Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ahli Peringatkan Jangan Sembarangan Minum Suplemen Ini

Bukti menunjukkan tidak ada manfaat mengonsumsi vitamin E dan beta-karoten dapat berbahaya karena meningkatkan risiko kanker paru-paru pada orang yang sudah berisiko
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Oktober 2021  |  13:33 WIB
Ahli Peringatkan Jangan Sembarangan Minum Suplemen Ini
Beta Karoten
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Berdasarkan bukti ilmiah terkini, banyak pakar kesehatan yang enggan merekomendasikan mengonsumsi multivitamin atau suplemen, kecuali vitamin C dan vitamin D, yang telah direkomendasikan oleh Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular nasional, dengan mengatakan bahwa data yang baik menunjukkan bahwa mereka dapat membantu meningkatkan kekebalan.)

Setelah meta-analisis besar tahun 2019 di Johns Hopkins yang melibatkan 450.000 orang menemukan bahwa multivitamin  tidak menurunkan risiko penyakit jantung, kanker, penurunan kognitif, kematian setelah serangan jantung atau stroke, atau kematian dini secara umum.

Pada bulan Mei, Satuan Tugas Perlindungan Amerika Serikat (USPTF) menerbitkan draf pernyataan di situs webnya yang mengatakan secara resmi merekomendasikan untuk tidak mengonsumsi suplemen beta-karoten. Anggota gugus tugas mengatakan penelitian menunjukkan suplemen beta-karoten dapat meningkatkan kemungkinan kanker paru-paru pada orang yang sudah berisiko lebih tinggi (seperti orang yang merokok atau telah terpapar asbes di tempat kerja).

Terlebih lagi, lima penelitian menemukan "peningkatan risiko kematian penyakit kardiovaskular yang signifikan secara statistik" pada orang yang mengonsumsi suplemen beta-karoten setelah empat hingga 12 tahun masa tindak lanjut.

“Bukti menunjukkan tidak ada manfaat mengonsumsi vitamin E dan beta-karoten dapat berbahaya karena meningkatkan risiko kanker paru-paru pada orang yang sudah berisiko, seperti mereka yang merokok, dan juga meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung. atau stroke," kata John Wong, MD, dari Tufts Medical Center, dalam sebuah pernyataan dilansir dari Express.

Apa itu Beta-Carotene?

Beta-karoten adalah karotenoid, atau bahan kimia tumbuhan alami, salah satu dari beberapa pigmen merah, oranye dan ungu yang ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran. Hal ini secara alami ditemukan dalam makanan seperti wortel, brokoli, bayam, ubi jalar dan aprikot.

Buah-buahan dan sayuran sangat baik untuk kesehatan Anda, dan bukti kuat menunjukkan bahwa mengonsumsi beberapa porsi sehari mengurangi risiko penyakit jantung, kanker, diabetes, tekanan darah tinggi dan obesitas, hanya untuk beberapa nama.

Tetapi mengisolasi bahan kimia tertentu dari buah-buahan dan sayuran dalam bentuk suplemen adalah cerita yang berbeda. Lebih banyak belum tentu lebih baik. Beberapa suplemen beta-karoten komersial dapat mengandung beta-karoten berkali-kali lebih banyak daripada yang disarankan para ahli dari diet sehat.

Cara terbaik adalah makan makanan yang bervariasi dengan banyak buah-buahan dan sayuran dan makanan utuh bergizi lainnya. "Pil bukanlah jalan pintas untuk kesehatan yang lebih baik dan pencegahan penyakit kronis," kata Larry Appel, MD, direktur Pusat Pencegahan, Epidemiologi dan Penelitian Klinis Johns Hopkins Welch.

Rekomendasi nutrisi lainnya memiliki bukti manfaat yang jauh lebih kuat—makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat, dan mengurangi jumlah lemak jenuh, lemak trans, natrium, dan gula yang Anda makan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

suplemen kesehatan vitamin
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top