Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Seberapa Ampuh Sih Sebenarnya Diet Detoks?

Selama ini, diet detoks dipilih karena dinilai dapat membuang racun di dalam tubuh secara optimal, meningkatkan kesehatan secara keseluruhan, dan mendorong penurunan berat badan.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 04 Mei 2021  |  09:05 WIB
Ilustrasi puasa - ukrevival.net
Ilustrasi puasa - ukrevival.net

Bisnis.com, JAKARTA - Diet detoks atau pola makan yang dirancang untuk mendetoksifikasi tubuh dari zat beracun sangat populer di kalangan orang yang tertarik untuk meningkatkan kesehatan. Akan tetapi apakah benar itu bermanfaat atau justru berbahaya? 

Selama ini, diet detoks dipilih karena dinilai dapat membuang racun di dalam tubuh secara optimal, meningkatkan kesehatan secara keseluruhan, dan mendorong penurunan berat badan. 

Kendati demikian, mengutip Medical News Today, Senin (3/5/2021), sejatinya tubuh secara alami melakukan detoksifikasi. Sistem detoksifikasi tubuh rumit dan melibatkan banyak organ, termasuk hati, ginjal, dan kulit. 


Proses metabolisme normal menghasilkan racun secara endogen, tetapi tubuh juga memperolehnya secara eksogen melalui paparan obat-obatan dan bahan kimia dalam makanan dan lingkungan. 

Detoksifikasi melibatkan proses metabolisme yang disebut biotransformationTrusted Source, di mana perubahan struktur kimiawi zat beracun membuatnya tidak aktif. 

Tubuh kemudian mengeluarkan zat-zat ini. Kemampuan tubuh untuk mendetoksifikasi bergantung pada berbagai faktor, termasuk usia, jenis kelamin, kondisi kesehatan, genetika, pengobatan, dan diet. 

Misalnya, karena sebagian besar proses detoksifikasi tubuh berlangsung di sel-sel hati, penyakit hati dapat mengganggu detoksifikasi, yang dapat menyebabkan penumpukan zat berbahaya seperti amonia.

Sementara itu, meskipun banyak klaim tentang peningkatan kesehatan oleh pencipta dan pendukung diet detoks, sebagian besar program detoks tidak memiliki bukti klinis yang mendukung keefektifan atau keamanannya. 

Program diet detoks pun bisa jadi mahal, terutama yang mendorong penggunaan jamu dan suplemen makanan lainnya. Sejauh ini, berbagai pendukung diet detoks tersedia online, termasuk detoks jus dan smoothie, serta detoks nabati. 

Kebanyakan memang diet detoks tidak berbahaya karena orang biasanya hanya mengikutinya selama beberapa hari, dan terdiri dari makanan nabati seperti smoothie dan jus. 

Namun, diet detoks yang melibatkan puasa dalam waktu lama atau pembatasan kalori yang ekstrem, penggunaan suplemen herbal, atau praktik seperti enema dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya dan berpotensi memiliki konsekuensi kesehatan jangka panjang. 

Apakah diet detoks bisa membantu detoksifikasi tubuh? 

Makanan yang kita konsumsi pastinya memengaruhi sistem detoksifikasi tubuh. Tubuh mengakumulasi zat berbahaya dari lingkungan. Ini termasuk logam berat, seperti merkuri, dan polutan organik yang persisten (POPs). 

POPs adalah kontaminan lingkungan yang terdapat dalam makanan, tanah, dan air. Mereka menumpuk di lemak tubuh, dan penelitian telah mengaitkannya dengan peradangan kronis, stres oksidatif, dan peningkatan risiko kematian. 

Meskipun tubuh diperlengkapi untuk mendetoksifikasi dirinya sendiri, mengikuti diet bergizi dan membatasi paparan zat beracun dalam makanan dan lingkungan dapat membantu mendukung organ-organ yang terlibat dalam biotransformasi dan, selanjutnya, meningkatkan kesehatan. 

Namun, ini tidak berarti bahwa seseorang harus mengikuti program detoksifikasi. Sebaliknya, mereka harus mendukung kemampuan tubuh mereka untuk melakukan detoksifikasi dengan makan makanan yang seimbang.

Misalnya, pola makan yang kekurangan protein akan berdampak negatif pada kemampuan tubuh untuk mendetoksifikasi karena ia membutuhkan protein untuk reaksi enzimatis yang sangat penting untuk proses detoksifikasi. 

Sayangnya, sebagian besar program diet detoks kekurangan protein, yang dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk melakukan detoksifikasi dengan benar. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

detoksifikasi diet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top