Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rawan Menyerang Anak, Ini Gejala dan Bahaya Flu Singapura

Masa inkubasi virus Flu Singapura umumnya adalah 3–6 hari. Gejala awal biasanya anak akan demam diiringi dengan bintik merah pada tubuh serta sariawan di mulut dan tenggorokan.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 09 November 2021  |  00:50 WIB
Ilustrasi ruam pada telapak tangan.  - lifebuoy.co.id
Ilustrasi ruam pada telapak tangan. - lifebuoy.co.id

Bisnis.com, JAKARTA — Flu Singapura atau Hand, Foot, and Disease (HFMD) rawan menular di antara anak-anak. Oleh karena itu penting bagi orang tua untuk mengetahui gejala dari penyakit yang disebabkan oleh virus Virus Coxsackievirus tersebut.

Seperti Covid-19 dan juga penyakit flu lainnya, Flu Singapura menular melalui air liur, batuk, bersin, serta kotoran buang air besar. Kebanyakan, anak-anak terinfeksi di tempat umum.

Masa inkubasi virus Flu Singapura umumnya adalah 3–6 hari. Gejala awal dari Flu Singapura antara lain demam, lemas, dan menurunnya nafsu makan. Namun perlu dicatat, beberapa anak masih terbilang aktif meskipun telah terinfeksi virus.

Setelah itu, dalam banyak kasus, kulit anak yang telah terinfeksi akan muncul ruam dan bintik merak yang akan melepuh nantinya. Selain itu mulut dan tenggorokan juga akan muncul sariawan yang akan sangat mengganggu makan dan minum. 

Flu Singapura bukan penyakit yang tergolong berbahaya. Akan tetapi penyakit ini bakal menyebabkan imun tubuh anak turun, sehingga rawan terserang penyakit lain. Pergi ke dokter sangat dianjurkan untuk mendapatkan penanganan yang optimal, terlebih bila suhu badan anak terus naik. 

Flu Singapura juga akan menjadi momok bagi orang tua karena akan membuat anak mogok makan. Sangat disarankan untuk tetap memberikan asupan gizi seoptimal mungkin dalam bentuk cairan.

Melansir dari berbagai sumber, Flu Singapura termasuk penyakit yang dapat sembuh dengan sendirinya. Masa penyembuhan bervariasi tergantung kekebalan tubuh anak, tetapi rata-rata sembuh dalam 7–10 hari. 

Cara Mencegah Flu Singapura

Mengutip laman lifebuoy.co.id, agar tak menjadi wabah yang mengancam kesehatan, penularan flu singapura harus dicegah dengan cara yang tepat.

1. Mencuci Tangan Secara Teratur

Mencuci tangan secara teratur dengan sabun antiseptik adalah salah satu cara mencegah penularan flu singapura yang paling mudah. Sabun antiseptik akan membasmi virus penyebab flu singapura tangan sebelum dan sesudah beraktivitas. Jangan memegang bagian tubuh lain atau menyantap makanan sebelum Anda mencuci tangan.

2. Meminimalkan Kontak Fisik dengan Pengidap Flu Singapura

Ternyata kontak fisik bisa memicu penularan flu singapura. Mungkin saja cairan tubuh pengidap flu singapura mengenai tubuh Anda dan masuk ke sistem pencernaan. Alangkah lebih baik bila pengidap flu singapura ditempatkan di ruangan khusus agar bisa beristirahat maksimal dan mendapatkan penanganan intensif.

3. Membersihkan Peralatan yang Rentan Kontaminasi Virus

Semua peralatan yang digunakan oleh pengidap flu singapura sebaiknya tidak digunakan orang lain. Peralatan tersebut harus dibersihkan dengan benar menggunakan produk disinfektan untuk memastikan tak ada virus yang bisa menular ke orang lain.

4. Cermat Memperhatikan Kebersihan Tubuh Anak

Anak-anak memang mudah tertular flu singapura bila tidak menjaga kebersihan diri, karena sistem kekebalan tubuh anak belum sekuat orang dewasa. Anda harus lebih teliti mengawasi buah hati. Pastikan buah hati Anda selalu dalam keadaan bersih. Semua perlengkapan dan mainannya juga harus dibersihkan secara menyeluruh dengan disinfektan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak flu Gejala Penyakit
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top