Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kalimat-kalimat yang Menunjukkan Anda Kurang Percaya Diri

Karena kesadaran adalah segalanya, berikut adalah sembilan frasa yang membuat Anda terdengar kurang percaya diri, dan apa yang harus dipertimbangkan untuk diucapkan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 31 Agustus 2021  |  17:06 WIB
Kalimat-kalimat yang Menunjukkan Anda Kurang Percaya Diri
Ilustrasi - imgkid
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA –Siapa yang tidak ingin terlihat mampu  dan yakin selama interaksi sebanyak mungkin? Ini membantu Anda berhasil di tempat kerja, membantu Anda berhasil dalam hubungan dan membantu anak-anak Anda belajar bagaimana bertindak dengan percaya diri.

Oleh karena itu, keputusan yang cerdas untuk mengawasi cara-cara dimana Anda mungkin menyabotase seberapa percaya diri orang lain memandang Anda.
 
Bagaimana Anda berkomunikasi adalah kuncinya. Menggunakan frasa tertentu dan bahkan kata-kata tertentu dapat menciptakan hambatan baik di tempat kerja maupun di rumah, menyebabkan orang kehilangan kepercayaan pada Anda dan mempertanyakan kemampuan Anda.
 
Karena kesadaran adalah segalanya, berikut adalah sembilan frasa yang membuat Anda terdengar kurang percaya diri, dan apa yang harus dipertimbangkan untuk diucapkan, melansir Fatherly, Selasa (31/8/2021).
 
1. "Apa pendapatmu tentang itu?”

Tidak ada salahnya untuk bertanya. Tetapi Anda perlu berhati-hati saat melakukannya. Mengatakan, “Bagaimana menurutmu?” dapat muncul seolah-olah Anda tidak percaya diri dengan solusi atau pendapat Anda sendiri dan sedang mencari seseorang untuk memecahkan masalah untuk Anda.
 
“Jika Anda memerlukan persetujuan atau bimbingan, itu biasanya merupakan tanda ketidakamanan,” kata Michele Goldman, seorang psikolog dan penasihat media untuk Hope for Depression Research Foundation.
 
Sebaliknya, dia menyarankan untuk mengulanginya sebagai, ‘Inilah yang saya pikirkan .... Saya ingin tahu apakah Anda memiliki pemikiran atau umpan balik yang dapat membantu saya melihat situasi secara berbeda.’
 
2. “Kami bisa melakukan apapun yang kamu mau”

Kurangnya kepercayaan diri sangat terlihat pada orang-orang yang tidak dapat membuat keputusan atau tunduk pada orang lain untuk membuat keputusan bagi mereka. Frasa ini membuatnya eksplisit.
 
“Itu berarti kita tidak harus menghadapi rasa tidak aman kita atau membela orang lain jika apa yang kita inginkan berbeda dari apa yang mereka inginkan,” kata Goldman. Perbaikannya? “Mulailah dengan mengidentifikasi apa yang Anda inginkan dan komunikasikan itu. 'Saya condong ke arah X, saya sadar itu mungkin berbeda dari yang Anda inginkan. Mari kita cari cara untuk bekerja sama untuk mendapatkan apa yang kita inginkan.’”
 
3. “Kamu selalu lebih baik dariku dalam hal-hal seperti ini”

Penghinaan diri adalah alat klasik bagi mereka yang suka menyembunyikan atau menutupi rasa tidak aman mereka. Namun, itu tidak menginspirasi kepercayaan pada orang jika Anda terus-menerus memuji kekuatan mereka dengan mengorbankan Anda sendiri. Dalam jangka panjang, jika Anda selalu memberi tahu orang-orang bahwa mereka jauh lebih baik dalam berbagai tugas, itu bisa membuat orang bertanya-tanya apa keahlian Anda.
 
“Kami menggunakan perbandingan dan kekuatan orang lain untuk menyoroti kelemahan yang kami rasakan,” kata Goldman. “Jika ini adalah frasa umum yang Anda katakan, cobalah untuk mengubahnya sedikit menjadi 'Kamu sudah berlatih lebih banyak dalam hal ini, dapatkah kamu menunjukkan kepada saya bagaimana melakukannya sehingga saya dapat meningkatkan kinerja saya?' atau bahkan 'Tidak apa-apa bahwa saya berjuang saat ini, saya masih belajar.’”
 
4. “Saya ingin tahu apa yang mereka pikirkan/rasakan tentang saya”

Tidak ada yang menyalahkan Anda karena memikirkan hal ini, tetapi menyuarakannya dengan keras tidak disarankan.
 
“Wajar jika ingin diterima oleh orang lain dan kita juga harus mampu menavigasi pengaturan sosial atau pengaturan profesional bahkan jika kita bukan orang yang paling dicari,” kata Goldman. “Lebih penting untuk merasa nyaman dan tulus dengan diri sendiri.”
 
5. “Apakah kamu marah padaku?”

Orang yang merasa tidak aman sering kali salah membaca isyarat sosial dan menginternalisasikannya, percaya bahwa suasana hati seseorang pasti tentang mereka atau akibat dari sesuatu yang mereka lakukan.
 
“Kita juga bisa salah mengartikan emosi mereka tentang kita, berdasarkan ketakutan bahwa kita melakukan sesuatu yang salah.” Alih-alih berasumsi atau menafsirkan, Goldman mengatakan yang terbaik adalah bertanya, “Bagaimana perasaanmu?”
 
6. “Saya perlu waktu untuk berpikir, saya tidak tahu harus memilih apa”

Ketika Anda terdengar bingung atau bingung saat membuat keputusan, itu dapat membuat orang mempertanyakan kemampuan Anda untuk membuat pilihan yang percaya diri.
 
“Idealnya, kami menginginkan pengulangan dari pernyataan ini yang kurang aman tetapi masih memberi Anda waktu untuk memikirkan semuanya. Cobalah sesuatu seperti, ‘Saya belum yakin, saya butuh waktu untuk memutuskan. Harap bersabar dengan saya sementara saya mencari tahu apa yang tepat untuk saya / apa yang saya inginkan.’”
 
7.  “Aku tidak percaya mereka meninggalkan rumah dengan penampilan seperti itu”

Anda mungkin berpikir bahwa, dengan mengomentari penampilan orang lain, Anda membuat diri Anda terlihat lebih baik jika dibandingkan dengan orang lain. Tapi, kenyataannya, Anda hanya menyampaikan betapa tidak amannya Anda tentang penampilan Anda sendiri. Itu bisa membuatnya terdengar seperti Anda mencoba mengalihkan fokus dari rasa tidak aman Anda sendiri dengan menyoroti ketidaksempurnaan orang lain.
 
“Sangat sulit untuk menerima tubuh kita,” kata Goldman. “Ungkapan yang lebih seimbang dari ini adalah mengurangi penilaian dan perbandingan orang lain, serta fokus pada penerimaan diri.”
 
8. “Bisakah kamu…”

Kadang-kadang orang berpikir bahwa memasukkan kata ‘mungkin’ ke dalam permintaan dapat menunjukkan kesopanan atau rasa hormat, tetapi sebenarnya itu menunjukkan kurangnya kepercayaan diri dan rasa tidak aman. Itu membuat Anda terdengar gugup dan seperti Anda sudah mengantisipasi penolakan.
 
“Walaupun sopan itu penting, ada cara untuk bersikap sopan sekaligus menampilkan diri sebagai orang yang percaya diri,” ujar Haley Perlus, phD. Misalnya, Perlus mengatakan Anda mungkin berada dalam situasi di mana Anda ingin meminta rekan kerja untuk membaca email sebelum mengirimkannya, tetapi Anda melihat rekan kerja Anda sedang sibuk dengan tugas lain.
 
Daripada bertanya, “Bisakah Anda membaca ini lagi ketika Anda mendapat kesempatan?” Anda dapat mengatakan: “Kapan pun Anda mendapat kesempatan, maukah Anda membaca ini sebelum saya mengirimkannya?” Menghapus 'mungkin' memungkinkan Anda terdengar percaya diri dan yakin dengan apa yang Anda minta.
 
9. “Saya hanya akan…”

Ini adalah kata lain yang menurut orang terdengar ramah dan sopan tetapi hanya berfungsi untuk mengecilkan pesan Anda dan melunakkan dampaknya.
 
“Misalnya,” kata Perlus, “dalam kalimat ‘Saya hanya ingin menindaklanjuti dengan Anda tentang proyek yang sedang saya kerjakan ini,’ kepentingan proyek berkurang. Menghilangkan ‘hanya’ dari kalimat dan menyatakan, ‘Saya ingin menindaklanjuti dengan Anda tentang proyek yang sedang saya kerjakan’ mendapatkan pesan yang sama; namun, sekarang Anda terdengar percaya diri, dan mitra percakapan Anda akan melihat proyek Anda dengan serius dan penting.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips percaya diri
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top