Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Baik ! Vaksin Booster AstraZeneca Ampuh Lawan Omicron

AstraZeneca mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya bekerja dengan mitranya Oxford untuk memproduksi vaksin yang disesuaikan untuk Omicron, bergabung dengan upaya serupa dari pembuat vaksin lainnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Desember 2021  |  08:35 WIB
Vaksin Oxford dan AstraZeneca
Vaksin Oxford dan AstraZeneca

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi mengungkapkan jika vaksin booster Astrazeneca ampuh melawan covid omicron.

Pihak AstraZeneca mengatakan bahwa dosis ketiga dari vaksin COVID-19-nya "secara signifikan" meningkatkan tingkat antibodi terhadap varian virus corona Omicron, mengutip data dari studi laboratorium baru.

Temuan dari penelitian ini, yang belum dipublikasikan dalam jurnal medis peer-review, sama dengan hasil dari Pfizer-BioNTech dan Moderna, yang juga menemukan dosis ketiga dari suntikan mereka bekerja melawan Omicron.

Studi tentang vaksin AstraZeneca, Vaxzevria, menunjukkan bahwa setelah tiga dosis vaksin, tingkat penetralan terhadap Omicron secara luas mirip dengan yang melawan varian virus Delta setelah dua dosis.

Tingkat antibodi penetralisir juga lebih tinggi dengan suntikan booster dibandingkan dengan individu yang sebelumnya telah terinfeksi dan pulih secara alami.

Perusahaan itu mengatakan para peneliti di Universitas Oxford yang melakukan penelitian itu independen dari mereka yang bekerja untuk mengembangkan vaksin dengan AstraZeneca tahun lalu.

“Ketika kami lebih memahami Omicron, kami yakin kami akan menemukan bahwa respons sel T memberikan perlindungan yang tahan lama terhadap penyakit parah dan rawat inap,” kata Mene Pangalos, kepala R&D biofarmasi AstraZeneca, mengacu pada komponen penting dari sistem kekebalan yang merespons melawan infeksi.

Ancaman varian Omicron yang sangat menular tampak besar selama musim liburan Desember, memaksa banyak pemerintah untuk menggelar pembatasan baru dan mendesak warga untuk divaksinasi.

Namun, penelitian Inggris terpisah menunjukkan bahwa infeksi Omicron cenderung tidak menyebabkan rawat inap dibandingkan dengan varian Delta.

Peneliti Oxford menganalisis sampel darah yang diambil dari individu yang terinfeksi COVID-19; mereka yang divaksinasi dengan dua dosis ditambah booster; dan mereka yang telah melaporkan infeksi sebelumnya.

“Sangat menggembirakan untuk melihat bahwa vaksin saat ini memiliki potensi untuk melindungi terhadap Omicron setelah booster dosis ketiga,” kata Profesor Universitas Oxford John Bell, salah satu peneliti studi dilansir dari Al Jazeera. 

Pada hari Rabu, Organisasi Kesehatan Dunia mengeluarkan peringatan keras kepada negara-negara kaya atas booster, dengan alasan bahwa mereka mengalihkan pukulan berharga dari negara-negara miskin dan mendorong krisis virus untuk memburuk.

“Program penguat selimut cenderung memperpanjang pandemi COVID-19, daripada mengakhirinya, dengan mengalihkan pasokan ke negara-negara yang sudah memiliki cakupan vaksinasi tingkat tinggi, memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi,” Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus memperingatkan.

Data terbaru menunjukkan Omicron tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada varian sebelumnya, termasuk Delta, tetapi karena jumlah infeksi yang melonjak mengancam untuk membanjiri sistem kesehatan, para ilmuwan memperingatkan hal itu dapat menyebabkan lebih banyak kematian.

AstraZeneca mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya bekerja dengan mitranya Oxford untuk memproduksi vaksin yang disesuaikan untuk Omicron, bergabung dengan upaya serupa dari pembuat vaksin lainnya.

Para ilmuwan dan pemerintah berusaha keras untuk memperkuat pertahanan terhadap Omicron dengan suntikan dan terapi, karena varian tersebut mengancam untuk menjadi dominan secara global dan telah mendorong pembatasan baru menjelang liburan untuk menahan infeksi.

Inggris awal bulan ini mendukung penggunaan booster setelah ditemukan bahwa dosis ketiga secara signifikan memulihkan perlindungan terhadap penyakit ringan yang disebabkan oleh Omicron, sebagian membalikkan penurunan tajam dalam efektivitas vaksin.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top