Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Kanker Payudara TNBC Sedang Diuji Coba

Saat ini, vaksin eksperimental untuk kanker payudara TNBC ini sedang diuji pada manusia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Juni 2022  |  18:54 WIB
Vaksin Kanker Payudara TNBC Sedang Diuji Coba - Istimewa
Vaksin Kanker Payudara TNBC Sedang Diuji Coba - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker payudara tiga kali lipat negatif adalah jenis kanker yang kemungkinan akan datang kembali dan lebih sulit untuk diobati.

Dia memiliki reseptor yang biasanya tidak ditemukan pada kanker payudara. TNBC tidak memiliki reseptor Estrogen atau progesteron dan membuat protein HER2 lebih sedikit atau tidak sama sekali.

Kurangnya reseptor untuk hormon Estrogen, progesteron, dan protein HER2 pada sel kanker mempersulit terapi hormonal atau obat yang menargetkan protein HER2.

TNBC tumbuh dan menyebar lebih cepat daripada jenis kanker payudara lainnya. Sel ini memiliki tingkat kekambuhan yang tinggi dan biasanya memiliki hasil negatif. Sekitar 10% sampai 15% dari semua kanker payudara adalah triple negatif. Dan lebih sering terjadi pada wanita yang memiliki mutasi BRCA1 dan wanita yang lebih muda dari 40 tahun.

Saat ini, vaksin eksperimental ini saat ini sedang diuji pada manusia.

Tujuan jangka panjang termasuk mengimunisasi orang sehat yang berisiko tinggi terkena TNBC. Jika seseorang memiliki mutasi gen bawaan tertentu, terutama BRCA1, mereka mungkin berisiko lebih tinggi terkena TNBC. Vaksin seperti ini juga dapat membantu orang yang memiliki riwayat keluarga yang kuat dengan kanker payudara.

Anixa Biosciences dan Klinik Cleveland mengumumkan dimulainya pemberian dosis pada pasien dalam uji coba fase 1 pada Oktober 2021. Klinik Cleveland meletakkan dasar untuk penelitian pada tahun 2010 dengan tikus.

Bagaimana cara kerja Vaksin

Vaksin menargetkan alfa-laktalbumin, juga dikenal sebagai a-laktalbumin, protein susu. Kadang-kadang disebut sebagai "protein pensiunan" karena biasanya tidak ditemukan di jaringan orang yang tidak menyusui. Namun, itu memang terjadi di sebagian besar kasus TNBC.

Vaksin, juga dikenal sebagai vaksin kanker payudara ALA, diharapkan bekerja sama dengan vaksin yang digunakan untuk mengobati penyakit menular. Dengan kata lain, itu akan merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menghilangkan kanker ini.

Tujuannya adalah untuk melatih sistem kekebalan tubuh untuk menghilangkan sel-sel yang mengekspresikan a-laktalbumin. Ini, secara teori, akan mencegah pembentukan tumor.

Para peneliti berharap untuk menentukan dosis maksimum yang dapat ditoleransi dalam uji coba fase 1 saat ini. Peserta akan menerima tiga vaksinasi, masing-masing dalam dosis berbeda, dengan selang waktu dua minggu.

Uji coba fase 1 kecil. Ini hanya akan memiliki 30 peserta. Setiap orang harus telah menyelesaikan pengobatan TNBC stadium awal dalam tiga tahun terakhir. Semuanya harus bebas tumor sekarang, tetapi berisiko tinggi untuk kambuh.

Untuk uji coba vaksin pertama pada manusia, para peneliti akan mewaspadai toksisitas dan efek sampingnya. Orang yang sedang hamil atau berencana untuk hamil, sedang menyusui atau berencana untuk menyusui, menggunakan kontrasepsi oral, atau memiliki IUD hormonal termasuk di antara mereka yang tidak memenuhi syarat untuk uji coba ini. Setelah menentukan dosis maksimum yang dapat ditoleransi, para peneliti akan melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi setidaknya satu peserta yang menunjukkan respons imunologis. Jika salah satu dari itu terjadi, mereka akan memberikan dosis yang lebih rendah untuk total enam orang.

Kapan vaksin tersedia untuk digunakan

Vaksin ini masih dalam tahap uji coba. Itu masih membutuhkan persetujuan FDA, dan masih ada jalan panjang sebelum tersedia untuk umum.

Uji coba fase 1 diharapkan selesai pada September 2022, menurut para peneliti. Jika vaksin berhasil, maka akan dilanjutkan ke uji coba fase 2 dan fase 3. Vaksin tampaknya menjanjikan, dan ada alasan untuk optimis. Bahkan jika uji coba berjalan dengan baik, itu akan memakan waktu beberapa tahun sebelum vaksin disetujui untuk penggunaan umum.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker kanker payudara Vaksin
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top