Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada, 7 Penyakit Ini Berisiko Sebabkan Meninggal Dunia Saat Tidur

Berikut beragam penyakit yang berisiko membuat orang meninggal dunia saat tidur.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  19:02 WIB
Waspada, 7 Penyakit Ini Berisiko Sebabkan Meninggal Dunia Saat Tidur
Ilustrasi wanita tidur nyenyak - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ada banyak kasus orang meninggal dalam tidur, padahal kondisi medisnya sebelumnya baik-baik saja.

Mengapa orang mati dalam tidurnya? Ada beberapa penyebab paling umum dan bagaimana gangguan tidur seperti sleep apnea, mendengkur, dan insomnia dapat berkontribusi pada risiko yang lebih tinggi orang meninggal dunia saat tidur.

Dalam beberapa kasus, kematian terjadi karena semacam faktor eksternal, baik secara langsung dari lingkungan atau agen luar lainnya. Misalnya, gempa bumi yang meruntuhkan bangunan dapat menyebabkan kematian traumatis saat tidur.

Keracunan karbon monoksida dari ventilasi yang salah dan sumber pemanas yang buruk dapat berkontribusi. Pembunuhan juga dapat terjadi saat tidur, dan pembunuhan lebih sering terjadi pada malam hari.

Obat-obatan yang diminum untuk mengatasi gangguan medis, termasuk nyeri dan insomnia, dapat meningkatkan risiko kematian. Ini mungkin lebih mungkin terjadi jika obat-obatan ini dikonsumsi secara berlebihan, seperti overdosis, atau dengan alkohol.

Berikut beragam penyakit yang berisiko membuat orang meninggal dunia saat tidur dilansir daari Verywealth:

1. Gagal jantung

Ada banyak bukti bahwa fungsi jantung mungkin tertekan selama tidur. Tidur gerakan mata cepat (REM), khususnya, dapat membatasi sistem dengan peningkatan risiko menjelang pagi. Tampaknya juga ada pola sirkadian disfungsi jantung, dengan masalah yang sering terjadi larut malam dan menjelang waktu bangun.

2. Serangan jantung

Serangan jantung terjadi ketika pembuluh darah (atau arteri koroner) yang memasok jaringan otot menjadi terhambat dan jaringan yang disuplai rusak atau mati. Infark miokard ini dapat berkisar dari kejadian kecil yang sedikit mengganggu fungsi hingga penyumbatan katastropik yang menyebabkan kegagalan total jantung sebagai pompa.

3. Aritmia

Jantung juga bisa mengalami ketidakteraturan yang berdampak pada sistem kelistrikannya. Muatan yang diperlukan untuk menembakkan otot dengan cara yang tersinkronisasi dapat menjadi terganggu. Kontraksi dapat menjadi tidak teratur, terlalu cepat atau terlalu lambat, dan efektivitas pemompaan jantung dapat terganggu.

Aritmia mungkin sering menjadi penyebab kematian saat tidur. Asistol adalah irama henti jantung ketika aktivitas listrik jantung tidak dapat dideteksi. Fibrilasi atrium atau flutter dapat merusak fungsi jantung.

Irama ventrikel yang serupa, termasuk takikardia ventrikel, dapat berakibat fatal. Blok jantung yang mempengaruhi pola listrik juga dapat menyebabkan disfungsi jantung dan kematian

4. Gagal jantung kongestif

Gagal jantung kongestif kronis (CHF) juga dapat secara bertahap menyebabkan gagal jantung. Gagal jantung sisi kiri dengan cepat berdampak pada sisi kanan jantung, menyebabkan akumulasi cairan di paru-paru (dengan sesak napas, terutama saat berbaring) dan pembengkakan di kaki dan tungkai yang disebut edema perifer. Jika jantung mengalami kelebihan volume, kemampuannya untuk mengedarkan darah mungkin berhenti

5. Stroke

Yang penting, jantung dapat mempengaruhi sistem lain yang mengandalkan kemampuannya untuk mengedarkan darah. Terutama, irama jantung yang tidak teratur dapat menyebabkan gumpalan yang berjalan ke otak dan menyebabkan stroke. Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, dapat meningkatkan risiko.

Jika stroke berdampak pada batang otak, pernapasan, membuka mata, kontrol otot, dan kesadaran dapat terganggu. Stroke ini bisa berakibat fatal dan bisa terjadi saat tidur

6. Paru-paru

Paru-paru melengkapi fungsi jantung dan, seperti sebuah tim, jika satu sistem gagal secara akut, yang lain mungkin akan mengikuti dalam waktu singkat.

Penyakit paru seringkali kronis, dan dampaknya dapat berkembang lebih lambat. Namun, ketika ambang kritis tercapai, kematian dapat terjadi.

Pada tingkat yang paling dasar, paru-paru bertanggung jawab untuk pertukaran oksigen dan karbon dioksida dengan lingkungan. Ketika mereka tidak berfungsi dengan baik, kadar oksigen turun, kadar karbon dioksida meningkat, dan perubahan berbahaya dalam keseimbangan asam-basa tubuh dapat terjadi.

Obstruksi akut, seperti tersedak saat muntah, dapat menyebabkan sesak napas. Meskipun tidak mungkin, mungkin juga kejadian apnea tidur obstruktif terbukti fatal.

7. Gangguan Tidur dan sleep apnea

Ada kemungkinan kematian dalam tidur terjadi karena beberapa gangguan lain, termasuk beberapa kondisi tidur. Secara khusus, kejang bisa berakibat fatal. Ada kondisi yang dikenal sebagai kematian mendadak pada epilepsi (SUDEP) yang tidak sepenuhnya dipahami

Apnea tidur obstruktif dapat memperburuk kondisi medis lain yang pada akhirnya dapat berakibat fatal. Ini termasuk stroke, serangan jantung, gagal jantung, dan aritmia yang semuanya dapat menyebabkan kematian mendadak

Dimungkinkan untuk meninggal karena perilaku tidur yang disebut parasomnia. Berjalan dalam tidur dapat membawa seseorang ke dalam situasi berbahaya, termasuk jatuh dari jendela dari lantai atas, dari kapal pesiar, atau berkeliaran di jalan menuju lalu lintas. "Bunuh diri semu" menggambarkan kematian di antara orang-orang dengan cedera berjalan dalam tidur yang meninggal tanpa depresi atau ide bunuh diri yang diketahui.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tidur serangan jantung kematian meninggal
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top