, fleece, atau tas belanja mengkilap yang bisa digunakan kembali.

Studi itu juga mengungkap masker berlapis-lapis berkinerja jauh lebih baik daripada sampel satu lapis, tetapi orang harus memperhatikan kemampuan bernapas. Masker dua lapis dan tiga lapis yang diuji menunjukkan efisiensi penyaringan keseluruhan sekitar 50% untuk partikel submikron. Penyesuaian masker juga penting karena partikel dapat dengan mudah keluar melalui celah di hidung atau melalui sisi masker.

Analisis menunjukkan bahwa masker yang dipasang dengan benar dan berlapis-lapis menolak 84% partikel yang dikeluarkan oleh seseorang.

"Cara terbaik untuk melindungi diri kita sendiri dan orang lain adalah dengan mengurangi partikel yang dihembuskan pada sumbernya, dan sumbernya adalah wajah kita," kata Ng, menambahkan.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

masker Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top