Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Efek Samping Vaksin AstraZeneca yang Butuh Perhatian Medis

Awal Maret, laporan mulai bermunculan di Eropa yang mengaitkan vaksin dengan kejadian pembekuan darah. Kaitan tersebut memicu kepanikan yang meluas, dan satu per satu negara mulai menghentikan peluncuran vaksin sementara badan kesehatan seperti European Medicines Agency (EMA) menyelidiki kaitan tersebut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 April 2021  |  10:40 WIB
Vaksin Covid-19 AstraZeneca - Antara
Vaksin Covid-19 AstraZeneca - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Keamanan vaksin AstraZeneca telah dipertanyakan dalam beberapa minggu terakhir.

Awal Maret, laporan mulai bermunculan di Eropa yang mengaitkan vaksin dengan kejadian pembekuan darah. Kaitan tersebut memicu kepanikan yang meluas, dan satu per satu negara mulai menghentikan peluncuran vaksin sementara badan kesehatan seperti European Medicines Agency (EMA) menyelidiki kaitan tersebut.

Untungnya, risiko pembekuan darah setelah vaksinasi sangat rendah. Selain kesimpulan badan kesehatan independen, para peneliti di Universitas Oxford pekan lalu melaporkan bahwa risiko pembekuan darah langka yang dikenal sebagai trombosis vena serebral (CVT) setelah infeksi COVID-19 adalah sekitar 100 kali lebih besar dari biasanya, beberapa kali lipat. lebih tinggi daripada setelah vaksinasi atau setelah influenza. Terlebih lagi, anggota Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (SAGE) telah menyatakan aspirin lebih berbahaya daripada vaksin AstraZeneca.

Terlepas dari jaminan ini, Medicines & Healthcare Products Regulatory Agency (MHRA), badan pengatur Inggris, telah mengeluarkan saran untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh vaksin.

Sebagai tindakan pencegahan, pemberian Vaksin COVID-19 AstraZeneca pada pasien dengan riwayat trombosis sinus vena serebral (CVST) hanya boleh dipertimbangkan ketika manfaatnya melebihi potensi risikonya, saran MHRA.

CVST, yang terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di otak. Ini telah dikaitkan dengan vaksin AstraZeneca.

“Orang yang divaksinasi juga harus segera mencari pertolongan medis jika empat hari atau lebih setelah vaksinasi mereka mengembangkan onset baru atau sakit kepala parah atau persisten yang memburuk dengan penglihatan kabur, yang tidak menanggapi obat penghilang rasa sakit sederhana,” saran MHRA dilansir dari Express.

Menurut badan kesehatan Inggris, orang juga harus segera mencari pertolongan medis jika mereka mengembangkan gejala "baru" berikut ini :

1. Sesak napas

2. Nyeri dada

3. Kaki bengkak

4. Sakit perut yang terus-menerus

5. Gejala atau tanda neurologis apa pun (seperti kebingungan atau kejang)

6. Memar pada kulit yang tidak biasa dan / atau petechiae (bintik kecil berwarna ungu, merah, atau coklat pada kulit).

Sejauh ini, jutaan orang telah diberi vaksin COVID-19 dan laporan tentang efek samping yang serius, seperti reaksi alergi atau masalah pembekuan, sangat jarang terjadi.

Bagaimana mengurangi efek samping

Jika Anda mengalami ketidaknyamanan setelah vaksinasi, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi efeknya.

"Anda bisa minum obat penghilang rasa sakit, seperti parasetamol, jika perlu," saran NHS.

Segera cari pertolongan medis jika Anda mengalami gejala neurologis

Menurut badan kesehatan, sebagian besar efek samping vaksin COVID-19 ringan dan tidak boleh bertahan lebih dari seminggu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top