Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitos-mitos Tentang Tidur yang Paling Umum Didengar

Yang harus diperhatikan adalah dianjurkan untuk tidak melakukan latihan dengan intensitas tinggi atau sangat kuat dan menunggu setidaknya satu jam sebelum tidur setelah melakukan semua jenis aktivitas fisik, tidak peduli seberapa intensnya itu.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 03 September 2021  |  17:50 WIB
Ilustrasi - Thelinenfactory
Ilustrasi - Thelinenfactory

Bisnis.com, JAKARTA – Banyak mitos-mitos yang beredar tentang tidur, dan banyak pula dari kita yang mempercayai mitos tersebut.

Misalnya, berolahraga di malam hari dapat membahayakan istirahat kita, karena itu Anda memutuskan untuk tidak berolahraga di malam hari.
 
Namun, mitos-mitos tersebut perlu ditelusuri kebenarannya. Melansir Bright Side, Jumat (3/9/2021), berikut mitos paling umum tentang tidur nyenyak yang mungkin memengaruhi kesehatan beberapa orang.
 
1. Mendengkur adalah umum dan tidak berbahaya

Kebanyakan dari kita pernah mendengkur di beberapa titik dalam hidup kita. Itu tentu saja bukan masalah. Namun, ketika mendengkur menjadi sering dan sangat keras, itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda menderita kondisi kesehatan mendasar yang perlu Anda atasi sesegera mungkin. Bisa jadi Anda mengalami apnea, gangguan yang cukup umum yang terjadi ketika saluran napas Anda tersumbat dan pernapasan Anda tiba-tiba terganggu atau bahkan berhenti saat tidur yang menyebabkan Anda terbangun.
 
Seseorang yang menderita apnea jelas tidak akan dapat beristirahat dengan baik di malam hari dan kemungkinan besar akan merasa lelah dan menderita kantuk yang berlebihan atau kantuk sepanjang hari berikutnya. Apnea dan dengkuran yang terkait dengan kondisi ini harus ditangani oleh spesialis tidur.
 
Namun, jika Anda merasa menderita karenanya, ada beberapa hal yang dapat Anda ubah untuk mengarahkan tubuh Anda ke arah yang benar seperti, mempertahankan berat badan yang sehat, membatasi konsumsi minuman beralkohol, dan hindari tidur telentang (karena dapat menyebabkan obstruksi jalan napas).
 
2.       Tidur siang yang lama itu baik
Tidur siang memiliki manfaat yang luar biasa: mereka dapat meningkatkan suasana hati Anda, meningkatkan kinerja Anda di tempat kerja atau aktivitas lain yang perlu Anda fokuskan, membantu Anda rileks, dan membuat Anda merasa kurang lelah. Tapi hal yang luar biasa ini juga bisa menjadi bumerang.
 
Tidur siang yang lama tidak menyebabkan efek yang diinginkan ini dan pada kenyataannya dapat mengganggu istirahat malam kita. Para ahli merekomendasikan hanya tidur siang singkat yang berdurasi 10-20 menit. Itu harus dilakukan sebelum jam 3 sore karena waktu di mana Anda berbaring untuk beristirahat juga penting. Jika Anda memilih untuk tidur selama beberapa menit di penghujung hari, Anda mungkin mengalami kesulitan tidur di malam hari.
 
3. Tidur lebih lama selalu lebih baik

Jam tidur setiap orang memang bervariasi, tetapi spesialis cukup yakin bahwa orang dewasa hanya boleh tidur antara 7 dan 9 jam sehari. Tidur terlalu lama dapat menyebabkan sakit kepala dan kelelahan yang berlebihan. Ini juga telah dikaitkan dengan peningkatan risiko masalah kesehatan seperti penambahan berat badan, depresi, diabetes, dan penyakit jantung.
 
Tetapi jika Anda kadang-kadang tinggal di tempat tidur sedikit lebih lama, jangan terlalu khawatir tentang hal itu. Satu-satunya hal yang harus Anda lakukan adalah memperhatikan dan memastikan bahwa Anda tidak tidur lebih dari 9 jam secara teratur. Jika Anda merasa agak terlalu sulit karena Anda suka tidur, cobalah untuk mengubah kebiasaan Anda. Jika Anda merasa ada hal lain yang mungkin terjadi yang dapat mencegah Anda tidur dengan benar, mintalah bantuan medis.
 
4. Menonton TV di kamar tidur membuat Anda rileks dan membantu Anda tertidur

Banyak dari kita menikmati berbaring di tempat tidur dan menonton film yang bagus. Namun, para ahli sangat jelas bahwa kita harus menarik garis dan menghindari menonton TV sebelum tidur. Rangsangan cahaya dan suara dari kotak ajaib mengirim sinyal ke otak kita yang mengubah proses dalam tubuh kita. Proses-proses ini sebenarnya yang membuat kita merasa mengantuk dan tidur nyenyak di malam hari.
 
Salah satu proses ini dimulai dengan hormon yang disebut melatonin. Tubuh kita melepaskan melatonin di penghujung hari ketika menyadari bahwa matahari terbenam dan hari mulai gelap. Ini adalah caranya sendiri untuk memberi tahu kita bahwa sudah waktunya untuk tidur. Jika, sebelum tidur, kita terkena cahaya buatan seperti itu dari televisi, fungsinya berubah dan tidak memungkinkan kita untuk beristirahat dengan baik. Itulah sebabnya para ahli menyarankan agar kita tidak memiliki TV dan layar lainnya di kamar tidur. Yang bisa Anda lakukan adalah membaca buku dan mendengarkan musik yang menenangkan.
 
5. Seiring bertambahnya usia, kita membutuhkan lebih sedikit tidur

Benar bahwa proses penuaan secara alami dapat mengubah kuantitas dan kualitas tidur seseorang. Namun, itu tidak berarti bahwa tubuh Anda membutuhkan lebih sedikit jam tidur untuk bekerja dengan baik. Sementara orang dewasa antara usia 18 dan 64 membutuhkan 7 hingga 9 jam tidur, orang di atas 65 tahun harus tidur antara 7 dan 8 jam setiap malam. Seperti yang Anda lihat, itu masih cukup dekat dengan seberapa banyak manusia harus beristirahat.
 
6. Kita bisa menebus kurang tidur di akhir pekan

Beberapa orang sering terjaga semalaman untuk menyelesaikan tugas-tugas mereka, baik itu tugas kantor maupun sekolah. Namun, tidak disarankan untuk menjadikannya sebagai kebiasaan. Waktu Anda tidur itu penting dan harus di malam hari. Jam tidur yang hilang menumpuk dan itulah sebabnya beberapa spesialis menyebut defisit ini sebagai hutang tidur.
 
Mereka memastikan bahwa waktu ini tidak dapat dipulihkan hanya dengan tidur beberapa jam lagi di akhir pekan, dan mereka mengatakan bahwa ini tidak akan melawan efek negatif yang dapat ditimbulkan oleh kurang tidur di masa depan. Meskipun yang terbaik untuk kesehatan Anda adalah menghindari hutang itu, pertimbangkan tips ini untuk mendapatkan kembali energi Anda secara bertahap jika Anda kehilangan jam tidur: Tidur siang sebentar, tetapkan jadwal untuk tidur dan bangun, dan cobalah untuk menaatinya setiap hari, serta jika Anda tidak terbiasa tidur minimal 7 jam semalam, mulailah menambah waktu tidur 15 menit hingga mencapai waktu optimal.
 
7.  Berolahraga sebelum tidur membuat Anda sulit untuk mendapatkan tidur malam yang nyenyak

Tidak semua dari kita menikmati atau mampu berolahraga di pagi hari sehingga banyak orang hanya berpikir bahwa mereka dapat melakukan rutinitas olahraga rutin setelah bekerja di malam hari. Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya apakah melakukan itu dapat memengaruhi kualitas tidur Anda. Ini adalah pertanyaan yang sah, tetapi para peneliti masih belum sepenuhnya yakin tentang hal itu. Spesialis berpikir bahwa aktivitas fisik ringan hingga sedang sekitar 60 hingga 90 menit sebelum tidur dapat membantu Anda tertidur lebih cepat dan meningkatkan istirahat Anda.
 
Yang harus diperhatikan adalah dianjurkan untuk tidak melakukan latihan dengan intensitas tinggi atau sangat kuat dan menunggu setidaknya satu jam sebelum tidur setelah melakukan semua jenis aktivitas fisik, tidak peduli seberapa intensnya itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tidur mitosm
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top