Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obat Covid-19 Molnupiravir dari Merck & Co Inc Diklaim Tekan Risiko Kematian hingga 50 Persen

Merck akan meminta izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS secepat mungkin.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 02 Oktober 2021  |  01:01 WIB
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Obat antivirus Covid-19 Merck & Co Inc. molnupiravir dapat mengurangi risiko rawat inap atau kematian hingga 50 persen. Pernyataan tersebut dimuat dalam analisis sementara dari uji coba tahap akhir dari obat antivirus tersebut

Chief Executive Officer Merck Rob Davis mengatakan perusahaan menghentikan penelitian dan akan meminta izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS secepat mungkin. Merck juga berencana untuk mengajukan aplikasi ke regulator di negara lain.

“Kami sangat senang dengan hasilnya,” kata Davis. “Anda tidak harus pergi ke rumah sakit, Anda tidak harus pergi ke ICU untuk memasang infus. Ini adalah pil yang bisa Anda minum di rumah.”

Merck merinci analisis studi dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat ini (01/10/2021). Saham Merck melonjak lebih dari 4 persen dalam perdagangan sebelum pasar dibuka di New York.

Uji coba fase 3 yang berkelanjutan diharapkan selesai pada bulan November. Keputusan untuk menghentikan penelitian itu dibuat atas rekomendasi komite independen dan bekerja sama dengan FDA, kata Davis.

Molnupiravir sedang dikembangkan oleh Merck bekerja sama dengan Ridgeback Biotherapeutics LP. Obat ini dapat digunakan pada pasien Covid-19 yang tidak dirawat di rumah sakit dan memiliki gejala selama lima hari atau kurang dan berisiko mengalami infeksi parah.

Jika diizinkan, molnupiravir bisa menjadi alat baru yang penting untuk pengobatan Covid-19. Sementara obat-obatan yang dikenal sebagai antibodi monoklonal tersedia untuk mencegah infeksi yang lebih parah mungkin sulit untuk diberikan, dan permintaan untuk obat tersebut telah melonjak selama lonjakan baru-baru ini dalam kasus virus yang dipicu oleh varian delta.

Menambahkan molnupiravir akan memberi dokter pilihan yang jauh lebih sederhana untuk merawat pasien yang sakit yang dapat mencegah mereka memenuhi rumah sakit yang tegang. Kenaikan Delta telah membebani sistem kesehatan di seluruh negeri, terutama di daerah di mana tingkat vaksinasi lebih rendah dari rata-rata.

Temuan terbaru keluar dari analisis yang direncanakan sebelumnya terhadap 775 pasien yang telah menjalani uji klinis setidaknya sejak awal Agustus.

Sekitar 7 persen pasien yang menggunakan molnupiravir dirawat di rumah sakit atau meninggal, dibandingkan 14 persen dari mereka yang menggunakan plasebo. Sementara itu, tak satu pun dari mereka yang memakai molnupiravir meninggal, dibandingkan dengan delapan kematian di antara kelompok plasebo.

Merck telah merencanakan untuk mendaftarkan 1.550 pasien dalam uji coba, dengan sekitar 90 persen sudah mendaftar, menurut sebuah rilis. Pasien yang memakai plasebo akan memiliki kesempatan untuk memulai molnupiravir, kata Davis.

Merck mengatakan dalam pernyataan bahwa mereka berharap untuk menghasilkan 10 juta program pengobatan pada akhir tahun, dengan lebih diharapkan akan diproduksi pada tahun 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

merck Virus Corona Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top