Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari AIDS Sedunia : Hal-hal yang Perlu Anda Ketahui Seputar HIV/AIDS

HIV yang tidak ditangani akan berkembang menjadi kondisi serius yang disebut Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS).
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  12:06 WIB
Hari AIDS Sedunia - timeandate
Hari AIDS Sedunia - timeandate

Bisnis.com, JAKARTA – Human immunodeficiency virus (HIV) terus menjadi masalah kesehatan masyarakat dunia dan sejauh ini telah merenggut 36,3 juta nyawa.

Berdasarkan data dari WHO, diperkirakan ada 37,7 juta orang yang hidup dengan HIV pada akhir tahun 2020 dan lebih dari dua pertiganya yakni 25,4 juta berada di wilayah Afrika. Sebanyak 680.000 orang meninggal karena penyakit ini dan 1,5 juta orang tertular HIV di tahun 2020.

HIV menargetkan sistem kekebalan dan melemahkan pertahanan seseorang terhadap banyak infeksi dan beberapa jenis kanker yang sebetulnya dapat dilawan oleh orang dengan sistem kekebalan yang sehat.

Ketika virus menghancurkan dan merusak fungsi sel kekebalan, orang yang terinfeksi secara bertahap mengalami kekurangan kekebalan. Fungsi kekebalan biasanya diukur dengan jumlah CD4.

HIV yang tidak ditangani akan berkembang menjadi kondisi serius yang disebut Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS).

Tanda dan gejala HIV/AIDS

Melansir laman resmi WHO, gejala HIV bervariasi tergantung pada stadium infeksi. Meskipun orang yang hidup dengan HIV cenderung paling menular dalam beberapa bulan pertama setelah terinfeksi, banyak yang tidak menyadari status mereka sampai tahap selanjutnya.

Dalam beberapa minggu pertama setelah infeksi awal orang mungkin tidak mengalami gejala atau penyakit seperti influenza termasuk demam, sakit kepala, ruam atau sakit tenggorokan.

Ketika infeksi semakin melemahkan sistem kekebalan, mereka dapat mengembangkan tanda dan gejala lain, seperti pembengkakan kelenjar getah bening, penurunan berat badan, demam, diare dan batuk.

Tanpa pengobatan, mereka juga dapat mengembangkan penyakit parah seperti tuberkulosis (TBC), meningitis kriptokokus, infeksi bakteri parah, dan kanker seperti limfoma dan sarkoma Kaposi.

Bagaimana HIV ditularkan?

HIV dapat ditularkan melalui pertukaran berbagai cairan tubuh dari orang yang terinfeksi seperti, darah, ASI, air mani dan cairan vagina. Ini juga dapat ditularkan dari ibu ke anaknya selama kehamilan dan persalinan. Anda tidak dapat terinfeksi melalui kontak biasa sehari-hari seperti berciuman, berpelukan, berjabat tangan atau berbagi benda pribadi, makanan atau air.

Penting untuk diketahui bahwa orang dengan HIV yang memakai ART (terapi antiretroviral) dan penekanan virus tidak menularkan HIV ke pasangan seksual mereka. Oleh karena itu, akses dini ke ART dan dukungan untuk tetap menggunakan pengobatan sangat penting tidak hanya untuk meningkatkan kesehatan, tetapi juga mencegah penularan HIV.

Perilaku dan kondisi apa saja yang dapat berisiko tertular HIV?

Perilaku dan kondisi yang menempatkan seseorang pada risiko yang lebih besar tertular HIV meliputi:

· Melakukan hubungan seks anal atau vaginal tanpa pengaman

· Mengalami infeksi menular seksual (IMS) lain seperti sifilis, herpes, klamidia, gonore dan vaginosis bakteri

· Menggunakan jarum suntik yang terkontaminasi, alat suntik dan peralatan suntik lainnya serta larutan obat saat menyuntikkan obat

· menerima suntikan yang tidak aman, transfusi darah dan transplantasi jaringan, dan prosedur medis yang melibatkan pemotongan atau penindikan yang tidak steril

· mengalami cedera tertusuk jarum suntik yang tidak disengaja, termasuk di antara petugas kesehatan

Apa yang bisa dilakukan untuk mencegah HIV/AIDS?

Anda dapat mengurangi risiko infeksi HIV dengan membatasi paparan faktor risiko. Beberapa cara berikut juga dapat membantu, meliputi:

· penggunaan kondom pria dan wanita

· tes dan konseling untuk HIV dan IMS

· sunat medis secara sukarela bagi pria (VMMC)

· penggunaan obat antiretroviral (ARV) untuk pencegahan

· mencegah penularan HIV dari ibu ke anak

“Sejauh ini, tidak ada obat untuk infeksi. Namun, dengan meningkatnya akses ke pencegahan, diagnosis, pengobatan dan perawatan HIV yang efektif, termasuk infeksi oportunistik, infeksi HIV telah menjadi kondisi kesehatan kronis yang dapat dikelola, memungkinkan orang yang hidup dengan HIV untuk menjalani hidup yang panjang dan sehat,” kata WHO.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hiv/aids pencegahan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top