Multivitamin. /Bloomberg
Health

Bisa Berbahaya, Ini Tips agar Tidak Berlebihan Minum Vitamin dan Mineral

Ni Luh Anggela
Jumat, 1 Oktober 2021 - 14:39
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Dengan mengonsumsi makanan dan minuman yang sudah diperkaya vitamin dan mineral, itu berarti dapat memenuhi vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh tubuh Anda.

Tetapi, minum vitamin dan mineral yang berlebihan justru dapat merugikan Anda.
 
Terlalu banyak vitamin C atau seng misalnya, dapat menyebabkan mual, diare dan kram perut. Atau, terlalu banyak selenium dapat menyebabkan rambut rontok, gangguan pencernaan, kelelahan dan kerusakan saraf ringan.
 
Lantas hal apa saja yang perlu Anda ketahui agar tidak berlebihan mengonsumsi vitamin dan mineral?
 
Melansir WebMD, Jumat (1/10/2021), Johanna Dwyer, RD, seorang ilmuwan peneliti senior di National Institutes of Health's Office of Dietary Supplements mengatakan, kemungkinan, makanan yang tidak diperkaya tidak akan menjadi masalah. Cukup sulit  untuk mengalami kelebihan dari makanan saja. Ini berarti, Anda perlu memikirkan tentang suplemen yang Anda konsumsi dan makanan atau minuman yang diperkaya.
 
“Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa tidak ada keuntungan nyata untuk mengonsumsi lebih dari jumlah vitamin dan mineral yang direkomendasikan, dan mereka tidak menyadari bahwa mungkin ada kerugiannya,” kata Dwyer.
 
Jika Anda mengonsumsi suplemen, Dwyer menyarankan untuk mengonsumsinya tidak lebih dari nilai harian, jumlah vitamin atau nutrisi yang harus diperoleh seseorang untuk kesehatan yang optimal.
 
Konsultasikan dengan dokter Anda tentang  suplemen apa pun yang Anda konsumsi, termasuk vitamin dan mineral, dan juga dosis yang Anda konsumsi. Dengan begitu, dokter Anda dapat membantu Anda menjaga dosis dalam kisaran yang aman.
 
Sementara itu, David Katz, MD, direktur Pusat Penelitian Pencegahan Universitas Yale di New Haven, mengatakan, para ilmuwan belum tahu apakah secara rutin mendapatkan terlalu banyak vitamin atau mineral (berlawanan dengan megadosis) dapat menyebabkan masalah.
 
“Mungkin ada tanda-tanda kekhawatiran, tetapi itu akan menjadi tanda yang sangat halus” kata Katz.
 
Gejala yang cukup ringan ini mungkin termasuk kesulitan tidur atau berkonsentrasi, masalah saraf seperti mati rasa atau kesemutan, atau merasa lebih mudah tersinggung, tergantung pada nutrisi yang dikonsumsi berlebihan.
 
Kekhawatiran yang lebih besar, kata Katz, adalah bahwa kita menghiasi pasokan makanan dengan overfortifikasi.
 
Dia mengatakan produsen telah mengalihkan fokus mereka dari apa yang mereka ambil dari makanan, seperti lemak, gula, atau garamnya, ke apa yang mereka masukkan, apakah itu vitamin D, probiotik, atau lemak omega-3 , nutrisi apa pun yang sedang digemari.
 
“Ketika semakin banyak makanan yang ditingkatkan, menjadi tidak mungkin bagi konsumen untuk mengetahui dosis apa yang mereka dapatkan selama sehari,” kata Katz. “Dokter harus menyadari bahwa kita mungkin memperkenalkan ketidakseimbangan diet baru karena praktik ini.”
 
Dwyer mengatakan vitamin D, kalsium, dan asam folat adalah tiga nutrisi yang mungkin Anda dapatkan terlalu banyak, terutama melalui suplemen.
 
Orang dewasa yang secara teratur jauh melebihi 4.000 unit internasional (IU) batas atas aman harian untuk vitamin D mungkin berakhir dengan masalah jantung yang serius. Sementara fortifikasi asam folat telah mengurangi jumlah cacat lahir sebesar 25 persen hingga 50 persen, itu mungkin telah menciptakan masalah kesehatan lain pada orang yang terlalu banyak mengonsumsinya.
 
Faktanya, katanya, “kebanyakan orang tidak memiliki masalah dengan mendapatkan terlalu banyak vitamin atau mineral jika mereka memulai dengan makanan, yang merupakan cara tersehat dan teraman untuk mendapatkannya.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Ni Luh Anggela
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro