Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konsumsi 2 Porsi Alpukat Sepekan Sekali, dapat Turunkan Risiko Serangan Jantung

Para peneliti menemukan bahwa alpukat memiliki beberapa porsi lemak sehat (setara dengan 80 gram) membatasi risiko serangan jantung pada wanita dan pria juga ketika dimakan sebagai pengganti mentega, keju, dan daging olahan.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 01 April 2022  |  19:07 WIB
Alpukat - boldsky.com
Alpukat - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Rasa alpukat yang lezat hampir dapat dimakan setiap saat sepanjang hari (bisa untuk sarapan , makan siang , bahkan dalam bentuk es krim).

Seperti yang Anda ketahui, Alpukat mengandung banyak lemak dan nutrisi sehat dan sekarang, menurut sebuah studi baru , ada lebih banyak alasan untuk makan alpukat untuk kesehatan Anda. Faktanya, para peneliti Journal of American Heart Association telah menyimpulkan bahwa mengonsumsi hanya dua porsi buah setiap minggu (satu alpukat utuh atau satu cangkir alpukat potong dadu) dapat menurunkan risiko serangan jantung sebesar 21 persen (dibandingkan dengan mereka yang tidak makan buah).

Para peneliti menemukan bahwa alpukat memiliki beberapa porsi lemak sehat (setara dengan 80 gram) membatasi risiko serangan jantung pada wanita dan pria juga ketika dimakan sebagai pengganti mentega, keju, dan daging olahan.

Untuk melakukan studi mereka, para peneliti meneliti lebih dari 68.000 wanita dan 41.000 pria selama periode 30 tahun untuk Studi Kesehatan Perawat dan Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan . Tak satu pun dari peserta mengalami kanker, penyakit jantung koroner, atau stroke pada awal penelitian dan, sebagai cara bagi peneliti untuk melacak kesehatan peserta dari waktu ke waktu, setiap peserta mengisi kuesioner diet setiap empat tahun selama tiga dekade.

Tim mencatat bahwa makan setengah porsi alpukat (¼ cangkir) setiap hari porsi yang sama dari telur, yogurt, keju, margarin, mentega, atau daging olahan, seperti bacon, menurunkan risiko serangan jantung sebesar 16 hingga 22 persen. .

Ada pengganti alpukat jika tidak tersedia di daerah Anda, kata Dr. David Katz, spesialis pengobatan dan nutrisi pencegahan dan gaya hidup. Dia merekomendasikan untuk menukar makanan tinggi lemak dan makanan olahan untuk alternatif murah seperti kacang, buncis, dan lentil.

Untuk mencegah penyakit jantung secara keseluruhan, National Library of Medicine membagikan bahwa mengurangi asupan gula Anda, serta menghindari makanan olahan dan lemak jenuh, sangat membantu. The American Heart Association menambahkan bahwa tubuh setiap orang membutuhkan lemak untuk meningkatkan energi , menjaga kesehatan organ, dan banyak lagi. Lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda dikenal paling melindungi jantung. Minyak zaitun, minyak canola, minyak kacang tanah, minyak safflower, dan minyak wijen, alpukat, dan selai kacang adalah contoh lemak tak jenuh tunggal.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

buah serangan jantung alpukat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top