Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Penyebab Perut Anda Sakit Setelah Makan

Berikut 5 alasan kenapa perut Anda sakit setelah makan, dari mulai alasan ringan hingga berat
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Maret 2022  |  09:16 WIB
Ilustrasi sakit perut Blogdoctoroz.com -
Ilustrasi sakit perut Blogdoctoroz.com -

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam kebanyakan kasus, perut keroncongan dan sakit ketika seseorang sangat lapar. Sakit perut ini normal dan hilang setelah makan.

Namun bagi sebagian orang, justru sebaliknya. Perut mereka mulai sakit setelah makan. Sakit perut sesekali setelah makan sepiring penuh adalah normal. Ini menjadi masalah hanya jika ternyata menjadi hal sehari-hari.

Sakit perut yang parah dan sering dapat menjadi indikasi masalah kesehatan yang mendasarinya dan mungkin memerlukan perhatian medis segera. Berikut adalah lima alasan perut Anda mungkin sakit setelah makan.

Berikut 5 alasan kenapa perut Anda sakit setelah makan seperti dilansir dari Times of India:

1. Makan berlebihan

Alasan paling umum untuk sakit perut setelah makan adalah makan berlebihan. Ketika Anda makan terlalu banyak, perut Anda mungkin mulai sakit. Itu karena rata-rata perut kita hanya bisa menampung sekitar 1 atau 2 cangkir makanan ketika makan lebih dari itu mengembang untuk memberi ruang bagi makanan ekstra. Hal ini akhirnya menyebabkan ketidaknyamanan dan sakit perut.

2. Makan terlalu cepat

Alasan umum lainnya untuk sakit perut adalah makan terlalu cepat. Saat Anda menelan makanan terlalu cepat, Anda menelan udara ekstra dengan makanan. Ketika makanan ekstra mencapai perut Anda, itu menyebabkan kembung dan gas. Ini lebih lanjut membuat perut Anda terlihat besar dan juga dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Selain itu, juga dapat menghalangi tubuh Anda untuk menyerap nutrisi.
Baca lebih lanjut: Makanan yang menginduksi kebahagiaan dan meningkatkan mood

3. Gangguan pencernaan

Kelebihan asupan kopi, alkohol, makanan pedas dan asam, dapat menyebabkan gangguan pencernaan. Itu berarti makanan ini dapat mempersulit tubuh Anda untuk mencerna makanan dan mengubahnya menjadi glukosa. Akibatnya, Anda mungkin merasa kembung dan mual. Beberapa orang bahkan mungkin menderita masalah gangguan pencernaan karena beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya seperti sindrom nyeri epigastrium (EPS) dan sindrom gangguan pasca-prandial (PDS).

4. Batu empedu

Batu empedu mengacu pada endapan kecil, keras, seperti kristal yang terbentuk di kantong empedu atau saluran. Kristal mungkin mulai menumpuk karena terlalu banyak kolesterol dalam empedu, fungsi kandung empedu yang tidak normal, atau karena penyebab lain. Batu empedu ini dapat menyebabkan rasa sakit setelah makan, terutama jika makanan Anda tinggi lemak. Nyeri kandung empedu juga dapat menyebabkan peradangan dan mungkin memerlukan perhatian medis segera.

5. Intoleransi makanan

Kram perut, diare, dan muntah juga merupakan tanda-tanda intoleransi makanan. Intoleransi makanan adalah kondisi kesehatan di mana tubuh tidak mampu mencerna bahan-bahan tertentu dari makanan. Jadi, ketika makanan tersebut dikonsumsi, tubuh memicu reaksi, yang menyebabkan berbagai masalah terkait perut. Ini adalah kondisi medis yang serius dan membutuhkan perhatian medis yang tepat.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan makanan sehat perut buncit pola makan perut lapar
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top