Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Hasil Penyelidikan WHO Soal Kaitan Vaksin Covid-19 AstraZeneca dan Pembekuan Darah

Pada pertemuan terbarunya pada tanggal 7 April 2021, subkomite meninjau informasi terbaru dari European Medicines Agency bersama dengan informasi dari Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan Inggris Raya (MHRA), dan Negara Anggota lainnya dan mencatat hal berikut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 April 2021  |  13:16 WIB
Vaksin Covid-19 AstraZeneca - Antara
Vaksin Covid-19 AstraZeneca - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Subkomite COVID-19 dari Komite Penasihat Global WHO untuk Keamanan Vaksin (GACVS) telah meninjau laporan kasus pembekuan darah yang jarang terjadi dengan trombosit rendah setelah vaksinasi dengan vaksin AstraZeneca COVID-19 (termasuk Covishield) sejak beberapa minggu yang lalu.

Pada pertemuan terbarunya pada tanggal 7 April 2021, subkomite meninjau informasi terbaru dari European Medicines Agency bersama dengan informasi dari Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan Inggris Raya (MHRA), dan Negara Anggota lainnya dan mencatat hal berikut.

Berdasarkan informasi saat ini, hubungan sebab akibat antara vaksin dan terjadinya pembekuan darah dengan trombosit yang rendah dianggap masuk akal tetapi belum dikonfirmasi. Studi khusus diperlukan untuk memahami sepenuhnya hubungan potensial antara vaksinasi dan kemungkinan faktor risiko.

Subkomite GACVS akan terus mengumpulkan dan mengkaji data lebih lanjut, seperti yang telah dilakukan sejak awal program vaksin COVID.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun mengkhawatirkan, peristiwa yang sedang dinilai sangat jarang terjadi, dengan jumlah yang rendah dilaporkan di antara hampir 200 juta orang yang telah menerima vaksin AstraZeneca COVID-19 di seluruh dunia.

Efek samping yang jarang terjadi setelah vaksin harus dinilai terhadap risiko kematian akibat penyakit COVID-19 dan potensi vaksin untuk mencegah infeksi dan mengurangi kematian akibat penyakit. Dalam konteks ini, perlu dicatat bahwa hingga saat ini, setidaknya 2,86 juta orang telah meninggal karena penyakit COVID-19 di seluruh dunia.

Efek samping dalam dua atau tiga hari setelah vaksinasi, yang sebagian besar bersifat ringan dan bersifat lokal, diharapkan dan umum terjadi. Namun, individu yang mengalami gejala yang parah seperti sesak napas, nyeri dada, kaki bengkak, sakit perut yang terus-menerus, gejala neurologis, seperti sakit kepala parah dan terus-menerus atau penglihatan kabur, bercak darah kecil di bawah kulit di luar tempat suntikan dari sekitar empat hingga 20 hari setelah vaksinasi, harus mencari perhatian medis segera.

Dokter harus mengetahui definisi kasus yang relevan dan panduan klinis untuk pasien yang mengalami trombosis dan trombositopenia setelah vaksinasi COVID-19. Untuk tujuan ini, sub-komite GACVS juga menyarankan agar komite ahli klinis termasuk ahli hematologi dan spesialis lainnya dibentuk, untuk mendapatkan nasihat tentang diagnosis klinis dan manajemen kasus.

Surveilans aktif, termasuk investigasi berbasis kasus di lokasi sentinel / rumah sakit harus dipertimbangkan, untuk lebih mengkarakterisasi kejadian langka ini. WHO telah mengembangkan protokol templat yang dapat diadaptasi oleh negara untuk studi semacam itu. GACVS akan bertemu lagi minggu depan untuk meninjau data tambahan dan akan mengeluarkan rekomendasi lebih lanjut yang relevan

"WHO dengan hati-hati memantau peluncuran semua vaksin COVID-19 dan akan terus bekerja sama dengan negara-negara untuk mengelola potensi risiko, dan menggunakan ilmu pengetahuan dan data untuk mendorong respons dan rekomendasi." tulis pernyataan resmi WHO dalam laman resminya.

Dalam kampanye vaksinasi ekstensif, mereka menyebutkan adalah normal bagi negara untuk mengidentifikasi potensi efek samping setelah imunisasi. Ini tidak berarti bahwa kejadian tersebut terkait dengan vaksinasi itu sendiri, tetapi kejadian tersebut harus diselidiki untuk memastikan bahwa setiap masalah keamanan ditangani dengan cepat. Vaksin, seperti semua obat, dapat memiliki efek samping. Pemberian vaksin didasarkan pada analisis risiko versus manfaat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top