Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Fakta-fakta Varian Baru Covid Deltacron, Gabungan Varian Delta dan Omicron

Studi yang dipublikasikan di situs penelitian MedRxiv menemukan dua infeksi yang melibatkan versi Deltacron yang berbeda, yaitu kombinasi materi genetik yang ditemukan dalam varian Delta dan Omicron.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Maret 2022  |  08:56 WIB
Fakta-fakta Varian Baru Covid Deltacron, Gabungan Varian Delta dan Omicron
Ilustrasi Virus Corona varian Omicron yang menimbulkan wabah di beerbagai negara di dunia. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa varian baru COVID-19 kombinasi dari varian Delta dan Omicron, dijuluki 'Deltacron' telah ditemukan beredar di beberapa bagian Eropa.

Menurut pejabat tersebut, varian baru telah terdeteksi di Prancis, Belanda, dan Denmark. Selain itu, kasus varian baru yang potensial juga telah diidentifikasi di Amerika Serikat.

Peneliti AS di lab Helix yang bermarkas di San Mateo, California, yang diketahui bekerja sama dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dalam melacak COVID-19, baru-baru ini mengurutkan dan mengamati 29.719 sampel virus corona positif yang dikumpulkan antara 22 November hingga 13 Februari.

Studi yang dipublikasikan di situs penelitian MedRxiv menemukan dua infeksi yang melibatkan versi Deltacron yang berbeda, yaitu kombinasi materi genetik yang ditemukan dalam varian Delta dan Omicron.

Philippe Colson dari IHU Mediterranee Infection di Marseille, Prancis, penulis utama studi tersebut mengatakan, selama pandemi SARS-CoV-2, dua varian atau lebih telah beredar bersama selama periode waktu yang sama dan di wilayah geografis yang sama. Ini menciptakan peluang untuk rekombinasi antara dua varian ini." ujarnya dilansir dari Times of India.

Timnya menggambarkan tiga pasien di Prancis yang terinfeksi dengan versi SARS-CoV-2 yang menggabungkan protein lonjakan dari varian Omicron dengan "tubuh" varian Delta.

Apa itu rekombinasi virus?

Rekombinasi virus adalah ketika setidaknya dua genom virus menginfeksi sel inang yang sama dan bertukar materi genetik selama replikasi untuk menghasilkan keturunan virus yang memiliki beberapa gen dari kedua galur induk. Dikatakan umum pada virus corona karena cara genom RNA mereka diduplikasi.

Hingga temuan terbaru, para ahli dan ahli epidemiologi mengklaim bahwa contoh rekombinasi virus sangat jarang karena tidak ada bukti klinis untuk membuktikan keberadaan yang sama. Tetapi dengan pengumuman yang dibuat oleh WHO dan sesuai dengan temuan baru-baru ini, kami terpaksa berpikir sebaliknya.

Namun, para ahli mengatakan terlalu dini untuk mengkhawatirkan Deltacron. Maria Van Kerkhove dari WHO turun ke Twitter untuk menjelaskan bagaimana ini diharapkan, terutama dengan sirkulasi omicron dan delta yang intens.

Selanjutnya, di tempat-tempat di mana Deltacron telah terdeteksi, jumlahnya sangat rendah, menurut ahli epidemiologi penyakit menular. Belum ada "perubahan dalam epidemiologi," dan sejauh menyangkut varian COVID baru, Van Kerkhove berkata, "Kami belum melihat perubahan dalam tingkat keparahannya. Tetapi ada banyak penelitian yang sedang berlangsung,"

Virus diprogram untuk bermutasi. Virus SARs-COV-2 juga berevolusi dari waktu ke waktu dan karenanya, varian baru pasti akan muncul.

Mutasi yang muncul dari strain lama atau asli disebut mutasi COVID atau 'varian' dari virus asli. Oleh karena itu, tidak seperti galur asli, varian baru mungkin memiliki kemampuan berbeda dalam menginfeksi seseorang dan mungkin memiliki urutan genom berbeda yang memungkinkannya menghindari antibodi dari infeksi atau vaksin alami.

Dibandingkan dengan varian sebelumnya, Delta lebih parah, menular dan berbahaya. Kemudian datanglah Omicron, yang meski lebih ringan, menyebabkan penularan meluas dan juga ditemukan menginfeksi kembali beberapa orang yang sebelumnya mengidap COVID-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 Covid-19 Varian Delta
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top