Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Susu Sapi Disebut Efektif Melawan Covid-19, Benarkah?

Para peneliti dari Universitas Michigan menemukan bahwa laktoferin sapi, dari susu sapi, memiliki karakteristik bioaktif terhadap banyak mikroba, virus, dan patogen lainnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 Maret 2022  |  20:28 WIB
Susu Sapi Disebut Efektif Melawan Covid-19, Benarkah?
llustrasi susu segar - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah penelitian mengungkapkan susu sapi mengandung protein dengan sifat penghambat virus yang dapat membantu mencegah Covid-19 bereplikasi di tubuh seseorang dan menyebabkan infeksi.

Studi ini juga mengatakan bahwa protein laktoferin ditemukan dalam susu sebagian besar mamalia.

Para peneliti dari Universitas Michigan menemukan bahwa laktoferin sapi, dari susu sapi, memiliki karakteristik bioaktif terhadap banyak mikroba, virus, dan patogen lainnya.

Ini juga telah ditemukan untuk menghambat infeksi SARS-CoV-2 dalam kondisi eksperimental dengan menghalangi kemampuan virus untuk memasuki sel target, serta dengan mendukung mekanisme pertahanan antivirus sel.

"Laktoferin sapi telah menunjukkan aktivitas antivirus dalam uji klinis pada manusia," kata pemimpin peneliti Jonathan Sexton, dari Departemen Penyakit Dalam universitas tersebut.

“Misalnya, laktoferin sapi yang diberikan secara oral telah terbukti meningkatkan keparahan infeksi virus, termasuk rotavirus dan norovirus. Mengingat kemanjuran dan keamanan antivirus yang luas, efek samping yang minimal, dan ketersediaan komersial laktoferin sapi, beberapa makalah telah menyarankan untuk menggunakannya. sebagai pengobatan pencegahan atau pasca pajanan untuk infeksi SARS-CoV-2," tambahnya.

Temuan ini dirinci dalam Journal of Dairy Science.

Dengan tujuan meningkatkan relevansi klinis dan translatabilitas, tim menguji laktoferin sapi terhadap beberapa varian SARS-CoV-2 yang paling umum menjadi perhatian dari seluruh dunia, termasuk varian WA1 yang mewakili wabah AS pada tahun 2020, B.1.1 varian .7, B.1.351, dan P.1, dan varian Delta.

"Masing-masing varian ini mencakup modifikasi protein lonjakan SARS-Cov-2 yang mengurangi kemanjuran vaksin yang baru diproduksi. Selanjutnya, masing-masing strain ini menunjukkan penurunan netralisasi oleh serum vaksinasi," Sexton menjelaskan.

Manfaat utama dari kemanjuran antivirus yang luas dari laktoferin adalah potensinya untuk pencegahan atau pengobatan penyakit yang muncul.

"Ini sangat penting ketika ada pilihan pengobatan yang terbatas, atau ketika pilihan pengobatan terlalu mahal untuk digunakan secara luas. Terapi yang tersedia secara oral yang mencakup strain yang muncul akan ideal untuk mengobati SARS-CoV-2 di daerah tanpa vaksinasi luas atau jika baru. strain lolos dari vaksin," kata Sexton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sapi susu industri susu Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top